Seserahan & Pouch Batik

Bismillahirrahmanirrahim

SONY DSC

Jadi, akhirnya di tanggal 19 Oktober kemarin, Om-ku yang bujang terakhir di keluarga itu akhirnya menikah. Prosesnya lumayan cepat. Sebelumnya si Om ini agak malas-malasan cari istri, di antara 10 orang anak Eyang, masi sisa beliau ini aja yang bujang. Nah, sejak ucapan Bapak (selaku kakak ipar) yang nitipin boks-boks seserahan milikku, “Jangan sampe rusak ya.” Intinya suruh cepet-cepet cari pasangan, supaya bisa dibikinin seserahan juga. Yah, selain memang udah masanya, akhirnya secara tiba-tiba minta dilamarin seorang wanitah…

Aku kebagian ngebikin seserahan. Berbekal kotak-kotak yang sudah ada, baik itu beli belum dipake maupun udah pernah dipake (hihi) aku ngajak temenku Unyut untuk berkreasi. Awalnya sih pengen bikin yang keren gitu, begitu liat tutorial nggak mudeng, haha. Jadinya kami berkreasi bebas dah. Ini adalah yang terpenting, seserahan alat shalat. Isinya aku yang beli juga, sebagian seserahan memang diserahkan ke aku supaya nyariin. Sehari dari siang sampai sore cuma dapet 3 biji doang ples pegel encok. Besoknya lagi aku ngelarin sisanya, total sekitar 7 kotak.

SONY DSC

Aku buka di surat ini..

Nah, belakangan ini juga aku lagi suka banget barang-barang etnik yang pakai batik atau ikat. Suka liatnya. Pengen belinya tapi yang bagus harganya juga bagus bangeet. Lagian ga butuh-butuh amat tas baru kan. Tas batik yang kulit sapi, aaw… cakepp, hihi. Karena aku lagi butuh pouch hape, ya sebenernya nggak butuh-butuh amat juga karena udah ada cuma kurang suka. Nyari juga ga ada yang oke. Akhirnya tadi ke toko alat pernak-pernik Satria, beli resleting. Yang aku salah beli. Jadi aku beli resleting yang buat di rok gitu, ukuran 15 cm. Padahal harusnya aku beli yang meteran aja, supaya jahitnya gampang karena lepas satu sama lain. Dulu pernah juga jahit tempat pensil tapi udah lupa cara jahitnya.

Akhirnya aku nyontek pouch yang udah jadi. Ga bisa buu! Soalnya resletingnya salah, hihi. Akhirnya dipakailah cara lain sehingga yang penting bisa dipakai. Kalau merhatiin, ini bahan udah beberapa kali aku pakai. Pertama buat bikin gamis, sisanya kan mau aku jadiin kemeja Mas Bojo tapi aku potong buat bikin sarung bantal dan ini aku potong lagi buat bikin wadah hape. Oya, berhubung aku males beli busa tipis yang buat dalamannya (ga tau beli di mana dan khawatir harus beli banyak) akhirnya aku pakai kain flanel buat empuk-empuk aja. Ya not bad, meski nggak sempurna juga 🙂

SONY DSC

Advertisements

2 thoughts on “Seserahan & Pouch Batik

Kamu kayak lagi baca koran deh, di read doang. Komen dooonggg ^^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s