Melahirkan Kali Ketiga ( Makin Pintar Mengedan?)

Bismillahirrahmanirrahim

Sejak tanggal 29 Juni 2022 aku sudah cuti. Jadi sehari sebelumnya kontrol ke DSOG katanya si bayi baik BBnya kurang baik kurvanya, aku kecapekan. Hmm sebenernya di kerjaan ga cape sih karena banyak duduk, cuma udah super ga nyaman karena badan super berat. Capenya karena ada yang harus diurus di lokasi lain ya yang harus dilihat tiap minggu.

Si ayah sudah kembali ke Jawa, kok belum kerasa juga. Sampai lewat 1 minggu, 2 minggu. Sampai tiba suatu malam, malam takbiran malam 10 Dzulhijah mulai terasa kontraksi ringan jam 8 malam. Beberapa malam sebelumnya agak terasa kontraksi tapi hilang, agak santai aku bawa main kartu supaya relax. Ternyata kontraksi berlanjut. Aku bilang suami kalau mungkin akan lahiran. Doi tidur duluan karena biasanya aku minta anter RS jam 3 pagi (di anak 1 dan 2 sama). Ternyata sudah mulai rutin nyerinya di jam 12 dan ada rembes. Akhirnya aku minta ke RS jam 12 malam.

Di sana dicek dalam ternyata baru bukaan 2, setelah swab antigen dan mengurus administrasi awal aku dibawa ke VK. Kontraksi makin kerap, menjelang jam 2 pagi aku merasa kontraksi rutin hampir tidak berhenti. Bidan bilang akan cek dalam setengah 5 pagi. Like… what?? Tapi bisa apa ya, Akhirnya aku duduk, karena kalau tiduran berasa pengen ngejen banget. Udah gelisah. Teken bel, bidan datang ngeliat aku udah ga jelas kali ya akhirnya mau periksa dalam.

“Bu jangan ngejan dulu ya.” Bidan siapin partus set. Aku tanya : sudah lengkap ya bu?

“Iya ini hampir lengkap.”

Dalam hatiku, alhamdulillaaaah, bener kan aku udah ga tahan pengen ngejen. Dan itu jam 2 pagi, kurang. Artinya cuma 2 jam dari bukaan 2 ke lengkap. Maha Suci Allah. Apa karena aku ga lupa minta maaf ke ibu dan mertua ya hahaha. Udah deh aku ngejen. Yang tetep aja udah kulatih tetep aja salah hahaha. Robek-robek. DSOG belum datang, akhirnya bayi lahir dengan bidan. Begitu anaknya lahir aku plong banget karena udah nggak sakiiiiiittttt….

Abis itu dijahit. Seingetku nggak sakit. Hmm kalo dipikir ulang, sakit sih tapi masih lebih sakit kontraksi dan aku bisa tahan kalau ‘cuma’ dijahit perineum sampai anal. Hmm. Ya segitu parahnya, abis itu progress-ku cepet banget. Bisa pee (yang dulu kelahiran pertama sempet retensio urin). Terus bisa ke kamar dalam 2 jam, karena aku bisa jalan ga pusing. Di kamar, paginya aku berani mandi walau agak pusing. Dan besoknya bisa BAB.

Di kamar berdua ama suami, yang aku paksa melek malam karena aku takut kalo melek-melek sendirian sambil nyusuin. TV dinyalain semalaman. Besoknya hari Senin, hari pertama anak2 sekolah. Kakak I pertama kali sekolah SD, kakak K pertama kali PAUD. Ya Allah hari itu hari penting untuk kami semua. Berjalan dengan baik meski harus penyesuaian.

Baby R, selamat datang di keluarga kami. Kartu Keluarga kami jadi 5 orang. Alhamdulillah. Semoga ayah dan bunda dimampukan menjadi orangtua terbaik untuk kalian. Meski mungkin bukan orangtua terbaik bagi orang lain.

Progress menyusui kali ini juga yang paling baik di antara kakak-kakaknya. Yang paling kukhawatirkan adalah kalau bayi R masuk fototerapi lagi. Nangis lah. Akhirnya aku nazar kalau bayi R nggak harus dirawat, aku akan blablabla. Di hari pulang dia udah 5 bilirubinnya. Sama kayak kedua kakaknya. Seminggu kemudian disuruh kontrol DSA. Ikteriknya keliatan hampir sebadan tapi nggak sekuat kakak-kakaknya.

