Laporan SPT via E-SPT dan E-Filing

Bismillahirrahmanirrahim

pajak2

Assalamu’alaikum.

Howla! Hari ini beban hidupku berkurang 1 yaitu laporan SPT haha. Buat pemilik NPWP pasti sudah paham kalau kita harus laporan pajak, yekan. Nah makin ke sini kita diminta untuk mengisi pajak secara elektronik. Apalagi ASN katanya wajibun ya.

Aku udah pusing-pusing ingat kalau harus laporan. Ehem dengan penghasilan yang nyantai gini sih ga ada yang perlu dibayar 😀 Tapi harus tetep laporan. Nah, ternyata harusnya tuh DOKTER masuknya ke form 1770 jeng.. jeng.. yang mana butuh file CSV yang bacanya aja aku koleng.

Intinya adalah untuk DOKTER kita harus menggunakan aplikasi e-spt dan mengisi dengan e-filing. Kalau sejauh form 1770 S atau SS via web saja sudah bisa mengisi, enak dan mudah nggak perlu hitang-hitung.

Aku mau cerita ya. Jadi berhubung aku ga ada ide soal e-spt dan CSV akhirnya aku pergi ke KPP (Kantor Pajak Pratama). Di sana aku ditanyai sudah ngisi form belum? Mau e-filing, aku bilang sudah punya e – fin. Tapi begitu tahu aku belum punya aplikasi dan gak bawa laptop (batere mati, niatnya cuma mau minta aplikasi atau SPT manual) akhirnya disuruh ngisi manual.

Setelah lama ngisi, disuruh pindah meja. Ternyata aku WAJIB e-filing karena 2 tahun kemarin sudah pakai e-filing. Capedeh. Akhirnya aku ke meja pengisian e-spt yang karena aku gak bawa laptop, cuma dikopiin file untuk aplikasinya.

Sebetulnya di web tuh ada file-nya tapi entah kenapa nggak bisa dibuka dan diinstal. Baru aja semalam aku coba instal (dari pegawainya aku suruh instal 1 aja e-spt aplikasi) ternyata nggak lama. Mulai ngisi sesuai panduan online tapi ketiduran, dilanjut tadi pagi dan wow cepet juga sudah jadi.

Berhubung aku gak pakai bukti potong (gajiku nggak dipotong dari kantor) jadi lebih cepat nggak usah pakai lampiran.

Buat kamu yang gaptek dan kagok dan baper (eh bukan) dan galau… sebelum tanggal 21 April 2017 segera lapor SPT ya. Kalau bingung banget mending ke KPP, di sana nggak terlalu ramai kok sudah. Kalau pemalas kayak aku, silahkan belajar dari link di bawah ini ya. Mudah insyaAllah.

KLIK LINK DI SINI dan DI SINI 

image source

Family Portrait Minim Budget

SONY DSC

Assalamu’alaikum

Heylo 🙂 Siapa yang suka baper lihat foto keluarga temen lain? Yang kece-kece itu pastinya.. hihi. Made in studio foto yang kece. Keluarga Long Distance ini, emaknya juga kepengen punya foto keluarga yang agak-agak kece gitu kan. Nah mumpung si ayah lagi pulang selama 2 malam (catet, hahaha.. kami ga punya banyak waktu bareng tiap kali ayah berkesempatan pulang) jadi kami–emak red–pengen foto keluarga, titik harus jadi.

Sebetulnya hari Ahad itu Buni (emak,-red) harusnya praktek, tapi ngepasi ART ga bisa datang jadi minta ijin gantikan dulu alhamdulillah ada pengganti. Dan kelupaan harusnya memang jangan praktek karena ayah ada di rumah, dan ada acara kece AIMI Purwokerto juga.

17880209_10208940373935367_514338312835402360_o

Kami datang ke lokasi agak telat, lokasi di Merah Putih Resto Dekat Pasar Wage. Jam 10 bayi baru bangun, langsung mandiin dan bawa perlengkapan sedapatnya. Alhamdulillah lokasi dekat, gak sampai 10 menit sampek. Karena niatnya pulangnya tu mau cari spot foto yang ok, dan kalau gak dapat ya ke studio foto yang murah saja. Jadi kami bawa kamera si Sony Alpha A200 dan tripod yang kebetulan lagi gak sembunyi.

Gak kepikiran mau foto di MP, lupa kalau lokasinya cakep dan instagramable sampai Mimom menawarkan untuk foto keluarga (love u deh Mom >,<). Dengan kamera sakti Mimom, kami dijepret beberapa pose. Eits ini mau numpang foto apa ikut acara? Hihi. soalnya ruangan yang kami pesan udah full dengan peserta dan konselor yang kece-kece, jadi sambil momong anak kami ngungsi ples pepotoan.

Setelah itu, Buni juga ambil kamera jadul dan tripod untuk jejepretan di tempat-tempat strate(kh)is yang penting ada foto bertiga dalam fokus yang baik haha. Sampai si ayah kecapekan sesi foto kami hentikan :p

Yeay! Jadi kami punya foto (mayan) bagus dengan budget hanya es teh, es sarang burung, dan french fries. Ga jadi keluar uang dan waktu lebih lama.

Itulah salah satu tips Foto Keluarga Minim Budget kami, ada yang pernah melakukannya juga? Di mana lokasi favorit keluarga kalian? Share ya 🙂

Bhay >,< See you latte !

Fotonya sih banyak, tapi yang bisa kami share cuma ini ya :*

This slideshow requires JavaScript.

