Flash Trip to Medan

Bismillahirrahmanirrahim….

Barang gembolan

Karena suatu keperluan, aku harus berangkat ke Medan. Medan! Belum pernah sekalipun menjejakkan kaki ke Sumatra, haha. Rencananya, pertama kali ke Sumatra itu ya ke Aceh ikut suami (yang ternyata belum terlaksana). Akhirnya aku langsung pesan tiket sana-sini dan browsing info tentang Medan, makanan, tempat wisata, dll. Ada banyak keinginan pelesir kesana-kemari, tapi karena di hari Sabtu harus udah ada di Jawa lagi makanya maksimal Kamis udah harus pulang.

Purwojaya

Purwojaya

Senin malam sekitar jam 8 berangkat naik kereta Purwojaya ke Gambir. Karena malam hari, disambi tidur-tidur ayam. Jam 1 lebih sampai di Gambir.

Gambir, dini hari

Gambir, dini hari

Di Gambir nunggu bus Damri pertama yang menuju ke Bandara Soekarno Hatta, pukul 3 dini hari. Nunggu dulu di Gambir, lanjut ke Bandara. Di Bandara pun masih kepagian. Jadwal pesawat jam 10 siang. Setelah shalat subuh, makan, nunggu, molor, ga jelas.

Bandara Soekarno Hatta

Bandara Soekarno Hatta

Air Asia kami molor. Boarding jam 11 siang. Sampai di Bandara Kualanamu Medan jam 13.05, ambil bagasi, langsung menuju ke stasiun bandara buat nunggu kereta ke Medan. Ditawari taksi 150 ke Medan sih, tapi kami tetep beli tiket (belinya di bandara, di stasiun juga ada sih sebetulnya). Harganya 80K sekali jalan, kalo belinya berlipat makin murah. Dikasi kartu masuk stasiun sama nomor kursi. Untuk Kualanamu-Medan 45 menit, Medan – Kualanamu 30 menit. Oya.. dibanding Cengkareng, Kualanamu ini menurutku kebersihannya kurang. Semua dilihat dari toilet. Uhh, 2 kali nyobain 2 toilet Kualanamu (pas berangkat dan pulang) semua bau nggak enak..

Stasiun Kualanamu

Stasiun Kualanamu

Ini ruang tunggunya, sebelum kita boleh masuk ke tempat kereta stay. Jam 14.00 sudah boleh masuk kereta, asik banget keretanya. Meski pas masuk agak ada semriwing bau toilet, tapi ini kereta keren bok. Kayak di Jepang dah, mulus pula.

Siap masuk kereta

Siap masuk kereta

Begitu sampai di Medan, kami langsung cari penginepan deket lokasi acara. Ketemu taksi, bentor, dll yang nawarin kita tumpangan. Memutuskan naik taksi, tapi doi ga mau pake argo, minta 60 K. Begitu masuk, nggak tahu itu sopir asli atau engga karena ga pake seragam, AC ga dingin, argo ilang. Yah, padahal itu taksi putih yang di Jakarta terkenal bagus dan low rate. Dengan sopir yang nyetirnya cukup menyeramkan, dan klakson di mana-mana. Jam 4 sorean baru ketemu tempatnya, dan bersih-bersih badan karena capek banget. Kami nginap di MES, 1 orang dikenakan tarif 150 ribu. Kamar pake kasur tingkat, AC, ada lemari, meja, kamar mandi dalam (yang kotor banget, harus nguras bak mandi dulu). Menangnya cuma karena deket banget sama lokasi, selain itu udah males cari hotel, udah capek bangets.

Mie Aceh

Mie Aceh

Malemnya karena laper, belom makan siang, akhirnya jalan cari makanan yang deket-deket aja. Ternyata daerah ini deket Terminal, pantes aja jalanan rame bukan main. Nyebrang, jalan di pinggir, harus hati-hati. Selain gelap, banyak lubang tersembunyi. Nyari ATM nemunya jauuh banget. Dari yang pengen nasi goreng, akhirnya nemu mie aceh. Ya karena kelihatannya di daerah situ adalah makanan ala kadarnya, jadi mungkin yang kukunjungi adalah mie aceh alakadarnya. Kebetulan yang kumakan ini, kalau kubandingkan sama mie aceh yang pernah kumakan di Purwokerto, masih enak kedai yang di Purwokerto. Bumbunya sih enak, cuma sayurnya kurang banyak, dan pakenya lemak, bukan ayam atau seafood. Acarnya sedikit, dan kalo boleh aku lebih milih pake emping daripada kerupuk ini. Tapi kopi acehnya enak, karena direbus lama dan disaring. Harga masih wajar.