DSA ditolak karena dibatasi 5 orang. Kesel juga sih, karena harusnya newborn dimasukin prioritas. Mau bilang dokternya aku kenal, ga enak juga. Akhirnya aku minta bill test aja. Alhamdulillah hasilnya 10, bidannya di kamar bayi baik juga. Pulaaang deh, nggak usah rawat inap. Seneng bangetttttt. Nazar udah dilaksanakan. Alhamdulillah per hari ini kuningnya juga berkurang.

Buat ibu-ibu baru di luar sana, semangat ya. Buat ibu-ibu anak 3 di luar sana, yuk gandengan. Hehehe. Belajar terus yaaa.

Hemat ?

Bismillahirrahmanirrahim

Punya anak 2 cowok, yang besar udah pinter ngemil, dan kebutuhan pangan mereka banyak. Sementara aku pun kerja dan butuh makan siang di kantor ya. Hari ini cabe seperempat kg 15 ribu. Aku sendiri udah ga bisa ke pasar (bahkan emang 2 tahun ini ga berani ke pasar) tapi kali ini karena ga kuat ke pasar sendiri. Jadi aku pakai jastip pasar. Beli cabe seperempat 18 ribu. Ayam sekilo 38 ribu. Karena pengen punya stok buat sarapan. Biasanya aku nitip ke warung sayur dekat rumah.

Ayam, di kantor 35 ribu kayanya ya terakhir. Tapi katanya emang lagi naik. Bahkan telor lagi mahal. Ga enaknya beli ayam di kantor, penjualnya udah jualan dari pagi di Pasar Manis. Setelah aku beli, masih nunggu aku pulang, jadi ga fresh.

Beli ikan lele 2 kg. Sekilonya tadi sekitar 27 ribu, mahal ya. Ini kayanya sih emang karena belinya di Pasar Manis ditambah ada yang beliin. Biasanya tetep di warung. Cuma tadi tetap foodprep, hari ini habis 275.500 dan bahan masakan lain. Beli jamur 3 bungkus, kulit melinjo, mie minel, daun bawang + seledri, tempe, tahu.

Bagusnya apa, hehe. Kerja di tempat kerjaku sejak pandemi menyediakan makan siang 2 x seminggu, hehe. Lumayan ya, jadi semangat kerja kan. Ada warung nasi yang 8000 an udah bisa kenyang.

Jujur, anak mau 3, anak 1 masuk SD (memutuskan ke swasta), dan mengambil rumah 1 lagi adalah perubahan besar di kehidupan perekonomianku meski belum maksimal. Sekarang lebih mikir kalau mau beli apa-apa. Lebih milih yang lebih murah, tapi dengan kualitas yang tidak jauh beda.

Contohnya aja ya aku pengen martabak. Biasanya aku beli martabak 88 yang enak buanget itu, karena pakai butter, ukurannya besar, keju melimpah. Karena pengen banget tapi nyari yang lebih ekonomis, ya kembali ke Legit. Ternyata ga ada masalah, tetep enak.

Terus misal aku suka banget jajan kopi-kopian ya. Apalagi sejak hamil super panas di kantor tuh ya, ya ampun godaan beli Es teh Indonesia segelas aja ampe 15 ribu pake ongkir. Janji jiwa earl grey tea. Akhirnya aku bawa sendiri lagi kopi sachet atau racikan sendiri. Aku beli earl grey tea celup yang kalau dihitung jelas murah bikin sendiri.

Anak ketiga. Waktu anak kedua, aku pengen banget nyaman. Menyamankan diri, nggak mau stres atau baby blues jadi aku memang banyak beli barang yang cukup mahal. Secara ekonomi, aku bukan yang wow banget ya. Tapi saat itu aku mengedepankan kondisi mental. Aku tahu anak kedua itu akan lebih berat bebannya karena ada anak 2 di rumah. Dan aku masih LDR ya. Selain ART nambah 1, pokoknya saat itu untuk bayar akikah aja aku ngap-ngapan.

Jadi, saat anak ketiga ini memaksimalkan barang yang ada. Karena barang yang esensial dan mahal udah ada dan masih baik. Harus bener-bener sabar dan menahan karena motif sekarang lucu-lucu kan ya, padahal udah tahu anak lahir misal ga bakal selamanya pakai ukuran nuborn, bahkan 6 bulan I naiknya cepet banget,

Masih banyak belajar lah dari para expert yang lebih baik mengelola keuangan. But at least i try. Yuk komen apa aja tips hemat-mu di kehidupan sehari-hari.