Review Viva Matte Lipstick vs Purbasari Matte Lipstick

Hola. Halo. Assalamu’alaikum.

IMG-20170403-WA0016-02.jpeg

Siapa ibu-ibu yang ga suka lipstik? Eh ada sih, tapi sebagian besar pasti punya paling gak 1 lah meski ada yang awet banget ga pernah dioles xixi. Aku sendiri suka lipstik sejak kapan ya.. Mungkin waktu Profesi Dokter, itupun jarang banget makenya. Karena sebelumnya bedakan aja males banget.

Jajan lipstik sempat jadi keasyikan tersendiri buatku. Sempat beli 3 atau 4 lipstik dalam waktu yang sama, karena penisirin sama booming-nya. Tapi setelah nyoba sebiji lip cream, rupanya lipstik masih lebih cocok untukku yang males ribet.

Kali ini aku akan mengulas lipstik matte terbaru dari Viva. Viva itu merk jadul banget kan.. Siapa yang gatau ya kan.. Nah aku penasaran abis ama viva matte nya yang harganya setara ama Purbasari matte yang masih tetep eksis.

IMG_20170403_200318-01.jpeg

Berby jajan lipstik. Itu cuma viva aja punya aku. Jajannya di @ummuaishaart

Dari segi packaging oke sih, warnanya kuning gonjreng. Biasa aja info yang terkandung kayak yang lainnya ya. Simpel.

IMG-20170403-WA0019-01.jpeg

Lipstik yang aku beli ini warna Peach Nectar. Karena aku liatnya cuma di ig padahal mah tokonya dekeet dari tempat praktek. *takut borong yang lainnya hahaha. Jadi ini minta ambilin ama OB.

IMG-20170403-WA0016-01

Mari kita bandingkan dengan Purbasari yang aku punya sebelumnya… Sori ya Purbasari-nya sudah penyok-penyok. Emang karena sudah mau abis jadi aku beli baru lagi.

IMG-20170403-WA0023-01

Viva vs Purbasari

IMG-20170403-WA0011-01

Atas Viva 701, bawah Purbasari 90

IMG-20170403-WA0018-01

Viva Peach Nectar (701) 

Dipulas di bibir, biar coveringnya ok si Viva ini harus pulas berulang kali. Ini kalau bibir item kayak aku ya. Kalau bibir pink si sekali pulas udah cukup banget. Peach Nectar ini cenderung ke oranye (terrnyataa) aku suka sih, meski oranye nya agak dominan.

Dibanding Purbasari, Viva ini lebih light.. Karena kalau Purbasari rasanya cukup ‘nggedibel’ tebel di bibir. Viva gak seberat itu. Lebih lembab.

Warna, dibanding Viva 701 aku lebih suka Purbasari 90. Tapi belum coba shade lain yaaa.. Aku ga mau cuma koleksi shade, jadi penting beli yang dibutuhkan aja.

Purbasari itu cukup transferproof menurutku jadi ga gampang hilang kayak merk lain. Pas aku coba Viva juga sama, awet. Aku coba tempel di gelas, di tangan, ga banyak yang pindah. Mirip-mirip lah.

Minusnya. Purbasari kadang suka ada yang ngegumpal. Jadi kalau dapet yang begitu, potong aja sampai gumpalan terbuang. Viva belum tau si ada yang gumpal gak.

Masalah wadahnya aku lebih suka Viva, bulat dan lebih kokoh.

Repurchase? Yes. InsyaAllah. Baik Viva maupun Purbasari. Karena murah 😍

Ada yang sudah pernah coba ? Kamu lebih suka yang mana?

 

 

 

 

Bayi Opname

Bismillahirrahmanirrahim

PicsArt_03-28-11.11.10.png

Adalah hari Selasa. Badan tiba-tiba berasa flu dalam sekali jeglek dan merinding-rinding naga-naganya berasa mau sakit (dalam artian sakit beneran). Menamatkan praktek siang itu sambil meriang, dan pulangnya melawan hujan. Sampai rumah udah memutuskan gak akan mandi, karena badanku tidak seperti dulu (Ceila). Sebenernya karena sakit ‘agak’ parah sebelumnya rasanya sama kayak gini, dan diperparah karena maksa mandi. Gak mau mengulangi.

Bener aja sorenya menggigil disko, suhu naik. 38 derajat C. Langsung minum obat dan meringkuk, jadwal jaga sore dialihkan. Nggak berakhir seperti sakit yang biasanya, malamnya masih demam. Adumak… sakit beneran. Kepala nyut-nyutan. Bayi nemplok kayak perangko. Malem masi meringkuk sambil gigil-gigil sedap. Nafsu makan masih bisa dipaksakan.

Ehla kok besokannya, magrib si bayi semlenget anget. Maunya bobooooo. Jam 9 malam ditengok demam, cek suhu 40 derajat. Dibangunin kasi paracetamol oral, dimuntahin. Buru-buru pesan Dumin supp. Dikasi paracetamol dari dub** turunnya cuma 38, naik lagi 40. Nggak mau nyusu, nggak bersuara, tiduuurr aja.

Sebetulnya demam baru 1 hari biasanya sih masih observasi ya, cuma karena anaknya lemes banget dan nggak mau nyusu jadi meski perih diputuskan untuk infus saja. Dikuat-kuatin denger tangisannya. Sampai malam berikutnya setelah masuk paracetamol oral dan injeksi demam masih di kisaran 39 derajat. Ada ptekie (bintik merah) di dada.