Terusan beli nasi goreng buat makan pagi besokannya karena males keluar. Ternyata nasgornya adalah sudah jadi. Maksudnya, penjualnya tinggal bikinin telor dadar, ngebungkus nasgor yang udah dimasak entah kapan, ngasih acar, dan kerupuk. Yah sudahlah, hahaha. Kena lagi guwwwe. Ternyata di sebelahnya ada tukang nasgor yang agak rame. Tapi aku sudah lelaaah, ingin segera tiduurr.

Rabunya, sore baru selesai acara. Memutuskan pindah hotel yang lebih dekat dengan stasiun. Hasil ngobrol sama orang Medan (ngecurhat juga soalnya):

  1. Di sini klakson di mana-mana, dia pernah ke Jawa dan ngerasa ayem adem banget.. begitu sampai di Medan lagi, dia harus menghadapi kenyataan itu, lagi, 😀
  2. Taksi yang terpercaya cuma si burung biru, termurah pula. Naik bentor oke juga sensasinya, tapi kan kita ga tau harus nawar gimana, secara mukanya jawa banget. (Untung aku udah punya nomernya nih catet! 061 846 1234)
  3. Cari hotel sebaiknya jangan deket stasiun, mahal (yaa secara di sana adanya Aston, Aryaduta, dll yang menjulang ituu) di depan Tiptop ada yang lumayan, sekitar 230 ribu. (Tapi rada jauh dari stasiun)
  4. (Nyari ulos murah di mana?) Di sini jarang yang khusus jualin, palingan di tempat wisata, di mall ya mahaaal. (Aku juga udah ga minat beli, karena ga ada waktunya)
  5. (Meranti di mana? Oleh-oleh sini?) Bika Ambon Zulaikha, palingan.
Hotel Inn Dharma Deli

Hotel Inn Dharma Deli

Nonton aja sihh

Nonton aja sihh

Jadilah nelepon si burung biru, buat antar cari hotel. Searching yang harganya wajar dekat stasiun. Di hotel itulah akhirnya kami numpang semalam. Hotelnya kebagian yang jadul. Langit-langitnya berbercak. Kamar mandi kayak lama tak tersentuh. AC nggak jos. Cangkir dan sendok harus dicuci dulu. Yahh mungkin inilah kualitas bintang 3 yang termurah… Paling enggak, bisa tidur.

Karena sampai hotel udah magrib, rencana mau ke masjid Medan, ke rumah cina, ke istana Maimun, semua harus dikubur. Padahal udah beli tongsis buat narsis, hahaha! Akhirnya naik taksi, cari bolu meranti legendaris.

“Wah kok nggak dari siang, biasanya udah tutup jam 8. Abis-abisan.”

Boro-boro, ini aja baru bisa jalan-jalaaan. Akhirnya diantar ke lokasi diiringi rintik hujaan, untung masih buka, dan rame. Kalap pesen bolu keju 60-65 K buat oleh-oleh yang di rumah. Beli pancake durian 80 K (yang nantinya akan menjadi suatu kesalahan), bika ambon, sama teri medan 50 K. Minta packing rapi buat naik pesawat, masuk kardus, tutup plastik karena hujan. Si mbaknya masuk-masukin dengan gesit.

Bolu Legendaris

Bolu Legendaris

Karena nggak mungkin bawa kardus gede buat makan, jadi kami drop di hotel, titip di resepsionis. Jalanlah kami. Nggak berani nyebrang jalan depan hotel yang nggak berhenti-berhenti ngalir mobil, angkot, motor, beberapa ngebut. Di depannya sih ada Merdeka walk, kayaknya banyak makanan. Terus ada penyebrangan kalo mau jalan dikit ke kiri, tapi tetep harus nyebrang lagi buat sampe Merdeka walk. Akhirnya kami jalan yang nggak usah nyebrang. Muterin aston. Ngelewatin BI, balai kota. Makkk.. kaki udah perih banget.. akhirnya makan di mal dan tertendang dengan harga yang harus dibayar.

BI

BI

Cokelat panas

Cokelat panas

Lupa namanya -_-

Lupa namanya -_-

Nasi Sapi

Nasi Sapi

Makanan itu semua di atas 100, lupa 110 atau 150K aku lupa kalau itu adalah mal. Dan harga segitu ya sewajarnya harga mal. Maklum, biasa di desa. Di Jakarta pun kalau makan, cari yang murah-murah (dasar murahan, haha). Jadi selama perjalanan ini, harus terpaksa makan di Bandara, Stasiun, Kereta, Mall.. membuatku merasa miskin mendadak. Hiks. Padahal itu juga kadang kita rapel makannya, atau dijejelin roti.