Trimester Ketiga (Anak ke-3)

Bismillahirrahmanirrahim

Alhamdulillah minggu ini kehamilan masuk minggu 34. Nggak nyangka juga bakal secepat ini. Waktu pertama kali tahu hamil, sebetulnya kaget banget sih. Sudah lama nggak ngitung tanggal awal haid. Karena maju, dan saat itu lupa tanggal berapa HPHT. Ketika teman-teman (suka gitu gak sih teman-teman kerja haid-nya deketan) sudah mulai haid, dalam hatiku kok nggak haid ya. Pulang kerja, karena dorongan test pack agak besar, dengan berbekal sisa TP. Jeng jeng, garis 2 tebal. Aku langsung nyengir gimana gitu.

Sebetulnya suami dan aku memang ada keinginan punya 3 anak (lately malah suami minta nambah lagi, hello sekolah mahal) tapi bukan sekarang. Salah satu yang membuatku menunda adalah, karena BB-ku belum ideal. Yang kedua, usia si kakak (adek) masih mau 3 tahun. Kayanya lebih enak ngasih adiknya nanti-an. Ternyata usiaku kayaknya (yang 32 ini) memang menurut Allah udah secocoknya usia hamil anak ketiga.

Trimester 1 agak berat, biasanya nggak semabok ini. Meskipun masih bisa di-handle deh. Cuma vomit dan nausea lebih daripada kakak-kakaknya. Makanya kupikir anaknya cewek hahaha. Masih bisa dandan sih menurutku ya… Sampai trimester 2 muka masi pake skincare yang bikin kalem. Ngurus anak 2 juga masih biasa sih, kalau sekarang TM 3 tahu kan ya rasanya bawa bayi 2 kg di perut dengan posisi tidur yang nggak senyaman biasa. Cuma aku berusaha less ngeluh.

BB dari dr SPOG harus di bawah 15 kg naiknya. Bagusnya memang 9 kg ya karena dari awal obesitas. Nahhhh, aku lebih dong 😦 Grab mulu. Nggak nafsu makan makanan rumah, makanya lebih boros. Hikkk. Tapi ya udah nanti harus bagus dietnya setelah lahiran ya.

Kemungkinan 1 bulan lagi lahiran, prediksi dokter dalam 3 minggu sebelum HPL. Aku pun merasa kayaknya bakalan lebih cepet daripada kakaks nya yang selalu maju 1 minggu. Semoga Allah melindungi, memudahkan kelahiran adik ya…

Syukuran Ultah K (3 Tahun)

Bismillah

Beberapa hari sebelumnya, ga ada rencana mau dekor-dekoran dll. Cuma mau beli tart, bikin naskun buat di rumah, dan ngirim jajan ke tetangga. Udahhh dahh. Soalnya dari dulu emang pengennya ga ada pesta-pestaan kan. Eh, berubah 180%. Kok kasian kemarin kakaknya dirayain, tiap kali abis kakak dirayain adeknya terus ga kebagian dirayain kan kasian ya. Hihi.

Jadinya, aku ke Indojaya H-2 beli perlengkapan dekor (biasanya aku beli online). Kali ini aku beli sesimpelnya aja. Balon nggak banyak-banyak cuma aku udah nyari di pinterest eh nemu tema lucu.

Dinosaurs 3 Rex
Pesan cake wortel di dapoer Santira
Kue Putu Tegal kesukaanku sama Dadar bentuk mawar lucu abis ya, di Dapoer Santira
Dikirimin Mba Ika apaan ternyata Gellyn mesenin makanan banyak kali buat ultah Kin, ini sih doi yang ngadain acara namanyaa. Danke!!!
Kue Coklat yang dipesan karena mbah dataang, takut ga suka cake wortel
Dikirimin tumpeng segini gedeee coba dari Uti Heru, Retnosari Catering 2
Ini masak udah nyicil dari hari sebelumnya, yang bunda bikin cuma oseng mie sama nasi
Puding dari Mama Gege juga, makasi yaa Bara, Hime, Aluna

Masih ada deh ini kiriman yang lain. Banyak banget kannnn, alhamdulillah berkah karena bisa dibagi-bagi banyak orang. Makasi ya kiriman-kirimannyaaaaa, makasi banyakkk. Selama nulis ini, masih ada yang mau ngirim. Aku heran sama matematika Allah.

Intinya hari ini alhamdulillah acara berlangsung dengan baik dan sehat semua.