PicsArt_03-28-11.19.20.png

Hasil lab alhamdulillah normal, jadi DSA minta urinalisis untuk cari tahu penyebab infeksi. Buat dapetin urin agak susah ya, coba ditatur anaknya nangis. Akhirnya pakai plastik dipakein di dalam pampers, nangiiisss lah gak nyaman, dan berkali-kali nggak dapat juga, sampai sore baru diakumulasiin sampai peras-peras tu plastik 😀

Malam pertama anaknya susah tidur, jadi yang nungguin juga nggak tidur. Secara tengah malam infus macet dan diobok-obok hampir 1 jam untuk cari posisi, yang ternyata 3 jam kemudian tangan bengkak, cairan gak masuk pembuluh darah tapi ke jaringan sekitarnya.

PicsArt_03-28-11.20.20.png

Paginya infus dicopot sambil berdoa demamnya gak naik lagi supaya gak perlu pakai infus. Tapi ternyata demam lagi 38 derajat, tapi masukin Dumin saja dari bawah. Abis itu subfebris saja, anget-anget. Semalam aman. Paginya DSA visit, karena sudah gak demam dan hasil lab serta urinalisis bagus jadi BLPL (boleh pulang).. Yeay!!! Meski sampe sekarang masi males makan dan lemes. Semangat kakak!!

Ada yang punya pengalaman serupa? Pelukan yuk.

Hotel Dalu vs Star Hotel Semarang

Bismillahirrahmanirrahim

Sejak punya bayi, kalau nginap di hotel ada beberapa pertimbangan. Pertama adalah kenyamanan. Saat di Semarang kemarin, karena kurang pengalaman dan info jadi memutuskan hotel yang sekiranya nyaman saja. Mari kita buat review VS nya :

Layanan jemput dari Stasiun / Bandara

Setahuku keduanya punya layanan ini. Yang aku nikmati adalah dari Hotel Dalu Jl. Majapahit, karena petualangan berawal dari sana. Jam 3 sore, 1 jam sebelum sampai di Semarang kami dikabari bahwa mobil tidak bisa menjemput. Kami disarankan naik taksi dari Stasiun dan biaya akan ditanggung hotel. Betul lho, yay!

Kamar tipe Superior

Hotel Dalu yang kupesan tipe yang ada di Pegipeg*.com saja. Terdiri dari 2 kasur single (menurutku lebih nyaman untuk kami dan terasa lebih lega), meja, gantungan baju, TV, toiletries (sikat gigi, handuk, sandal), kamar mandi air hangat (shower, WC duduk, wastafel), teko listrik plastik + cangkir + tehkopigula. Pemandangan kamar : tembok. Makan untuk 2 orang, tapi kami bertiga tidak dikenai biaya tambahan 🙂

Star Hotel. Jl. MT Haryono. Kami memilih kamar di lantai 9, sengaja karena ingin melihat suasana malam dari ketinggian. Kamar kami cukup lapang. Dengan 2 single bed, nakas, meja panjang, TV, almari, 2 bantal tambahan, kulkas, brankas, shower + WC duduk + wastafel air panas. Pemandangan kamar : kota Semarang dari ketinggian. Tidak mendapat sarapan.

Akses Kuliner / Wisata

Kedua hotel ini tidak terlalu jauh dari pusat kota / Simpang lima. Paling hanya 10 menit-an dengan gojek. Jadi untuk kuliner sebetulnya cenderung sama-sama mudah.

Hotel Dalu sejalur dengan Pempek Ny. Kamto, Richeesee Factory, bersebelahan persis dengan ACE Hardware (nyesel gak mampir liat sale haha), Lotte Mart.

Star Hotel bersebelahan persis dengan Java Supermall. Memudahkan sekali untuk mencari makan dan berjalan santai di mal.

Star Hotel ini sendiri punya sesuatu yang berbeda dari kebanyakan hotel. Dia punya swimming pool di rooftop, tepatnya di lantai 30. Dengan cafe untuk grill dan bersantai di sebelahnya. All you can eat. Aku sendiri cuma penasaran ke lantai tertinggi ini, jadi aku dan emak Laili ini bawa 2 krucil bayi lucu ke lantai 30 cuma buat mastiin di sana ada kolam renangnya hahaha. Masih bagusan kolam renangnya Grand Kanaya >,< tapi pemandangan lampu kelap-kelipnya wow. Kolam renang tutup jam 8 malam.

Sarana Pendukung ASIP/MPASI

Kalau dibandingkan tentu Star Hotel lebih mumpuni. Dia punya kulkas, dan teko pemanas air yang lebih bagus. Keduanya memudahkan untuk membuat MPASI dan menyimpan ASI.

 

Jadi kalian mau nginap di mana kalau ke Semarang? Hehehe

3 Nights at Semarang

Bismillahirrahmanirrahim

Bepergian membawa bayi ada di urutan bawah wishlist-ku. Well ya aku ngebayangin aja gimana rempongnya, hahaha. Anak rumahan begini ya. Tapi ada urusan tak terduga, di hari Selasa aku ditugasi ke Semarang untuk 4-5 Februari 2017. Bawa bayi 15 bulan untuk acara full day itu berarti harus bawa ART juga. Alhamdulillah konfirmasi ke ART, dia mau. Yeay.

Tapi, meninggalkan bayi hanya dengan ART bikin mikir juga hihi. Akhirnya aku bawa sertalah adikku. Langsung cari hotel dan tiket kereta. Aku sama sekali buta Semarang, dan aku nggak suka perjalanan dengan mobil ke sana. Jadi langsung aja pesan tiket kereta Kamandaka, kereta satu-satunya dari Purwokerto ke Semarang dengan jarak tempuh 5 jam kurang.

Mencoba pesan hotel dengan Travelok* tapi gagal, apalagi hotel di Jl. Majapahit yang muncul hanya 1 hotel (padahal aslinya banyak). Hmmm… Harus buru-buru pesan takut dapat hotel kejauhan (dan ternyata lokasinya masih tetap jauh, karena lokasi yang dituju pun nggak muncul di google map). Yoweslaaaaa… pake Pegipeg* akhirnya. Ga banyak cincong langsung booked.

Berhubung hotel yang kupilih untuk malam 1 dan 2 adalah hotel biasa, sayang ya… jalan-jalan bisa beberapa tahun sekali gitu hehe. Jadi untuk hotel di malam terakhir saat sudah bebas tugas aku cari hotel yang agak mendingan. Kenapa 3 malam? Harusnya sih bisa aja cuma 2 malam, tapi karena jadwal mepet sama jam keberangkatan terakhir kereta jadi diundur ke Senin pagi dini hari.

Di malam pertama kami menginap di Hotel Dalu Jl. Majapahit sementara malam ketiga kami memutuskan menginap di hotel Star Jl. MT Haryono. Pesan tiket untuk 4 orang supaya lebih longgar dan nyaman.

Kami berangkat hari Jumat 3 Februari jam 11 siang. Beberapa hari terakhir Ichi di-sounding secukupnya, aku kasi video Bob si Kereta, Thomas, dan Kereta Api. “Ichi mau ke Semarang, naik kereta? Tutututut gujes gujessss. Gimana? Tututut gujes gujess… ”

Aku memang khawatir, karena Ichi gampang takut. Meski sekarang udah mendingan gak kayak waktu masih kecil, bisa geger! Haha. Suara kereta kan besar ya, kalau dia takut, sepanjang perjalanan apa gak serem?

Tapi ketakutanku ternyata ga terjadi. Begitu masuk melewati pemeriksaan, Ichi antusias sekali lihat kereta. Wow… dia nunjuk-nunjuk kereta. Bahkan saat peluit menyala, dan kereta lain jalan dia masih antusias. Alhamdulillah. Hmm tahukah… sepanjang jalan dia ceria sekali, makan nggak berhenti, naik-turun koper saat sedikit bosan, dan tidur saat mengantuk. Tanpa minta jalan-jalan dan gendong. Good job, Boy! Proud of you! Menyanyi, dan menyapa tetangga kursi. Sampai dipuji Bude-bude kalau mas bayi anaknya anteng.

Pemandangan dari kereta

Setelah sampai di Stasiun Tawang, rencana awal kami dijemput oleh Hotel karena mereka punya layanan jemput juga. Tapi di perjalanan kami ditelepon karena ternyata mereka tidak bisa jemput, jadi kami akan diganti biaya taksi. Alhamdulillah.

Kamar kami kecil, tapi no problem lah. Kami dapat akses wifi. Bersebelahan dengan ACE Hardware (dan sekarang nyesal ga mampir). Sejalur dengan pempek Ny. Kamto, Richesee Factory, Lotte mart. Dengan lokasi yang dituju jaraknya memang agak jauh, jadi aku memutuskan download aplikasi gojek.

Pengalaman pertama order gojek sedikit lucu, karena salah pencet order, pak gojek ini datang padahal belum waktunya berangkat. Bayaran gojek rata-rata hanya 5000 saja, tapi atas dasar kemanusiaan biasanya kulebihkan.

Malamnya kami makan di Citraland, sibayi bahkan sempat minta ASI di taksi dan tertidur. Tapi begitu liat mall dia antusias dan makan lahap. Pulangnya ngantuk lagi. Untuk sarapan, Hotel Dalu punya menu sederhana yang enak. Aku suka deh pokoknya. Bahkan di sarapan kedua menunya lengkap sekali.

Malam kedua kami sudah capek dan ngantuk, jadilah order go-food Richessee ahay. Lemak-lemakkkk. Hari ahad siang aku ada acara, bayi dan kroco-kroco pindahan hotel. Untuk hotel dan wisata lebih lengkap kayaknya harus ada postingan lain, hihi. Tunggu yaaaa 🙂

Lunpia Express

Tekwan

Hari ahad itu menyenangkan. Wisata ke Masjid Agung Jawa Tengah dan penuh lampu kota Semarang (akan ada postingan berikutnya ya hehe) Special thanks to Mas Toffan dan Mba Ade yang ngajak kami ke sana. Hmmm. Indah! Lagi-lagi order go-food untuk beli oleh-oleh Pempek Ny. Kamto pesanan dan Lunpia Express pesanan (pesan crab tapi habis, huhu) karena waktu yang sempit. Gara-gara nunggu pesenan go-food gak datang-datang, temenku Laeli kelamaan nunggu di McD Java Supermall (kami janjian). Pas dia memutuskan ke lobi hotel, aku malah ke Mall beli Solaria karena belum makan malam. Tapi kami tetep ketemuan dong, bahkan ke rooftop segala. Jam 10 malam! Bersama 2 bayi, eim! Makasi kakak Kenzie..

Masjid Agung Jawa Tengah dari puncak Menara

Swimming Pool di Star Hotel Semarang

Paginya di hari terakhir kami bangun setengah 3, agak parno terlambat kereta tapi sebetulnya sih kalau cek ot jam 4.30 pun mungkin keburu banget. Tapi hikmahnya berangkat stasiun jam 4 ya shalat subuhnya di mushala Stasiun Tawang.

Perjalanan pulang sibayi cranky. Ngantuk. Minta ke bordes. Daripada bikin riuh dan jadi tontonan orang, aku bawa bayi ke bordes dan berdiri di sana bergetar hebat, goyang-goyang dan berisik. Tahu lah gimana bordes. Di depan toilet. Mana pintu ngebuka sendiri, pintu samping ituuu yang harusnya terkunci dengan baik >,< Aku takuut. Jadilah nyebrang ke gerbong belakang. Hey.. sepi.

AC adem, sepi, dan si bayi pun pulas. Sejak dari Slawi rewel, Bumiayu tidur sampai Purwokerto. Dan dia bangun dengan bahagia.

Pengalaman yang sangat menyenangkan >,<

Tips Bunichi Bepergian bersama Bayi Naik Kereta (ala-ala aja sih, ya)

  1. Prepare dengan baik masalah baju, jaket, makanan, mainan, buku, gendongan, dll. Ingat, tetep usahakan space jangan terlalu banyak, repot bawanya.
  2. Gimana kalau bayi nggak suka makanan hotel atau mall atau resto? Bunichi bawa oatmeal, dan buah-buahan. Jadi kalau sarapan si bayi lebih sering makan oatmeal buah.
  3. Mandinya gimana? Biasanya pakai bak. Sejujurnya yang mandiin bayi selalu rewang, tapi kalau pengalaman nginep di hotel sebelumnya, ya pakai shower mandinya. Kalau kemarin, pakai air wastafel diguyur pakai baskom (bawa baskom buat steril alat)
  4. ASIP gimana? Jam siang bayi datang ke klinik untuk ng-ASI, tapi dia terlalu asyik main jadi nggak mikir ng-ASI, lebih suka jegjegan. Tetap bawa BP meski nggak dipakai hehe. Sebaiknya sih mompa, terutama kalau masih banyak ASI-nya.
  5. Untuk kasus darurat, Buni save video mainan dan Bob si Kereta. Walaupun pas lagi pulang tuh ini nggak mempan, tapi pas berangkat sempat bikin dia agak anteng dibanding naik-turun kursi.
  6. Selalu siap ng-ASI dimanapun berada, baik di kereta maupun di taksi.
  7. Jangan lupa sounding ya. Pas pulang bayi lupa disounding, tapi juga karena ngantuk jadi nggak kayak berangkatnya.

    Kalau tips kalian apa? 

    Karotenemia : Kulit Menguning karena Wortel? 

    Bismillah

    Yuhuy.. Hari yang panas hari ini. Tapi tetap bersyukur, setidaknya kami sehat semua. 

    Selasa minggu lalu tiba-tiba aku mengalami vomit, diare, dan demam. Sejak pagi, aku buru-buru kontak klinik karena mungkin nggak bisa praktek. Betul saja sampai siang makin parah. Masbayi yang kadang pengen mendekat diasuh ART dulu kecuali saat ng-asi dan bobo. Nrimo banget dia, pas lagi pengen dekat, mainan sendiri anteng, lalu ng-asi sebentar terus bobo siang. Malamnya juga. 

    Besoknya sudah mendingan, tapi tetep nggak berangkat praktek. Selang sehari, masbayi vomit ini kali pertama lihat si kecil itu vomit. Lumayan sering ya, sehari ada 5 x kalo ga salah.. Kadang lagi tidur, mancur kaya air mancur taman. Jika sedih rasanya. Badan subfebris, anget aja. Minta minum terus. Berbekal ilmu yang dipunya cuma kukasi obat antimuntah karena biasanya muntah ini merupakan gejala saja bukan diagnosis. 

    Hari kedua tambah gejala diare. Dia nggak sampe mules2 segala tapi langsung aja nge-sorrr.. Mulai males makan dan minum. Tapi siangnya aktif aja. Walaupun sudah beli oralit dan prebiotik, tapi karena Pipo Mimo nya khawatir akhirnya dibawa ke RS. Dikasih antidiare, antimuntah, antibiotik. Malemnya sambil tidur pun dia masih diare aja. Nggak rewel dan nggak bangun. Malah bikin cemas.

    Besoknya ke DSA langganan karena BAK udah kurang, makan minum berkurang, lemes. Ngeri banget kan.. Kalo dehidrasi. Walauuu nggak ada tanda dehidrasi berat. Akhirnya ketemu dr Bas our fav pediatrician.. Ganti antibiotik. 

    Yap. Pada dasarnya anak diare yang terpenting atasi dulu dehidrasi. Makanya penting untuk ngasih oralit, air apapun tajin, air sayur, air teh bahkan boleh. Justru dr Bas nggak ngebolehin minum air putih karena bikin kembung. Sepulang dari DSA masih diare. Tapi yang aku wajibin minum adalah zinc dan prebiotik selain air teh dll. 

    Zinc memang pilar diare yang penting banget (meski di hari ke berapa mas bayi mau muntah karena minum zinc kemungkinan refluks karena konsumsi obat terlalu lama). Biasanya meski sudah tidak diare zinc disarankan untuk tetap diminum untuk menghindari kekambuhan. 

    Di atas adalah 5 pilar diare menurut WHO, antibiotik diberikan sesuai anjuran (apabila memang benar-benar diperlukan). Oralit menurutku penting, meski pada kenyataannya mas bayi lebih suka minum yang lain ketimbang oralit.

    Hari keempat meski masih lemes, tapi dia sudah nggak diare, subfebris masih. Sejak hari senin Pipo Mimo sudah bilang kalau tangan dan kakinya kuning. Hari selasa baru aku bener-bener cek dan ngeh kalau yep sibayi kuning. 

    Agak syok yaa.. Secara dia baru sembuh mual muntah demam yang mana bikin parno. Setelah konsul via WA dengan pediatrician, dari fotonya mirip kaya warna kebanyakan wortel. Memang agak oranye gitu. Tapi tetep disarankan ke DSA untuk cek lebih lanjut. 

    Perjuangan cari DSA di akhir tahun. Pagi itu agak panik karena aku mulai parno .. Mikir diferensial diagnosis yang mungkin. Aku nyari ganti jaga untukku supaya jam 12 bisa langsung ke DSA pembimbingku dulu, karena dr. Bas gak praktek. Sudah dapat, pas nelpon RS ternyata beliau keluar kota. Akhirnya tetep jaga dan pulang jaga langsung bebenah dan nyomot bayi yang belum mandi karena ngejar antrian.

    Apotek yang dituju, DSA libur juga. Pindah RS berikutnya, poli tutup dan DSA yang dituju juga libur. Akhirnya ngejar ke yang masih praktek. Dr baru.

    Awalnya DSA yakin ini kuning karena makanan, karena di sklera putih nggak kuning/ ikterik. Tapi lihat perut juga kuning, DSA ragu dan saran ambil lab. Emaknya jadi melas. Cuma, demi memastikan akhirnya bayi diambil darah untuk cek bilirubin dan enzim hati. 

    Untungnya bayi masih dalam kondisi lemes, aku nahan sendirian saat diambil darah masih kuat. Nangisss kejer. Tapi setelah spuit dicabut dan dia digendong berhenti nangis. Dulu waktu koas sering lihat bayi bolak2 tusuk buat diinfus. Kasihan aja. Kalau anak sendiri apalagi, meskipun aku tahu susah buat ambil darah pada bayi dan aku ga boleh marah2 kalau ternyata itu kejadian. Alhamdulillah sekali ambil, selesai ambil darahnya. Setengah jam nunggu hasil agak takut hasilnya jelek. Hasil keluar, enzim hati naik sedikit tapi masih ok. Diagnosis yang aku simpulkan karena DSA dikonsul hasil lab aja, dan ngeresepin curcuma dan multivit : karotenemia. 

    Ternyata beberapa temen ada yang mengalami hal serupa. Dan ehem aku pun pernah dapat pasien yang demikian. Dan.. Tentang karotenemia ini pun sudah pernah kubaca di buku MPASI lalu. Tapi berhubung ada riwayat GEA (Gastroenteritis Akut) jadi pikiran kemana-mana. 

    Jadi apa sih Karotenemia? Itu adalah kelebihan betakaroten dalam darah. Kenapa? Karena terlalu banyak konsumsi makanan tinggi betakaroten. Siapa tersangkanya? Biasanya buah yang berwarna oranye dan sayur yang berwarna hijau pekat. Meski, beberapa juga di luar syarat itu. 

    Masbayi sempet gtm nggak mau makan nasi, dan protein hewani. Jadi hampir tiap hari makan puding jagung telur susu, kadang tambah oatmeal. Sayuran kesukaannya buncis dan wortell. Buah yang liat aja udah minta ya.. Pepaya. Padahal wortel udah kubatasi, tapi aku lupa makanan yang lainnya. So.. Itulah yang terjadi. 

    Sekarang dia lagi puasa wortel dan mengurangi betakaroten. Warna kuning khas karotenemia adalah warna kuning oranye di kulit. Sklera atau selaput putih mata tidak ikut kuning, ini yang paling penting. Dan nantinya warna itu akan hilang dengan stop konsumsi makanan tinggi betakaroten. Meski agak lama ya hilangnya. Hal ini tidak berbahaya. 

    Ada yang pernah ngalami anak diare? Atau karotenemia? Share yaa.. 

    5 Hal yang Jarang Diketahui Orang Awam tentang Penyakit ‘Jamur’

    Bismillahirrahmanirrahim

    SONY DSC

    Jamur? Apaan tuh. Panu? Tahu dong panu ye kan. Ini penyakit jamur yang paling terkenal selain kadas, kurap, dll yang mana semua itu termasuk dalam penyakit jamur dalam ilmu kulit dan kelamin.

    Sebagai penderita, kadang pasien sampai pusing dibuatnya karena sudah diobatin kok masih nggak sembuh juga… Iki piyeee tho. Katanya ini obatnya tapi kok nggak mandi alias nggak manjur.

    Ada beberapa tips yang kadang orang awam belum ketahui. Kecuali dia ketemu dokter yang punya waktu luang banyak untuk menjelaskan, itu keberuntungan saudarah.. 🙂

    Langsung saja ya…

    1. Dokter tidak selalu berpikiran ‘kamu jorok banget sampe punya jamur di seluruh tubuhmu’ .. Karena para dokter sering melihat yang lebih daripada itu. Jadi nggak perlu malu ke dokter. Itu kebutuhan dan kewajiban merawat dirimu yaaa. Karena kita memang hidup di negara tropis yang mana penyakit ini pasti sering dijumpai.
    2. Cara mengoleskan cream atau salep untuk penyakit jamur adalah dengan melebihkan sekitar 1,5 cm di luar lesi atau penyakit kulit itu sendiri. Jadi, nggak cuma yang putih aja kalau itu panu, yang kamu olesin krim jamur yhaaa.. lebihkan sedikit.
    3. Kelihatan sembuh? Ternyata belum. Nah, biasanya kami sarankan untuk menggunakan obat jamur 1 minggu lebih lama sejak penyakitmu kelihatan menyembuh, karena ternyata itu belum sepenuhnya sembuh… oo ..
    4. Sudah nggak gatal tapi kok masih putih aja nih panu. Nah, hipopigmentasi alias warna putih dari panu itu sulit hilang meski jamurnya sudah pergi. Kadang permanen dan sering menetap. Huhu… jadi? Tunggu regenerasi kulit dan sering berjemur ^^
    5. Jangan gegabah sembarang oles cream atau salep untuk gatal. Penyakit jamur ini obatnya ya anti jamur, bukan yang lain. Tapi kami sering mendapati pasien yang asal ngasih salep gatal. Padahaaalll ada cream / salep yang kontraindikasi sama penyakit jamur ini lhooo… ihhh kami aja para dokter harus hati-hati, jadii.. periksakan saja supaya yakin ya gaeess…

    Sekian info dari kami. Terima saran dan tambahan dari para master. Juga koreksi, karena sejujurnya kami ini manusia biasa… ceilah :*

    Salam sehat

     

    Staycation* di Grand Kanaya Baturraden

    Bismillahirrahmanirrahim

    post-1

    Sebagai anak rumahan, kami jarang banget pelesir. Bahkan yang dekat sekalipun. Bahkan yang kalau orang jauh-jauh rela datang, kami yang sepelemparan batu pun jarang. Nah, ayah memutuskan mudik karena akan bepergian jauh dan mungkin belum punya agenda untuk pulang sampai akhir tahun. Jadi ayah memutuskan pulang di awal bulan.

    Kami berencana berlibur. Karena ayah yang mudik dari ujung Sumatra itu cuma punya 2 malam untuk bersama dengan bunda dan Ichi. Tidak jauh, hanya ke dataran tinggi di kaki gunung Slamet yang jaraknya hanya kurang lebih 30 menit.

    Sabtu, 5 Nov 2016.

    Semalam ayah sampai. Ichi yang sudah tidur, kebangun sambil senyum malu. Gitu terus, sampai tidur lagi. Ayah masuk angin. Akumulasi kehujanan belakangan ini, bangun kepagian karena harus ke bandara, dan sampe rumah dikasih kopi hehe. Vomit, mules. Muka udah lemes aja. “Yah, kalau gini nggak usah aja besok.” “Jangan dong, udah dibayar.” Jadi buni kerokin aja sama kasih teh pahit. Katanya ini pertama kalinya dikerokin, mengaduh sampai gaduh. Idih ayah, waktu hamil Ichi buni gini juga kalii ampe kirain mau brojol. Ampe pasien lagi periksa divomitin juga. Bolak-balik moncor atas bawah, taunya sembuhnya abis dikerokin (hadeh). Udah, abis kerokan sembuh deh.

    Sepanjang hari buni kerja. Ayah benerin pompa sumur. Bunda kondangan ke tempat besties (My Dije Bude Sude) yang selama anggota Chortle nikah selalu hadiroh, maaf banget ya De kami nggak datang lengkap, nggak datang bareng, nggak datang akad. Maafffin dulu padahal sampe bela-belain datang ke nikahanku dan nolak kerjaan keluar kota.

    Sorenya kami sekeluarga berangkat ke Baturraden. Mampir dulu ke Pringsewu makan bareng. Seneng banget si Ichi mainan sedotan dan disuapin kentang. Selesai makan, check in di Grand Kanaya Baturraden, hotel baru yang ngehits banget karena pool-nya. Oya kami nggak pake aplikasi, langsung nelpon dan transfer. Untuk biaya menginap per malam 300K weekday, 400K weekend.

    Setelah ganti pospak, ganti baju (sibayi risih pake lengan panjang) kami nonton teve dan kruntelan. Seneng banget si kecil itu liat teve yang guedee hihi. Udah selesai, nagih ng-asi dan langsung tepar.

    Ahad, 6 November 2016

    post-4

    post-2

    Paginya bayi bangun seperti biasa, jam 6. Jam 7 udah dimandiin padahal biasanya mandi paling cepet jam 8 hihi. Mandi pake shower hangat, udah asal cepet dan nggak pake keramas takut kedinginan. Sebenernya cuaca nggak dingin amat sih. Kamar hotel emang nggak pakai ac karena di dataran tinggi.

    post-5

    Medang disit ben gak edy*n

    7.30 kami sudah siap breakfast. Menu : nasi goreng, nasi + lauk, omelet, bubur manis, susu murni, teh, kopi, buah, roti tawar. Karena lokasi breakfast di samping pool, kami sambil nonton yang pada berenang. Ichi nggak mau kalah, ngiterin tuh kolam tapi nggak pake berenang. Foto-foto aja hhihi.

    Niatnya sih mau langsung berangkat ke lokawisata karena ayahnya pengen mengenang masa pacaran (halal) dulu. Tapi Ichi ngantuk akhirnya bobo dulu. Sekalian check out kami nitip koper dan dengan pede jalan menuju lokawisata. Sekadar bayangan, jalanan sepanjang hotel – lokawisata itu sekitar 30 derajat kalau nggak salah kira ya. Jadi ya kalo paham pasti ngojek atau naik angkot dari terminal (kami nggak bawa mobil) haha.

    post-3

    Ayah gendong bayi belasan kilo, bunda bawa ransel ama lemak. Kaki udah kayak digandulin ama gajah. Berkali-kali berhenti buat minum. Angkot udah nggak mau berhenti, angkot aja susah mau ngerem-nya, gimana kita… Jadi ya sampe lokawisata bercucur keringat dan berkonde semua betisnya. Di sana langsung nongkrongin tukang pecel ama mendoan. Yang sampe mendung menggelayut nggak juga dikirim, akhirnya dibatalin dan memutuskan pulang daripada bayi keujanan repot. (Ini sebenernya pengen dokumentasiin tapi apa daya, ngeluarin hape pun tangan lunglai rasanya *lebay emang)

    Turun naik angkot. Pesen taksi buat pulang. Mampir beli makanan. Alhamdulillah sampe rumah juga. Sibayi nempel sama ayahnya, sampe waktunya ayah berangkat lagi ke rantau.

    See u soon Pap. Jalan-jalan lagi yaaa.

    Plus Minus Hotel Grand Kanaya Baturraden

    1. Dari gerbang ke lobi jauh ya. Kalau jalan lumayan, ga ada transport lain.
    2. Gak ada lift, jadi kalau dapet lantai 3 nggak usah bolak-balik turun.
    3. Gak ada AC dan kulkas. Mungkin karena dataran tinggi ya, meski kemaren nggak dingin-dingin amat, kulkas masih ok sih kalau ada 😀
    4. Breakfast kurang yummy kalau dibandingkan hotel yang tarifnya serupa.
    5. Pemandangan dari kolam renang baguss. Kalau dari kamar sih cuma kelihatan bagian belakang hotel yang lagi dibangun.
    6. Ada taman bermain, ayunan dan jungkat-jungkit. Mayaan buat main sama anak.
    7. Pool-nya, yang jelas, ok banget. Bisa dipakai sama pengunjung luar hotel juga.
    8. Kamarnya bagus bersih rapi. Kamar mandi jugak. Kelengkapan cuma handuk 2 biji, keset, sabun sampo, air mineral, pemanas air, teh kopi gula. Sandal sebenernya butuh banget itu.. dingiiin.

    *Artinya liburan tetapi tinggal di rumah atau kita berlibur ke tempat yang jaraknya tidak terlalu jauh dari tempat tinggal. Bisa itu dilakukan di dalam kota atau sedikit ke pinggiran. (Nationalgeographic.co.id)

    Tips staycation bawa bayi 1 tahun.

    1. Bawa baju ganti, celana, pospak, kaos kaki, sandal, sabun + sampo (2 in 1), minyak telon, jajan, mainan, gendongan, tisu basah, tisu kering. Handuk sih pakai yang di hotel aja.
    2. Briefing dulu sebelum bepergian
    3. Rencanakan akan makan apa bayi saat bepergian dan stay di hotel
    4. Siap-siap kalau si anak minta titah.

    Ada yang mau menambahkan?

    Ada yang punya pengalaman serupa?

    Ichi is Turning 1

    Bismillahirrahmanirrahim

    ich

    18 Oktober 2016

    Wow. 1 tahun yang lalu aku baru merasakan mulesnya orang mau lahiran. Yang membayangkannya pun nggak ngerti bagaimana. Kata orang kayak mau ke belakang, kayak mau menstruasi. Yang jelas aku nggak ada bayangan. Semua ibu sepakat, rasanya nikmat! Meski demikian teteep aja pengen lagi, dan yang belum ngerasain mules (misal SC elektif) pun tetepp aja pengen lahiran normal untuk kelahiran berikutnya. Heran kan?

    Nggak terasa, setelah melewati rasanya punya bayi merah, lalu bayi yang mulai cerewet, mulai copycat semua yang orang lakuin. Mulai komunikatif. Semua terasa makin lucu. Meski kadang cape dan kesel, liat muka polosnya berasa gemes dan pengen ngakak lagi.

    Pagi-pagi keluarga sudah ngucapin selamat. Dia sih nggak tahu kalau hari itu dia sudah 1 tahun. Memang sudah niat pengen bikin nasi kuning aja untuk bagi-bagi tetangga aja. Kalo kue tart takut berakhir jadi mumi di kulkas karena kami emang kurang hobi krim-krim manis. Tapi berhubung buni berangkat kerja, jadi art baru bisa masak sore hari.

    Magrib naskun baru jadi dan dikirim ke tetangga. Mas bayi bangun tidur langsung diajak duduk untuk baca doa bersama. Dia nangis dong. Kaget mungkin pada baca doa bareng-bareng. Setelah selesai nangis, dia duduk di belakang sepiring naskun untuk kepungan dan piringnya sendiri. Mulai cowel-cowel naskun, dicicip, dikasih ke Mimo.

    Yang lain makan bareng sepiring, mas bayi makan disuapin pake tangan. Lahap alhamdulillah.

    Pas udah kelar, anaknya ART datang buat ngejemput. Eh malah bawa bola baru dan 2 kado dari cucu-cucu ART. Hadehh.. pake ngerepotin kan. Dikasih mobil-mobilan dan kereta-keretaan. Dan berakhir nangis karena dia takut semua kado itu. *lap keringet

    Yang jelas Nak, doa bunichi dan ayachi selalu yang terbaik untukmu. Jadi anak penyejuk mata dan hati kami. Dan doa-doa baik yang setiap orangtua selalu ucap untuk anaknya.

    Kiss. ***