Gramedia Medan

Gramedia Medan

Abis dari makan, karena belom keliling Medan (apaan siiih, ke Medan kok ga kemana-mana) akhirnya main ke Gramedia di Santika hotel. Sebenernya pengennya tuh ke Gramedia yang sebelumnya kami lewatin, lagi ada bazar, tapi entah di mana namanya ga ngerti. Jadi, aku beli buku di Gramedia buat mengatasi kepanikanku naik pesawat, cari yang lucu. Selain itu beli bantal sapi gramedia, yang kalo di purwokerto harus beli buku 200K baru boleh beli tuh boneka seharga 95 K. Akhirnya aku beli di sini seharga 99 K. Bodooo amat, aku butuh yang buat dipegang saat cemas naik pesawat. Soalnya sebelum ke Medan, udah muterin toko di Purwokerto, liat onlen shop juga, ga ada bantal leher selucu itu. Bentuknya kalo jadi boneka adalah sapi, kalo dibalik jadi bantal leher simpel isi pasir.

Balik ke hotel lagi. Bungkusan kami masih titip di resepsionis karena berat. Kami harus checkout jam 3 pagi, dijanjiin nasi goreng dalam dus buat sarapan. Udah capek bangetttt, tapi nggak bisa tidur karena ngebayangin besoknya harus pulang naik pesawat. Akhirnya maksa tidur jam 11 lebih dan bangun 2.30, mandi, siap-siap, cus. Emang dari awal agak kurang sreg sama pegawai di resepsionisnya, terlihat kurang handal, kurang cekatan, kurang care. Padahal dari depan, ni hotel keren banget loohh, mayan deh. Oh, mungkin karena pelayanan standar, haha. Jadilah kami nggak dibawain sarapan, seperti yang dijanjikan. Gotong sendiri beban berat ke depan hotel. Niatnya mau jalan, tapi ga kuat bawanya, akhirnya ngebentor yang dihargai 15.000 padahal cuma 1 menit.

Let me go home

Let me go home

Karena sebelumnya udah beli tiket railink Medan-Kualanamu via internet, tinggal nukerin aja pas di stasiun Medan. Nunggu jam 4.00 keberangkatan kereta pertama. Ternyata banyak juga yang naik, kereta di gerbong 2 penuh. Mau beli tiketnya > http://www.railink.co.id/

ARS

ARS

ARS

ARS

Ni dalamnya. Masih bagus. Kursinya ada yang hadap depan, belakang. Tempat bagasi luas. Lagu let me go home mengiringi kami.

Troley

Troley

Mushola

Mushola

Mezzanine

Mezzanine

Sampai di stasiun ARS Kualanamu, langsung ada jalan ke lantai 2 Bandara. Jadi bisa langsung check in. Karena pesawatku jam 8, sementara itu masih setengah 5 pagi, jadi muter-muter cari mushala. Yang bikin kerepotan. Penunjuk arah mushala nggak jelas. Pas nanya CS, katanya di bawah ini. Pas liat penunjuk arah, mushalanya (Mushala ^ M) sampai kami sampai lantai 1 via lift, dan baru ngeh kalau di antara lantai 1 dan 2 ada lantai Mezzanine, dan di situlah ada sempilan bernama Mushala.

Di baliknya ada lepuh dan lecet

Di baliknya ada lepuh dan lecet

Penerbangan berjalan sempurna. Meski aku tetep lebih suka naik kereta yaa. Di Cengkareng, ambil bagasi. Mau makan, nggak ah, ditahan aja. Eh beli roti Boy buat nahan laper. Mau makan di Gambir aja. Nunggu Damri ke Gambir di terminal 3 (terminal anak bontot) lumayan lama. Akhirnya datang juga. Sampai Gambir, makan soto dengan harga yang kalau mau dilogika siiih, harga segitu di Purwokerto bisa dapet 2 porsi soto penuh. Di sana kami nunggu kereta kami jam 16.20 padahal baru bisa cek in 1 jam sebelumnya, dan kami sampai Gambir jam 12. Jadi ya nongkrong di resto soto dulu, sambil shalat, nonton, baca. Sampai tiba-tiba…

Cowok, item, kecil, mata melotot, datengin si Babe dari pintu belakang resto, ngedempetin badannya sambil ngomong, “Sedekahnya PAK.”

Aku umpetin tab. Melototin tu orang yang tetep jarak wajahnya cuma 10 cm dari muka babeh.. Pengen kugaprukin koper! Tapi kami cinta damai. Akhirnya ngasi 5000 buat si PEMALAK itu. Pindahlah kami ke ruang tunggu yang meski panas, tapi banyak orang yang serupa dengan kami, koper dan bawaan besar.

Despicable Me 2

Despicable Me 2

Mata udah ngantuk dan berat, tapi belum bisa cek in. Nonton udah, mau baca ngantuk, mau tidur ga bisa.

Gambir

Gambir

Akhirnya bisa masuk ke lantai 2. Memandangi gereja di seberang. Dan gedung kementerian di ujung sana. Diiringi musik orkes keroncong. Kucing-kucing kurus yang seliweran.