Cerita Ulang Tahun Kakak (Oktober 2021)

Assalamu’alaikum Peeps…

Kali ini mau cerita tentang acara ulang tahun yang terakhir kami lakukan yaaa… Jadi karena pandemi kami praktis nggak pernah kemana-mana. Jadi waktu Ayah pulang Oktober, kayak ngejar kebersamaan bareng, menciptakan momen yang mudah-mudahan bisa diingat. Kami nggak tipe yang pergi jauh-jauh sih. Karena lagi pandemi juga, acara kami terbatas.

Apa saja yang dilakukan? Pertama jelas acara ulang tahun. Kami ngundang Mbah Kakung dan Mbah Putri (mertua) karena kami juga jarang banget bisa ketemu. Nggak berlebihan, tapi juga mayan merogoh uang pas-pasan budget bukan sosialita, hihi.

Pertama, untuk dekor, kami mengandalkan shoppee untuk belanja. Semua balon, dll. Karena Bunda tu pulang kerja nggak pernah kemana-mana dan nggak mau keliling, capeee. Dan, yang bermanfaat tu pompa balon elektrik. Nggak perlu niup ampe otot perut terbentuk, hihi. Bermanfaat banget deh, buat yang punya anak banyak (eh, udah banyak ya kitah).

All by Shoppee

Terus soal jajanan nih, ada toko jajanan yang bisa kita ambilin sendiri, dan isinya tuh bal-bal gitu. Jadi bukan ukuran supermarket, tapi ukuran pasar. Dengan merk yang sama dengan maret/maret ituuu cuma lebih kecil dan dikemas lebih sedikit. Cocok untuk jajanan anak begini.

Pocky ada, chacha ada, tango, oreo, susu, dan harganya lebih muraaaah. Namanya toko Candy di deket hotel Roda Mas. Buat stok jajanan sendiri juga cocok. Soal kemasannya, bebas ya mau pakai plastik, tas serut, dll. Bunda pilih pakai tas mika transparant. Beli di shopee dong. Pokoknya kalo mau acara gini nyiapinnya lama. Belom mesen label ya, karena lagi-lagi aku males desain dan cetak (udah sok ngga ada waktu).

Lucuuuuu kannnn…. ini terutama buat temen TK sama temen tetangga deket

Soal tumpeng, biasanya aku serahkan semua ke Asisten 1 (mantep ya asisten berapa si kaya ibuk sosialitah). Tapi kali ini aku bikin naskun sendiri, nyetak sendiri, tapi oseng mie nya dibikinin anaknya asisten sebagai kado. Terus ayam aku pesen di langgananku di Santari Fried Chicken (Arcawinangun), enak lho ayamnya… Tepungnya nggak keras, ayamnya juicy. Tinggal pesen diantar dehhh…

Nasi kuning ala topi Hogwarts. Cetak pakai plastik segitiga hehe

Kue tart, aku belum pernah beli yang bener-bener wow rasanya (yang jelas halal-nya). Dulu ada sih, tapi udah nggak jualan. Jadi aku beli yang standar aja, nggak rikues custom adebre-edebre. Pernah beli yang custom, cakep banget emang, tapi rasanya standar nyungsep. Pesen ramonna yang udah jelas ada tulisan halal-nya hehe.

Kasi topper sendiri. Rasanya lumayan.

Oiya untuk topper Avenger dll aku beli di Xiuxiu yang sekarang Indo Jaya ya kalo ga salah. Tapi sekarang Indo Jaya udah berubah, nah ini di lantai atas. Lengkap sih per-ultah-an di sana.

Itulah serba-serbi perultahan anak-anak yaaaa… Abis ini jadwal anak kocik yang kecil. Tapi nggak mau riweh, haha… biasa dia mah kebagian yang biasa-biasa aja yaa.. kesian wkwk. Kalau ibu-ibu termasuk yang suka bikin acara gaa? Share yaa..

Positif yang Tidak Terencana

Assalamu’alaikum peeps, lama sejak terakhir nulis ya…

Sejak pandemi ini, si ayah pulang makin jarang. Setahun cuma 2 kali, bayangin dah.. sedih ya. Udah makin mahal karena harus ada SOP pulang tambahan, antigen-PCR. Tambah belum bisa lepas masker kalau di rumah masih masa karantina. Ga bebas, gambling.

Tahun kemarin pulang terakhir pas Kakak Ulang tahun, ngepasin aja. Pengen dirayain kecil-kecilan. Cuma bikin nasi kuning, nyiapin snack buat temen-temen TK (yes Kakak udah TK, yang deket aja karena Kepala Sekolahnya tetangga sendiri).

