Kaastengels Premium

Bismillahirrahmanirrahim

SONY DSC

Well siapa sih yang nggak kenal kue kering ini? Di rumahku kuker ini paling banter muncul setahun sekali. Itu pun kalau lagi beli, kalo enggak ya enggak. Karena seringnya kuker ampe jamuran di toples karena nggak tersentuh haha. Ihhh, jorok.

Kali ini kami berniat nggak beli kuker ala lebaran, dan tiba-tiba aku pengen bikin. Bikin kuker itu cuma pembuktian, bisa nggak sih aku bikin. Karena aku bukan tipe miss baking, alias males banget kalau butuh takaran-takaran gitu. Tapi ini aku pengen banget! Tapi pengen bikin yang premium. Jadi pas nikahan kemarin, aku dibikinin kuker sama tanteku yang punya katering kastengelnya enak banget… lembut dan ngeju banget! Akhirnya di kerjaan aku malah browsing resep! Dulu udah pernah sekali bikin kastengel yang kejunya kraft aja, tapi lupa banget gimana cara bentuk dan rasanya.

Pas lihat di toko, ada macem-macem kastengel. Ada yang 30 an, ada yang sampe 75 ribuan setoples. Kalo liat harganya males belinya, tapi aku mengerti sekarang.. haha bikin kuker tu pegel!

Ini contekan resepku. Tingkiu Mba Ricke.

Ada beberapa masalah yang aku temui.

Aku berusaha patuh pada resep. Bahkan aku beli cetakan kastengel lho. Tapi pas mau dicetak aku dan adikku kesusahan. Ngeprul banget kayak adonan pie. Gimana nih… Garuk-garuk kepala. Akhirnya campurin kuning telor 3 biji ke adonan. Agak bisa dicetak dibanding sebelumnya.

Ternyata, yang aku pikir. Ih enak banget ga usah pake mixer. Cepet. Salaah. Ternyata yang lama adalah nyetaknya (nangis). Udahlah lagi puasa, belum boci, kaki udah kesemutan ke arah hipoglikemi. Jangan sampe gara-gara bikin kastengel puasa batal, haha. Untung si ibu pulang dan lagi ga puasa, jadi mayan lah ada tambahan bantuan. Belom ngovennya pake oven tumpang, lamaaa. Pas ibu suruh nyobain, kok katanya tepungnya kayak nggak matang. Aduuh ini ibu kalo udah ngeluarin kalimat itu bikin gimanaa gitu.

Udah dingin, masukin ke toples, dapet 2 toples, mayan. Bukannya ngaso, aku malah bikin kue kamir karena kepengen pas lihat temen bikin kue itu. Pemborosan banget hari ini. Boros tenaga, boros tepung, boros gas.

SONY DSCBegitu buka, aku langsung nyicip si kastengel. Merem melek makannya. Alamak… ini mah enaaakkk. Hahaha. Asli keju banget. Cuma emang ga sesuai keinginan, tadinya pengen empuk, nah ini udah pake maizena (biar renyah) tapi dikasih telor juga alhasil setengah empuk setengah renyah, hahaha. Tapi bahagia sih udah bikin ini. Cuma kalo suruh bikin lagi gatau deh (nangis) hahaha. Asli, abis tarawih langsung teparrrr!

Kenapa premium? Sebenernya ini nggak premium amat. Premium itu, karena kejunya pakai keju edam dan parmesan, untuk taburannya pake keju cheddar (meski pakenya kraft yang cheddarnya olahan). Terus butternya pake wijsman! Nahlo, makanya harganya bisa selangit. Di Purwokerto ada toko Intisari, jadi kejunya yang kalo sekilo harganya sampe 240 ribuan gitu, dipotong-potong dan dibekukan per beberapa gram. Jadi jatohnya nggak mahal amat. Begitu juga butter wijsmannya udah diplastik kecil-kecil.

Aku penasaran pakai wijsman, jadi beli sepotong kecil. Keju edam (yang potongannya kayak apel) beli 190 gr yang paling kecil, ini merknya jago merah (emas) yang katanya halal. Parmesannya juga merek Anchor yang katanya halal juga, 120 gr. Oya karena butuh mentega 300 gr, jadi aku nambahin pakai palmia margarin + butter yang baunya emang enak, tapi harga ga mahal amat.

Advertisements

11 thoughts on “Kaastengels Premium

Kamu kayak lagi baca koran deh, di read doang. Komen dooonggg ^^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s