Bima

Bima

Akhirnya mas Bima dateng ngejemput. Di kereta nyesel banget nggak beli KFC 20 ribu di stasiun, karena ternyata laper dan beli popmie + kopi seharga 22K hiksss. Perut kembung, mual, udah pengen banget sampe rumah, dan tidur…

Dan begitu sampai Purwokerto… bersyukur banget. Pulangnya makan, ngemil bolu Meranti keju yang enak banget, mandi, shalat, tidur. Dan satu hal lagi yang kusyukuri.. Aku bebas Asam Mefenamat di perjalanan kali ini. Bebas migrain, bebas TTH. Oh mungkin lain kali harus bawa Ranitidin karena masalahku cuma flatus sepanjang jalan dan nausea. Hew.

Sekian cerita 3 hari perjalanan PP Medan. Jadi, Medan itu..

Ingatlah bahwa kamu di Medan! Lebih baik pakai bahasa Indonesia daripada Monggo Monggo yang aku selalu keceplosannn itu.

Sediakan waktu luang untuk kuliner, wisata, dll.. karena pasti nyesel kalo ke Medan cuma dapet bolu doang hehe..

Melihat salah satu pengendara motor, cewek, berjilbab, nyelonong aja sementara lampu merah udah lama (yang lain udah anteng diem) itu buatku merupakan suatu… wow.

Kalau jalan di trotoar jangan sambil ngobrol, apalagi malem-malem, bisa ngga liat lubang (ini sih di Jakarta juga begini).

Dan kalo beli pancake durian, diinget aja kalo tu pancake bisanya cuma 8 jam di luar frezer.. makanya nggak heran, setelah engap2an di dalam kardus semalaman, masuk bagasi pesawat, sampe rumah udah gembung ber-gas dan bau asem.. padahal 80K, kalo di Purwokerto 50K aja cukup, dan bisa dimakan hihi..

Tips perjalanan jauh :

  1. Pakai sepatu paling nyaman, sandal gunung boleh. Berhubung aku ada acara yang harus pakai sepatu, dan kalau bawa sandal nggak nyukup jadilah kaki pada lecet karena jalan jauh. Padahal sepatu ini termasuk nyaman.
  2. Bawalah bekal barang secukupnya, supaya kalau masih longgar masih bisa diisi oleh-oleh.
  3. Pelajari tempat yang akan dituju, kalau bisa kabari kenalan yang ada di sana, tentu nggak boleh ngerepotin yaa..
  4. Sebaiknya, untuk wanita, bepergian jauh dengan mahram jika memungkinkan.
  5. Baju di perjalanan, usahakan senyaman mungkin. Karena nggak akan sempat mandi-mandi di jalan, aku suka pakai baju perjalanan berupa gamis bahan kaos melar karena menyerap keringat dan adem banget. Bagian bawah didobel rok tipis. Ada gamis dauky yang aku taksir kemarin sebelum perjalanan ini, bahannya kaos melar, bawahnya rayon lebar tapi ga dapet karena ukurannya jumbo semua.
  6. Tisu basah kayaknya wajib, selain buat elap-elap keringat, buat elap toilet duduk! Aku paling suka nyari toilet jongkok, karena nggak tega pake yang duduk.. kadang ada cipratan pee.. bekas sepatu.. hiks.. makanya suka banget kalo nemu toilet yang bersih. Peringkat kebersihan toilet kemarin.. 1 oleh Bandara SH, 2 oleh Gambir, 3 oleh Kualanamu (sempet agak kesel.. karena CSnya pada ngumpul bercandaan di kursi depan toilet, begitu aku masuk cuma ada 1 CS, dan ternyata toiletnya itu bau (bukan bau bekas pup ya..) banget.. 😦

 

 

 

Advertisements

6 thoughts on “Flash Trip to Medan

  1. Aaahhh…ada merantiiiii kesukaanku. Biasanya aku suka potong2 tu bolu gulung meranti abis itu taro di bbrp tupperware, masukin freezer hahaha ceritanya makannya diirit2 gitchhuu…

    Duhh sayang ya pandurnya keburu basi. Mestinya dimakan pas di medan aja ya.

    • itu enak banget! beberapa minggu kemudian bapak kembali ke Medan, tapi nggak sempat beli Meranti tu rasanya… ngidam hihi

      iyaa 😦 lupa beneran kalo itu makanan ga bisa kepanasan

  2. Wah, sayang banget gak sempat jalan2 ya Phy..
    Semoga lain kali ada kesempatan buat jalan2 di Medan.
    Aku jg blm pernah, tp baca blognya Noni yg orang Medan itu jadi pingin kesana juga..

Kamu kayak lagi baca koran deh, di read doang. Komen dooonggg ^^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s