Beberapa minggu setelah Ayah pulang, biasanya Bunda emang rutin testpack karena nggak pakai KB hehe. Hormonal jelas nggak masuk list. Yang lain, belum bisa dilakuin. Nggak ada firasat apapun, ngeceknya juga nggak telat mens amat. Alias agak lupa HPHT, lupa tanggal mens terakhir, dan suka maju.

Masih ada sisa 1 test pack kayanya di laci. Pake aja dah siang-siang, nggak pagi lho.. Pulang kerja, karena penasaran aja. Eh lah, garisnya 2 jelas pula. Haha.. Syok. Emang pengen punya anak lagi, tapi belum sekarang. Masih denial tapi ya gimana kan udah +

Cerita ama ayahnya anak-anak sama aja kagetz. Soalnya pas pulang emang masa subur, haha. Ya udah beberapa hari masih agak denial, akhirnya mulai fase nerima. Nunggu minggu yang tepat, untuk ke Obsgin.

Bunda pergi ke Obsgin yang sama dengan 2 kakak. Cuma karena bisanya pulang kerja, Rumah Sakit yang dituju beda. Biasanya daftar dulu di aplikasi, pulang kerja ngepasi daftar ulang dan nunggu. Ruang tunggunya kurang nyaman sih menurutku.

Pertama kali USG kalau nggak salah udah 5 weeks otw 6 weeks. HPL bulan Juli awal. Suruh banyak doa aja, as always. Dan karena bunda belum ada di BB normal (ini yang bikin ketar-ketir, karena biasanya naik banyak, makanya emang belum rencana hamil lagi) khawatir PEB (na’udzubillah, bantu doa ya biar sehat lancar normal) jadi dikasi aspilet.

Nggak banyak pantangan, cuma dari dulu memang mantang yang nggak matang. Jadi kalau sate, ya dikukus ulang. Meski jadi ga seempuk pertama, yang penting matang. Sayur mentah juga nggak makan. Muntah lebih parah dari sebelum-sebelumya. Ngantor masih bisa, mual-mual aja dan suka banget teh dingin kaya dulu. Kalau di rumah tepar. Palagi kalau harus mencium bau ngga enak (namanya anak 2 ya, mesti nyebokin juga kan) kalo aman pake masker ga masalah, kalo ga aman ya tetep muntah lagi.

Jajan mulu karena nggak nafsu makanan rumah. Maaf deh Yah jajan grab mulu, hehehe….

Sekarang udah masuk 20 weeks. Belum tahu kelaminnya karena terakhir USG baby tengkurap. Udah ga ada keluhan mual kecuali kalo GERD kumat, memang muntah sih.. Kalo udah muntah cuma bisa dikasi makan sate padang, gatau deh pertanda apa ya. Yang jelas BB udah naik banyak, 1/2 dari yang diperbolehkan. Tahannnn… jangan kebanyakan, susah nuruninnya.

Buat temen-temen yang masih bisa baca blog ini. Halo again ! Semoga semua sehat yaaa…

Ketika Telinga Bayi Tertutup Earwax / Serumen

Bismillahirrahmanirrahim

 

Plis kalo ga suka jorok, minggir duluuu yeuh. Karena bisa jadi ada ibu-ibu lain yang sedang butuh info dan cari di google, maka taraa.. ketemulah kalau ada yang mau nulisnya, hehehe. Sesimpel nyari resep nasi goreng, yang mungkin anak SD aja bisa masak tapi bagi sebagian yang lain itu nasi goreng pertama-nya, rite?

Jadi, entah itu sebelum demam atau sesudah demam lupa, aku sudah lihat telinga anak keduaku yang berusia 15 bulan paka senter. Aw. Berbeda dengan kakaknya yang earwax nya yellow dan berminyak (plis minggir kalau jorok, karenaaa sangat beruntung ternyata punya earwax jenis ini), si adik dari dulu kubersihin telinganya memang ga kelihatan ada yang kotor. Ternyata dia tipenya kering, jadi pas aku senterin dari luar sudah hampir menutupi liang telinga.

Agak cemas deh, karena aku tahu ini harus diambil ke Sp. THT dan ini PANDEMI! Huh. Since dia juga pilek lengket dan demam nggak sembuh juga walau sudah minum antibiotik, bahkan aku cek lab (kamu tim mana nih kalau anak sakit? tim santay tar juga sembuh atau tim segera cepet sembuh kita berangkat ke dokter!). Yap soalnya demamnya udah seminggu, dan keluhannya cuma pilek doang. Dan aku nggak suka ngasih antibiotik sendiri.

