Bebek Goreng Presto ala Hj. Slamet

Bismillahirrahmanirrahim…SONY DSC Kemarin tiba-tiba pengeeen banget keong alias kraca alias tutut. Tapi ga dibolehin sama emak, iya sih soalnya jaman sekarang pestisida kan banyak ya, apalagi keong ini seringnya di sawah. Hiks, patah hati. Lalu tiba-tiba kepengen masak bebek goreng (lagi). Sebelum ini pernah lho bikin bebek goreng, cuma kayanya yang ini lebih berhasil dan dagingnya lebih super.

Ibu yang beliin bebeknya di pasar. Bebek super. Harganya seekor 60K. Beli 2 ekor. Begitu aku cuci, alamak… gede banget ini (nyucinya ampe nyicil dan sambil duduk, sambil bersihin lagi bulunya dan karena dagingnya segambreng). Kulitnya tebeeel banget, 2 cm kali haha lebay. Dibandingkan sama bebek yang dulu aku dan bapak beli, kurus yang itu mah. Ini gemuk deh. Dipotongnya kecil, nggak jadi 4 potong/ekor. Tahu kan harga sepotong bebek di warung bebek? Atau seekor bebek goreng? Sekarang udah sekitar 80K an. Ya kalau dibanding bikin sendiri, murah banget kalo bikin sendiri.

Masalahnya hari ini aku harus masak sendiri, gak dibantuin siapa-siapa. Ni jemari masih pegel ngulekin bumbu tadi. Hwahaha. Kenapa sih pengen bikin bebek? Soalnya dari kemaren kangen banget sama bebek Kaleyo. Waktu di Jakarta suka nongkrong di Bebek Kaleyo yang emperan, lumayan murah soalnya. Meski pas di restonya aku kebagian sayap yang kuruuuuuuuuusss banget.

Oya, terakhir makan bebek tuh di SS, 15K sepotong, dan kurus banget.. Hiks. Soalnya aku kalau makan bebek sebenernya nggak cukup sepotong. Adekku malah suka banget sama kulitnya. Jadi kalau bikin sendiri pake bebek super… aihhhhh ini nikmat asoy.

Teman-teman boleh intip resep yang ini ya.  Aku tadi pakai resep ini dikalikan 2 karena bebeknya 2, dan garamnya dibanyakinnnn lagi soalnya nggak pakai penyedap rasa. Soal ngerebusnya aku beda caranya. Kalau di resep kan ungkep biasa ya, kalau aku begitu bumbu halus ditumis, dibalurin ke bebeknya, diemin sebentar, lalu dipresto 1 jam kurang. Lunak tulangnya meski dagingnya nggak hancur. Pas deh. Jadi kalau mau goreng kering bisa banget. Sambalnya aku bikin 2 versi, pakai cabai rawit merah dan cabai hijau. Jadi ada 2 sambal. Meski resepnya sama, sambal korek alias bawang. Cabe rawitnya metik di halaman aja sih, cuma kayaknya kurang banyak jadi kurang pedaaaasssss.

Osengnya aku bikin oseng Mbah Belong, alias tahu-tempe pedas, ini juga cabenya kurang, harusnya 20 biji deh kayanya. Heran mah sekarang kok cabe jadi kurang berasa.

Tempe gorengnya aku bikin pakai resep seadanya. Remix tepung terigu : tepung maizena 1:1 , bumbu halus bawang putih, ketumbar, garam as always. Kasih potongan daun bawang dan cabe hijau. Crunchy!

SONY DSC

Potongannya kecil-kecil, nggak dibagi 4/ekor

SONY DSC

Tempe goreng crunchy

SONY DSC

Sandingkan dengan oseng Mbah Belong

Gak sabar pengen mengunyah! Jadi maap aja kalo poto-poto pada ga fokus dan over exposure. Hahaha.

SONY DSCKalo kamu suka bebek diapain??

Advertisements

27 thoughts on “Bebek Goreng Presto ala Hj. Slamet

  1. Di Bukitinggi ada masakan yg namanya Pangek Kpto Gadang atau pangek cabe hijau yang bahan bakunya daging bebek. Menurutku, pengek bebek hijau yang dibuat nenekku, belum ada yang ngalahin deh 🙂

Kamu kayak lagi baca koran deh, di read doang. Komen dooonggg ^^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s