Kesan Trimester 1

Bismillahirrahmanirrahim

#throwback

Mengandung konten jorok, jadi kalau lagi makan, atau males baca yang jorok-jorok, skip aja pweaase.

Suatu kali, aku pernah berdoa… bahkan apabila harus mengalami mual-muntah yang parah pun aku mampu, yang penting aku bisa bertemu dengan buah hatiku. Itu doa pengharapan seorang istri yang ingin punya anak.

Setelah mengalami kehamilan, menjalani TM1, sekuat tenaga aku menghalau keluhan. Ya, tentu kadang aku ingin suami tahu kalau aku baru muntah, mual, pusing. Karena suami jauh, nggak tahu kayak apa teparnya istri kalau lagi serangan pagi atau malam. Jadi aku jelasin aja kalau chat, karena mual jadi malas teleponan, dll.

Pertama kali mualnya dirasakan di 1 minggu sebelum tespek positif. Sudah agak heran sih, biasanya kalau dispepsia biasa nggak tiap pagi begini mualnya. Tapi itu masih kondisi yang sangat wajar. Kalau dibandingkan ibu-ibu lain, mungkin aku termasuk yang nggak parah-parah amat. Muntah nggak setiap hari. Tapi kalau mikir atau nyium yang jorok (denotasi ya) kadang ga bisa ditahan, langsung lah. Untung kamar mandi deket kamar, jadi kalau udah keluar di kamar ya masih bisa langsung terbang ke kamar mandi buat melanjutkan hehe.

Mual ku ini nggak mesti pagi hari, kadang pagi oke, malamnya tepar. Kadang masih bisa ditahan, pake relaksasi dan telen-telen-telen. Kadang keluar gitu aja. Alhamdulillah makan tetep oke, jadi kalau keluar ya masukin lagi nasi dll. Alhamdulillah bukan alergi nasi dan lainnya yang enak-enak, ada kan yang cium nasi udah mual. Alhamdulillah nggak setiap hari muntah, nggak tepar banget. Pokoknya masih alhamdulillah deh.

Masuk TM 2 biasanya udah mulai baik. Tapi sampai nulis ini, masih lemes karena volcano abis meledak sebelum jaga. Jadi berangkat jaga sambil lemes-lemesan, hehehe. Nggak separah TM 1 sih, jaraaang banget lah. Semoga makin hilang.

Pertanyaan paling gampang yang ditanyain ke ibu hamil adalah

  1. Ngidam apa?
  2. Udah naik berapa kilo?

Untuk pertanyaan pertama, aku nggak ada ngidam spesifik karena nggak ngerti juga ngidam sebenernya gimana. Karena sebelum hamil pun suka tiba-tiba pengen makan ini makan itu hehe. Kalau nggak dapat, ya nggak ngeburu harus dapet. Tapi pas lagi pengen, biasanya kalau belum dapet besoknya atau besoknya masih nyari juga hehe.

Seneng banget pedes. Lidah berasa kebal sama pedas. Baru pernah makan bakso sambelnya 3 sendok tapi nggak ngerasa pedas. Nggak tahu deh makanan yang harusnya pedas masih nggak terasa di lidah.

Naik berapa kilo? Sampai hari ini sudah 6 kilo. Ya sudah lah disyukuri saja, meski tiap kali bilang ke suami, “Jangan kaget ya pulangnya istri jadi bulet dan jerawatan.”

LDR

Hamil dan LDR. Bukan sesuatu yang baru buatku sih. Bapak-ibuku dulu juga LDR waktu ibu hamil aku, meski cuma Banjarnegara-Bandung. Pas Internship, dua temanku bumil yang LDR juga. Sekarang aku pun LDR. Berusaha enjoy dan nggak termakan emosi. Sesekali kangen sampai nangis iya, tapi sebentar doang nanti udahan. Kalau kerja nggak terlalu mikirin jadi bisa dilipur.

Semangat ya untuk para bumil yang sedang menjalani ibadah TM 1. Bagi para calon bumil, nikmatilah TM 1 kalian nanti dengan penuh semangat 😀

Advertisements

Kamu kayak lagi baca koran deh, di read doang. Komen dooonggg ^^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s