Akhirnya aku kontak temen di PMI Purwokerto Adyaksa. Di sana ada dokter THT lengkap dan semua senior. Ada dr Ratna, Sp. THT, dr. Agus, Sp.THT-KL, dr. Mugi, Sp.THT dan tersebar di seluruh golden hours. Haha, pagi, siang, sore ada. Alhamdulillah. Aku datang siang, karena ngeri PMI kalau malam suka kayak pasar, hihi.

Begitu masuk PMI sibayi nangis of course, asing. Pas masuk kamar praktek lebih nangis lagihh. Setelah dilihat si serumen/ear wax-nya, dicoba untuk diambil. Yang kanan berhasil diambil pakai serumen spoon dengan perjuangan megangin anak kecil yang kuat ini, sementara yang kiri gagal diambil karena takut melukai gendang telinga/ membran timpani.

Sehingga, oleh dr Agus dikasih forumen dulu, untuk ditetes ke telinga kiri. Lalu datang lagi 3 hari mendatang untuk dievakuasi si serumen itu. Untuk pileknya memang harus antibiotik karena walaupun bening tapi lengket, itu indikasi infeksi bakteri (even aku cek lab leukosit masih bagus). Sooo, pulanglah kami, dengan PR antibiotik harus habis > 5 hari.

Untuk diketahui aku tobat banget ngasi obat ke si bungsu ini. Karena dia kalau dikasi obat, baru liat orangnya aja udah mau muntah. Apalagi udah kecium baunya dan kerasa di lidah. Muntahnya udah kayak ada peningkatan TIK (Tekanan Intra Kranial – na’udzubillah) gitu, jadi nyemprot, yang di perut udah keluar lagi lah. Udah nyoba pakai apapun. Hasilnya gitu deh, terus dikasi drop sama dr Agus. Seingetku dulu minum sanmol drop juga muntah, makanya aku pilih puyer aja karena kalo sirup ni anak lebih parno.

Daan, untungnya cefadroxil 2 x sehari ya. Aku males banget kalau harus ngasih obat tiap 8 jam, masalahnya harus ngebangunin anak yang lagi bobo enak. Tapi ini juga aku kasihnya dia abis bobo sih. Jadi, tips buat anak yang gampang vomit ini pertama adalah bangun tidur ngasihnya. Pertama tenaga dia masih lemah, belom 100%. Kedua, perutnya masih kosong, jadi mau muntah juga ga ada isinya. Selain itu, ternyataa dikasih drop dia nyaman.

Tunggu sampai dia buka mulut, pas nangis, biarin (herannya ni anak nangisnya bisa mingkem, rrhhh). Semburin dah tuh, udah ditakar di gelas takar obat 5 ml trus diambil pakai pipet 1 ml (kalau ada pipet yang lebih besar lebih bagus). Mmh, hal gini mungkin kelihatan remeh, tapi kalo dibaca sama orang yang butuh mah info pentingg. Trus semprotnya jangan di bukal (dalam pipi), dulu aku begitu dah.. ternyata makanya gak ngaruh, harusnya langsung semprot ke kerongkongan, lalu dudukin dia jadi refleks menelan (jangan terlalu dongakin kepala takut keselek).

2 malam netesin forumen ke telinga, kurasa itu serumen sudah mengembang. Ingat ya ibu-ibu kalau netesin forumen (cairan minyak) ke telinga anak, 2 hari kemudian harus ke dr THT untuk diambil. Nah, begitu ke PMI lagi dia sudah tau hawa-hawanya. Dari rumah di mobil dia udah pasang muka gak suka hahaha. Pas masuk pelataran nangis deh. Sambil nunggu dokter datang dia dislimur dulu. Begitu sudah datang, langsung masuk aja ke ruangan. Mau diambil pakai suction, dia gerak terus takut kanulnya nyogok.  Jadi diirigasi deh, naaah langsung glosor itu earwax.

Sama dokter disarankan tiap 6 bulan sekali, karena earwax nya belum keras. Nahhh.. sekiaan deh, setelahnya jelas si bayi lebih nyaman dong. Bobo lebih nyenyak hehehe. Semoga bisa bermanfaat yaaa..

Slowdown di Rumah

Bismillahirrahmanirrahim…

Wow, lama sekali nggak bisa mampir ke sini. Terlalu sibuk (scrolling tiktok?) di instagram. Apa kabar teman WP? Semoga semua baik saja ya 🙂

Di bulan-bulan yang menjadi ujian ini kita mungkin menonton berita yang sama. Semoga kita selalu diberi perlindungan oleh Allah. Sebagai tenaga medis, sampai hari ini aku juga masih tetap selalu ber-APD ketika memeriksa pasien. Qadarullah bekerja di Balai Kesehatan Paru Masyarakat tentu saja kami selalu menemui pasien dengan gejala saluran pernafasan.

