Atopi

Bismillahirrahmanirrahim

Dulu waktu si bayi masih baru lahir, di wajah suka muncul bercak merah setelah mandi. Bercak itu hilang kalau udah beberapa saat selesai sesi mandi. Lama-lama bercaknya juga muncul di badan. Aku curiga anak ini alergi dingin. Lapor sama DSA-nya cuma disuruh mandi anget dan buruan dikeringin (itu si iya dok, 😀 ya emang begitulah harusnya kan)

Belakangan, hampir bebarengan fenomena equinox yang sempet heboh itu, si bayi susah tidur. Apalagi waktu AC nggak kunyalain (karena bayi lagi pilek), dan ayah-nya ikut tidur sekasur. Sampai harus digendong dan dikipas terus pindah kamar.

Akhirnya ketahuan juga karena muncul semacam plak kasar berpapul di sekujur punggung, dada, belakang telinga, lengan. Tadinya kupikir biang keringat, tapi merahnya nyala banget dan cuma muncul kalo bayi keringetan banyak. Udah stop bedak yang kadang kupakein di punggung, telon juga stop cuma taro di udel doang. (FYI biang keringat banyak terjadi pada bayi karena kelenjarnya belum sempurna, jadi memang ga boleh dikasi apa-apa macam bedak atau krim).

Aku menduga si bayi punya atopi alias alergi. Walaupun emak bapaknya bukan atopi, Mimo alias utinya punya alergi obat dan seafood. Hiks.. jadilah sharing sama beberapa sejawat yang anaknya atopi juga. Diputuskanlah ganti toiletriesnya. Sebelum yang parah ini, sabun udah ganti Switz** hipoalergenic yang baunya ga wangi itu. Dan kuganti Pige** hipoalergenic yang wanginya enak banget (aku lanjut karena tanda alergi ga muncul). Airnya aku kasi lactac*d baby (sempat ga pake lagi karena jarang nongol merah-merahnya). Jadi sabun sampo bedak dll yang bejibun itu akhirnya ga kepake dulu.

Karena parah banget, niatnya mau ke Spesialis KK. Soalnya kalo malem, kupingnya digarukin mulu ampe lecet, mukanya juga, hobi kucek-kucek mata. Apalagi pas sekalinya dikasi bedak dingin, pas itu masih basah belum kering langsung pake baju lagi… merahhh banget sepunggung-dada. Hiks. Jadi curiganya ya dia nggak bisa basah keringat. Abis mandi juga muncul merah. Kulitnya jadi kasar bersisik kering. Hiiiiks lagi.

Sekarang bajunya nggak 2 lapis, kalo ga kaos dalam aja ya kaos luar aja. Sering diganti juga. AC on. Kipas ready. Sabun dan samponya ganti sebam*d dan lotionnya pakai must*la stelatopia emollient cream yang belinya harus online. Alhamdulillah sekarang ga separah dulu, semoga enggak ya. Oya, belum ke Sp.KK karena kemungkinan dapetnya kortikosteroid dan anti histamin aja sih.. namanya anak atopi ya yang penting penyebabnya. Dan si krim must*la ini merupakan line untuk atopi, dari Prancis, klaimnya bisa menurunkan penggunaan kortikosteroid si obat dewa itu.

Nanti aja curhat sama DSA-nya kalau jadwal imunisasi. Sementara perawatan kulitnya aja, sama yang penting bobo-nya nggak susah kayak kemaren-kemaren. Ada yang punya pengalaman yang sama? Atau malah juga atopi/alergi?

 

 

Advertisements

9 thoughts on “Atopi

  1. Sabiq pernah juga merah2 kulitnya kalau keringatnya lagi banjir banget. Tp sering. Kadang2 aja. Nggak sampe kering dan bersisik. Kalau muncul, diolesin s*docream doang.

  2. semoga lekas sembuh, bocah 🙂
    btw aku jg awalnya ngga mau makein apa2 kecuali Zwitsal 2in1 thok. Tp neneknya pengen makein minyak telon. Yowes. Trus aku akhirnya tambahin hair lotion Zwitsal krn suka wanginya. Tp klo bedak, lotion, baby oil…. so far nggak dulu sih. thanks sharingnyal

Kamu kayak lagi baca koran deh, di read doang. Komen dooonggg ^^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s