Ayo Kita Berlibur, Bu!

Bismillahirrahmanirrahim

Yuk keluar

“Jalannya yang rapi dong!” Kanjeng Ratu

Aku ini anak pertama dari 2 bersaudara. Perempuan semua. Keluarga kecil ya. Ini cerita tentang ibu. Waktu kecil aku dekat sekali sama ibu, sampai merasa bapak nggak pernah ngurusin. Sejak ibu kerja di kota sebelah, yang berarti kesibukannya makin banyak, aku jadi lebih dekat dengan si bapak yang kerjanya lebih dekat. Tapi kalau diingat-ingat, dulu waktu ibu belum terlalu capek kerja kami punya cerita-cerita seru bersama. Bikin kacang telor, cake, tart. Kegiatan itu, waktu kecil sangat menyenangkan!

Aku besar dengan dongeng. Tiap nginep di tempat eyang (ibunya ibu) selalu didongengin. Otomatis, ibu juga punya dongeng yang sama dengan eyang putri. Dan sampai sekarang aku masih suka minta didongengin meski ditolak mentah-mentah karena sudah ngantuk, terlalu capek, males, dan… lebih baik nonton Jodha Akbar! Yaudah lah dongeng buat cucunya aja ya.

Sebagai anak yang aslinya nggak suka ngomong banyak, aku merasa lebih klop sama bapak yang sama diamnya dan nggak banyak ngulik, ceramah, kepo dll. Sementara ibu, selain kepo, cerewet, rajin menasehati, dll. Hahaha. Tapi tampaknya, nantinya semua ibu akan seperti ini. Terutama soal boros! Dibanding adikku, aku ini agak susah mengendalikan keluar-masuk-nya uang dari ‘dompet’. Makanya ibu wanti-wanti bener.

Mulai dari suruh perawatan wajah (agak pinter dikit kenapa bedakannya), berat badan (agak kurusin dikit badannya), kerudung (pake kerudung yang bener jangan pipi semua), de el el. Mulai dari aku yang ogah banget dengerin semua perintah Ratu sampe akhirnya sadar dan mengakui kalau semua yang dibilang Nyonya Besar ini bener semua!

Mulai dari “Lulus dulu kuliahnya baru nikah,” sampe, “Kapan ngenalin calon mantu.” Itu semua udah lewat. Hehehe. Jadi, kalaupun kami kadang suka adu mulut. Suka kesel kalo Mamak ini kepo kegiatan anak-anaknya semua, tetep aja Mamak cuma satu-satunya di dunia. Yang kalo cerita seru banget sampe bikin ngakak. Yang kalo mantunya dateng selalu pengen masakin Rica-rica Entog spesial. Yang tiap lebaran selalu bikinin opor ayam sama pesen sate ayam. Yang kalo cerita masa kecil anak-anaknya suka heboh sendiri. Yang kalo nonton Mahabarata, semua yang ada di sekelilingnya harus diem.

Aku jadi dokter, itu buat ibu (dan bapak). Menikah dengan orang pilihan mereka (dan pilihanku) juga untuk kebahagiaan mereka (Alhamdulillah kami ga ada konflik perseteruan sama sekali soal ini, haha). Masih banyak impianku, terutama membahagiakan ibu.

Yang pertama, tentu ngasih cucu-cucu yang lucu buat ibu yang suka banget anak gembul ginuk-ginuk (aamiin). Yang kedua, pengen segera ngasih kerjaan (entah apa) buat ibu biar buruan pensiun hahaha.

Terus, pengen berlibur bersama sekeluarga.. Terutama… Ibuku ini belum pernah naik pesawat, di antara suami-anak-mantu-nya hihi. Jadii siapa tahu kami bisa liburan bersama dengan sokongan dari jauhdekat.com  yang sering ngadain promo ini (siapa yang butuh tiket? klik ajaa!) Pernah nyeletuk juga Kanjeng Ratu ini, “kapan bisa naik pesawat yaa, ibu doang yang belum pernah ini.” Hihi. Kami semua nantangin, emangnya berani naik pesawat?

Ibuku ini lahir di 15 Mei 1966, selama ini kami jarang banget ngasih kado-kado spesial. Bapak aja yang tugasnya ngasih kado yang agak mending. Kalo kami anak-anaknya sebatas surprise dan barang-barang yang kira-kira akan dipakai. Kami agak sulit pilih barang buat ibu kalau ibu-nya nggak minta sendiri atau nggak pengen sendiri. Sampai akhirnya kalau kami pergi kadang nggak kami beliin oleh-oleh karena kalau nggak suka oleh-olehnya ya nggak bakalan berguna. Ibu tipenya tuh suka sama oleh-oleh punya orang lain, hahaha. Kami lebih suka ngoleh-olehin bapak karena nggak banyak maunya, jarang beli sesuatu, dan apa aja dipake. Tapi kalo oleh-olehnya jalan-jalan, pasti mau buanget! Apalagi, mantunya juga kerjanya di Aceh, kali aja bisa nyamperin mantu… atau ke Luar Negeri sekalian atau umroh atau haji.. ya kan ya kan. Bisa terharu banget kalo kadonya indah banget begitu.. hiks.. apalagi jadwal haji-nya yang mundur bikin Maknyak agak kecewa 😥

Impian anak untuk orangtuanya cuma 1… yaitu.. bikin mereka BAHAGIA terus. Setujukah kalian semua? Ngomong-ngomong besok hari Ibu ya (meski awalnya diperingati sebagai hari wanita). Untuk semua Ibu… kudoakan kalian bahagia dunia dan akhirat serta diberi kesehatan dan keselamatan selalu.. aamiin :’) Love you Moooomm… 

 

Happy Mother Day, Every Single Day

Advertisements

8 thoughts on “Ayo Kita Berlibur, Bu!

Kamu kayak lagi baca koran deh, di read doang. Komen dooonggg ^^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s