Di awal pandemi, qadarullah aku batuk dan agak sesak. Haha, itu saat masih belum pakai APD lengkap sepertinya. Ada suara mengik di punggung kanan bawah. Wow. Wheezing pertama seumur-umur. Sebagai makhluk parnoan, di rumah aku selalu pakai masker. Dan besoknya langsung foto thorax dan cek laboratorium. Pneumonia ringan. Tetap aware dan takut. Hu. Minum obat, dan tidak pernah lepas masker. Berkat itu aku turun 4 kg. Berita baiknya sekarang sudah kembali lagi BB-nya hehehe.

Minggu lalu sudah rapid (alhamdulillah tenakes diberi kesempatan oleh daerah untuk cek) hasilnya negatif (meski sensitivitas tidak sebanding dengan PCR atau TCM). Yang jelas berusaha semaksimal mungkin ber-APD. Walau ya.. kadang berada di balik kaca dan menggunakan N95 dobel masker bedah membuatku berteriak dan itu melelahkan jujur.

BTW sebelumnya kami memang sudah sering merawat pasien TBC dan masih terus merawat sampai sekarang. Tingkat kematiannya juga tinggi dan masih fenomena gunung es juga. Sempat lebih parno di luaran tapi masih lebih santai menghadapinya, mungkin karena sudah ada obatnya yaa.

Di awal pandemi pun uangku drastis langsung dialokasikan ke APD. Alhamdulillah bertubi BKPM mendapat bantuan banyak APD dll. Dari teman, orang tak dikenal, orang-orang baik di luar sana sehingga sampai sekarang kami masih bisa pakai APD. Tapi kami berhemat sebisa mungkin. Karena kami termasuk risiko minimal terpapar sebetulnya APD level 1 masing memungkinkan. Tapi saya tetap menggunakan lebih lengkap.

Banyak ritual yang harus dilakukan sekarang ini, sebelumnya baju selalu langsung dicuci sembari mandi. Sekarang lebih strict. Kalau kamu bagaimana? Apa yang signifikan berubah sejak pandemi ini muncul? Apakah kamu juga membaca bagian teori konspirasinya? Hhihi. Stay safe guysss…

Organizing Acara Ulang Tahun Anak

Bismillahirrahmanirrahim

Jadi sudah beberapa bulan yang lalu, atau malah 1 tahunan si Akak minta ulang tahun. “Aku mau ulang tahun.”

Aku cuma iyain sih. Walaupun dulu pernah sepakat sama suami ga ada ulangtahun. 3 tahun pertama biasanya kita bikin nasi kuning aja, semacam bikin hari lebih spesial aja. Sharing sama kanan-kiri aja udah gitu. Nah sebenernya juga budget ya mefet ampir kecemplung.

Awalnya mau undang 3 orang aja haha. Tapi jadi merembet-merembet. Yang kuundang cuma 10 orang maksimal, hanya lingkungan dan yang sering main sama Kakak. Hanya sekitar 1 mingguan, setiap pulang kerja aku melipir.

Pertama aku booking mainan untuk di rumah. Rumah-rumahan per hari 150 an kalau nggak salah, dan trampolin besar 2 minggu 200 ribu, dengan biaya antar 25 ribu (jujur aku ga bisa ambil mau yang praktis aja). Jadi mereka antar di pagi hari acaranya. Nama IG-nya @dolananbocah_

Kedua aku pesan kue dari 1 minggu sebelumnya. Sebenernya ini tuh penting ga penting. Kami nggak terlalu suka makan kue. Dan Ichi juga begitu, paling hanya sedikit. Hanya simbolis saja, aku pesan dengan tema yang dia pilih sendiri. Cake fondant gambar pemadam kebakaran. Seharga 285 ribu di Kapukeki yang memang menghias kuenya sudah pro. IG @kapukeki_purwokerto

Ketiga aku beli sovenir jajanan di RITA Kebondalem yang kalau beli grosiran akan lebih murah. Isinya adalah : susu kotak UHT, Chiki Balls, My Jelly Wong coco, Twister (ini semua di bawah 10 ribu), dan Kotak Makan seharga 14.500.  Dan dibungkus dengan tas spunbond serut seharga 23 ribuan isi 12 pcs.

Nasi kuning beli di Dapur Asyifa seharga 10 ribu per wadah, pesan 20 wadah.

Donat sebetulnya suka banget sama donat kentangnya Fit Donat, harganya 5000 yang besar dan lembut. Tapi kehabisan, gak pesan dulu hehe. Jadi nyari ke Queen Bakery, beli 3 dus yang isi 6 pcs per dus. Harga per pcs 6000 rupiah.

Untuk minuman di acaranya aku buat Milo tanpa es. Lalu beli puding cup seharga 6000 an isi 3 kalau nggak salah, lupa. Pudingnya mangga. Karena Kakak suka warna kuning, jadi sebagian besar berwarna kuning.

Untuk hiasan, balon, backdrop, tulisan, undangan semua dibeli di Xiuxiu Jl. Kombas sebelah Queen Bakery, semua ada di sana. Di Rita Kebondalem ada juga, cuma lebih sedikit.

Sukses sih alhamdulillah. Yang jelas anaknya senang banget, dan kooperatif. Alhamdulillah. Bunda senang karena nggak harus keluar dari rumah. Foto disusulkan dari Ponsel ya hehe. Bagaimana menurutmu? Ada pengalaman serupa?

Sembelit pada Anak

Bismillah

Sembelit. Apa yang terbayang kalau mendengar kata itu? Kira-kira kalau anak kita sembelit, apakah kita bisa menanganinya dengan mudah?

Dulu sebelum ngalamin sendiri waktu ada selebgram sharing tentang anaknya yang sembelit, terus sampai dibawa ke Singapura aku sampai berpikir, wow.

Sebelum lahiran kemarin, pas udah hamil gede kan nyiapin minuman untuk persiapan lahiran ya. Karena pengen simpel, nggak pengen ngerepotin orang rumah jadi udah nyiapin minuman kotak dan kue kering. Nah, si kakak ini suka ngikut minumin teh kotak. Abis itu sekali dia BAB keras, lalu trauma, lalu hancurlah pola BAB nya setelah itu.

Dia trauma, mulai BAB tiap 1 minggu sekali. Nggak cuma itu, mules kan hampir setiap hari tapi dia nahan dengan cara minta gendong sepanjang hari dan merengek kalau mulesnya berasa. Nggak enak makan nggak enak main. Begitu udah kebelet banget, dia cuma nangis minta gendong. Kadang aku sengaja plorotin celananya biar dia nggak ada daya untuk nahan, lalu akhirnya dia BAB dan ngejen sampai keringat sejagung-jagung. Nangis lah pasti. Ya sakit udah pasti, kita aja ga BAB berapa hari sakit dan keras banget.

Itu terjadi bersamaan dia punya adik baru. Bersamaan aku punya anak lagi. Jadi antara dia dan aku juga sama-sama baru memasuki hal baru. Kami sama-sama bingung. Aku menjadikan ini sebagai salah satu penyebab stres ibu baru. Ya walaupun nggak ngaruh apa-apa sih.

Apa saja yang kulakukan?

  1. Aku cari tahu ritmenya. 1 minggu sekali. Tanda-tanda kalau dia sudah mules dan upayanya menahan dengan cara minta gendong.
  2. Aku sendiri tidak mau menggendong dia. Pipo Mimonya juga. Yang masih menuruti adalah ART dan ayahnya, jadi ketika mereka masih ada di rumah Kakak tidak akan BAB karena tertahan. Setiap kali mereka tidak ada di rumah barulah dia BAB, biasanya kalau dia sudah gelisah aku copot celananya.
  3. Tapi aku juga menggunakan laktulose dan microlax. Laktulose sirup itu mirip kayak minyak, aku kasih jarang-jarang sesuai dosis BB tapi nggak banyak ngaruh. Microlax seingetku cuma sekali ngaruhnya deh, abis itu aku juarang banget pakai.
  4. Banyakin minum air putih, kurangi minum teh, banyak minum yogurt dan agar-agar. Banyak kasih buah.
  5. Terus support dan yakinkan kalau BAB tidak boleh ditahan, semakin ditahan akan semakin keras dan sakit. Instruksikan pada keluarga tidak boleh menggendong atas alasan mules dan pengen nahan pup.

Ini semua terjadi sampai anak bayi usia 6 bulan, baru kakaknya mulai rutin BAB tiap hari dan tanpa drama berarti. Alhamdulillah fase ini akhirnya terlewati. Ternyata sembelit saja bisa menjadi drama. Beberapa pengalaman yang lain bahkan sampai dibawa ke dokter spesialis. Bisa saja hal ini terjadi lagi, tapi semoga tidak, melelahkan juga hehe.