Miyeok Guk & Kongnamul Guk

Bismillahirrahmanirrahim

Drama korea apa yang sekarang ada di ponselku? Jawabnya adalah Reply 1988. Dari dulu aku denger segala serial Reply itu lucu, tapi belum sampai penasaran nonton. Haha, ternyata ya, lucu dan seru karena ini serial keluarga. Di dalamnya sering disebut sup tauge. Dan aku pun iseng buat, pertama kali pakai resep asal karena kupikir bikinnya bakal ribet kayak resep korea lainnya, ternyata mudah banget.

SONY DSC

Miyeok Guk alias Sup Rumput Laut

Intip resepnya di sini, asik deh 🙂 Cookpad.

Bikinnya simpel banget, cuma tadi pas lagi nggak punya kecap ikan, belum beli lagi. Seger banget. Waktu hamil muda, suka banget bikin sup misoa pakai rumput laut. Tertarik bikin?

SONY DSC

Kongnamul Guk alias Sup Tauge ala Korea

Kalau yang ini, klik link cookpad ini ya 🙂

Bikin sup ini sama simpelnya. Ikan teri yang kupakai juga ada di warung kok, yang bagian tengahnya agak hitam itu. Kata mba Wina yang pernah tinggal di Korea, pakai ikan teri kering yang nggak asin. Aku tambahin tahu sutra biar nggak sepi banget. Dan karena nggak punya cabai bubuk, pakein potongan cabe aja hehe.

 

Puding Fla

Bismillahirrahmanirrahim…

Siapa suka puding? Siapa suka cokelat? Siapa suka nongkrong di Keepci cuma beli yang gocengan? Hihi.. Aku lagi suka yang dingin-dingin, jadi beli instan aja puding cokelat dan fla instan.

SONY DSC

Di IG lagi musim puding miring begini, hehe, jadi pas ngedingininnya gelas dimiringin gitu. Tar tinggal tuang fla, masukin kulkas, dan siap dimakan! Karena aku nggak punya cup plastik atau cetakan agar yang cantik, jadi aku pakai cangkir aja. Ini cangkir favoritku untuk buat puding. Jadi kalau modelnya itu terus maap ya. Dan makasih buat yang ngadoin si mungil ini waktu nikahan dulu ^^

Uhm, ini tinggal secangkir lagi di kulkas. Padahal bikinnya tadi pagi >,< nggak bisa ya tahan lama…

Betewe, kalau mau bikin yang nggak instan, kita bisa bikin kok. Ini resep asalku hehe.

Bahan puding:

Agar swallow (atau nutrijel separo bungkus dan beberapa sendok tepung maizena cair) + gula + susu kental manis cokelat / SKM putih pakai susu bubuk cokelat dimasak. Bekukan.

Bahan fla:

SKM putih + vanila + gula + tepung maizena cair + sedikit garam. Tuang di atas puding.

Ingat ya kalorinya lumayan nih ^^ Kalau mau yang lebih sehat, boleh pakai susu skim aja.

Tongseng Sapi

Bismillahirrahmanirrahim

Selamat idul adha ya teman-teman. Sudah lihat foto-foto shalat idul adha di Semarang yang bercampur antara jama’ah pria dan wanita? Hum, disesalkan ya. Selama ini seringnya aku shalat di lapangan terbuka, tanpa penghalang apapun, dengan mengerahkan panitia yang masih remaja. Selalu rapi. Tapi, kalau terjadi 2 kali lebaran yang berbeda, terpaksa shalat di masjid dekat rumah. Nah, karena masjid itu tahu sendiri ya, terhalang berbagai macam pagar, pohon, selokan, dan meleber ke jalan. Kadang hal seperti itu terjadi, meski nggak parah banget kayak yang jadi viral sekarang. Karena bagian laki-laki kehabisan tempat, mereka cari tempat di mana di situ juga ada ibu-ibu. Aduh sedih. Sepanjang jalan penuh ibu-ibu, bahkan masuk ke halaman rumah tetangga masjid. Sudah tidak mengindahkan kaidah lagi kan? 😦 sad…

SONY DSC

Eh sudah diapakan daging di rumah? Di hari idul adha, kami nggak punya kebiasaan ber’lebaran’. Maksudnya, menu makanan biasa saja. Tapi karena baru dikirimin bakso dari bude, jadi selain masak biasa hari itu masak bakso. Lagipula daging juga baru selesai dipotong (sapi urutan terakhir sih ya) di siang hari. Hari tasyrik berikutnya rikues rawon. Dan hari ini khadimat udah ga kuat nyium bau daging, hihi, jadi aku yang masak.

Sebelumnya aku belum pernah bikin tongseng yang beneran kayak tongseng. Kali ini aku ambil resep dari IG mba @tiyarahmatiya meski aku nggak yakin biasanya tongseng pakai santan nggak ya?

Mohon ijin saya kopas di sini mba, untuk yang mau mencoba resep berikutnya tolong sertakan sumbernya ya (Dengan sedikit perubahan):

Bahan :

  1. 400 gr daging sapi dipotong kecil
  2. 2 batang serai digeprek
  3. 2 batang daun bawang diiris
  4. 1 buah tomat dipotong
  5. 4 butir kapulaga
  6. 6 butir cengkih
  7. 750 ml air
  8. 1 bungkus kecil (65 ml) santan instan
  9. 6 sdm kecap manis
  10. minyak, gula, garam secukupnya

Bahan halus :

  1. 4 butir bawang merah
  2. 3 siung bawang putih
  3. 1 sdm ketumbar sangrai
  4. 5 butir kemiri sangrai
  5. 2 cm kunyit sangrai
  6. 3 cm jahe

Cara membuat :

  1. Panaskan sedikit minyak
  2. Masukkan daung jeruk dan serai
  3. Setelah harum masukkan bumbu halus, matangkan, masukkan daging sapi, aduk rata dan masak sampai daging berubah warna
  4. Tuang air, masukkan cengkih dan kapulaga, aduk rata sampai mendidih
  5. Tuang santan, masak sambil diaduk, masak sampai daging empuk
  6. Masukkan tomat, irisan kobis, dan daun bawang
  7. Angkat, siap saji

Oya, aku memutuskan untuk nggak pakai presto kali ini. Supaya sari dagingnya lebih kerasa. Tapi tantangannya adalah daging bisa kurang empuk. Jadi aku pakai remasan daung pepaya untuk ngempukin, cuma kurang lama. Kalau aku baca sekitar 30-45 menit, nah aku nggak sabaran. Jadi aku lamain proses perebusan di akhir. Sayuran di tongseng biasanya setengah matang, jadi sayur dimasukkan terakhir kali.

SONY DSC

Selamat mencoba ya semoga sukses.

Kampel (Makanan Rakyat Banyumas)

Bismillahirrahmanirrahim

Halo! Selamat Lebaran ya (kemarin-kemarin) hehe. Berhubung ada suami, jadi medsos nggak banyak aktif. Mohon maaf lahir batin ya semoga puasa dan ibadah kita diterima Allah.

Lebaran kemarin cuma ke rumah mertua di Cilacap setelah shalat ied, balik lagi besokannya. Macetetcet. Lagian libur juga cuma hari H doang, ama bonus hari senin. Selainnya kerja. Tapi itu juga alhamdulillah, banyak temen yang lebaran di RS hehe :’)

Kali ini aku akan cerita tentang makanan yang bikin aku bolak-balik bikin. Suami, kalau pulang jawa pasti yang dicari Mendoan! Mendoan tahu kan, tempe tipis lebar yang digoreng tepung pakai bumbu : bawang putih, ketumbar, kencur, garam, kadang ditambahin kunyit. Gorengnya pakai tepung terigu ditambah tepung beras, dan nyemek-nyemek nggak kering.

KAMPEL

Tapi, berhubung kupat sisa lebaran masih banyak, aku pengen bikin kampel. Kampel ini adalah ketupat goreng tepung yang sekalian digoreng pakai tempe, atau mendoan, dan sebangsanya. Kadang ada yang cuma isinya ketupat goreng aja. Kenyang, yang jelas. Makanya makanan ini biasanya favorit di kalangan para pelajar sekolah karena termasuk penghuni kantin yang mengenyangkan sekaligus murah.

Untuk adonan kampel kemarin, aku pakai perbandingan adonan tepung terigu 1 : tepung beras 1/2  : tepung tapioka 1 sdm. DIbanding nggak pakai tapioka, kalau pakai tapioka lebih kriuk jadi aku suka. Bumbunya kayak yang aku tulis di atas, dikasih potongan daun bawang dan cabe rawit. Hmmmm… suami langsung keenakan kalau makan ini. ^^

Soto Kuah Kuning (Semarangan feat Lamongan)

SONY DSC

Bismillahirrahmanirrahim

Buka kali ini bikin 1 menu aja, semua bahan ada di tukang sayur. Siang cuma bikin kuah kaldu dan rebus telor. Sore menjelang buka baru nyiapin kelengkapannya. Dibanding bikin soto sokaraja, soto ini jauh lebih gampang. Cepet pula. Dimakannya pakai nasi, tempe, dan perkedel (kebetulan pas ada perkedel kemarin). Enak lagi pakai sate kerang ya, whoaaa. Soto ini andalan kalau pas lagi pengen kuah-kuah. Biasanya sih rikues aja sama khadimat, hehe. Kenapa Semarang feat Lamongan? Karena ditambahin kobis aja kayak soto Lamongan hehehe. Jadi inget dulu temen ampe ngidam soto lamongan gitu pas hamil. Selamat mencobah. ^^

Aku pakai resep SAJIAN SEDAP ini 

Soto Ayam Sokaraja

Bismillahirrahmanirrahim

Spoiler ya. Jangan dibuka kalo ga kuat (tar batal puasanya aku yang dosaaa kan) haha..

.

.

.

.

.

.


Masak apa ya hari ini buat buka. Tau-tau kepikiran pengen bikin soto sokaraja, pasalnya apa? Tukang kerupuk mireng dateng nawarin kerupuk, ini cucok banget buat dimakan bareng soto. Eh ada yang belum pernah makan soto sokaraja nih pasti. Bahkan, kalau aku lihat-lihat di resep yang ada di google resepnya tuh beda-beda. Ada yang pakai kunyit, konfirmasi dulu ke bapak dan khadimat.. soto sokaraja butuh kunyit nggak ya, rasa-rasanya sih nggak deh… kalau soto semarang atau kuah kuning yang bening baru pakai. Akhirnya aku nggak pakai kunyit dan jahe. Oya entah kenapa di 2 resep yang aku lihat pake telur rebus, padahal aslinya soto sokaraja nggak ada yang pakai telur rebus.

Jadi, Soto Sokaraja itu beda sama soto bening kayak soto semarang, lamongan, dll. Kuahnya memang nggak pakai santan, tapi rasanya beda. Isinya bisa pakai ayam, babat, daging sapi. Soto Sokaraja yang paling terkenal adalah Soto Lama dan Soto Kecik. Ini letaknya di Sokaraja. Selain itu ada juga Soto Sutri, yang potongan dagingnya besar-besar banget kesukaan anak-anak Kedokteran nih dulu. Yang tadinya pada aneh ngerasain ada soto begitu, malah jadi suka. Kalau di dalam kota, soto ayam yang terkenal adalah Soto Sungeb Jalan Bank dan Soto Loso. Biasanya sering diundang di acara nikahan nih. Waktu nikahanku juga pakai Soto Loso nih buat sarapan tamu akad nikah. Biasanya temen makannya kerupuk mireng atau kelanting (terbuat dari singkong).

SONY DSC

Untuk resep bisa contek di sini ya. Dan di Sajian Sedap ini (minus kunyit jahe aja)  

Biar nggak baru bawang mentah, jangan lupa tumis sampai matang benar bumbu halusnya. Oya, kerupuknya tuh kerupuk kanji warna-warni, ini khas banget kalau udah disiram kuah. Mm. Udah gitu bumbu kacangnya juga yang membedakan. Dan, ketupat! Ketupat khas banget buat soto Sokaraja. Kalau soto lain kan pakainya nasi yaa.

Ini kali pertama ku bikin Soto Sokaraja. Aku ikutin semua resepnya. Tapi karena kuah 2500 liter ini garamnya harus dibanyakin. Aku sendiri belum cobain karena masih puasa, yang udah nyoba si ibu yang kebetulan masih sakit. Katanya sih enak, tapi levelnya belom setingkat sama soto terkenal itu hahaha. Kalo mau enak, kasih kaldu deh.. kalau aku nggak pakai.

SONY DSC

SONY DSC

Pastel Goreng

Spoiler: Jangan dibuka kalo masih puasa, haha 😀

..

..


Bismillahirrahmanirrahim

Sungguh aku jadi penasaraaan~ Dari dulu aku males banget bikin pastel, meski aku suka banget sama jajan satu ini. Mending beli deh. