DIY – Pillow Cover

Bismillahirrahmanirrahim

Entah ya, sekarang-sekarang ini suka banget liatin kain-kain. Pengen punya, yang lucu-lucu itu. Warna-warni, shabby. Tapi masih mikir-mikir tingkat kepentingan, kebutuhan, duit. Kalo mau kita bisa pesen kain-kain yang banyak dijual online, ini buat yang tinggal di daerah kecil kayak aku yaa. Kain-kain lucu yang murah jarang banget, makanya pilihannya ya online paling. Dan harus keluar ongkir, jadi untuk sementara, kalau cuma mau nimbun kain ya aku tunda dulu.

Udah gitu, mupengin banget karena sekarang banyak yang jual pillow cover dengan aneka pola. Ada batik, bunga-bunga, ahhh.. lucu banget pokoknyaa. Dari yang harga 45 ribu sampe yang ratusan juga ada. Itu sih kalo liat di instagram. Ntar deh kalo udah punya bantal *ngelirik bantal di rumah yang udah pada kempes.

Berhubung senggang, hari ini pengen nyobain jahit sarung bantal sendiri. Waktu muda dulu, ibu juga jahit sendiri sarung bantal buat mempercantik kursi bambu di ruang tamu *rumah minjem. Warna-warni. Merah, kuning, ijo, udah kayak balon deh. Nah, makanya sekarang pengen nyobain jahit, sebelum punya kain bagusnya, aku pake dulu kain bekas yang aku punya.

Ehem, jadi ini kain adalah kain gagal. Aku beli 3 meteran, niatnya dibikin gamis di penjahit. Tapi rasa ingin tahuku terlalu tinggi *nggak dibarengi sama ilmu yang cukup. Bikin pola nggak bisa, tapi pengen bikin gamis sendiri. Alhasil udah dipotong, nggak tahu harus diapain karena salah potong. Hahaha. Disimpen aja siapa tahu butuh.

Jadi sekarang kain itu aku pakai buat nyoba bikin sarung bantal duduk. Kainnya ini termasuk yang berserat. Bagian depan sama belakangnya nggak beda jauh, jadi yaa entah deh.. Terus kain ini udah pernah aku bikin gamis sama kerudung, enak dipakenya sih, jatuh. Jadi sebenernya kain ini kayaknya nggak cocok buat bikin sarung bantal duduk. Biar aja dah, ini kan lagi uji coba.

Setelah motong pola, pake contoh sarban yang sudah ada, dan dilebihin bagian pinggirnya buat jaga-jaga, mulai jahit dah. Pakai benangnya pun seadanya, karena warna yang serupa kebetulan tinggal dikit jadi dipadu sama warna putih. Dan biar nggak polos banget, aku gabungin sama kain batik sisa bikin gamis (niatnya mau bikin sarimbit lagi, tapi belom… ya sarimbitan sama sarung bantal dah).. Selain itu, karena nggak suka repot, aku bikin sarung bantal yang nggak perlu pake resleting atau kancing dll. Jadi bagian batiknya itu cuma penutup aja. Tinggal dibuka bagian batiknya, nanti tinggal masukin bantalnya. Sebenernya ni bagian batiknya agak terlalu panjang, tapi untungnya masih bisa dimasukin bantal.

Ini hasil nguprek selama 2 jam. Dengan mesin jahit jadul yang entah kenapa kadang macet, padahal udah kukasi minyak *mesin jahit elektrik datanglah padakuuu* Dan tanpa liat tutorial bikin sarung bantal, padahal ADA dan mudah dipahami *baru nyari sekarang, ya ampuun… Aku sertakan link-nya di bawah yaa kalau mau bikin juga…

SONY DSC

Simple envelop pillow cover

Advertisements

2 thoughts on “DIY – Pillow Cover

Kamu kayak lagi baca koran deh, di read doang. Komen dooonggg ^^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s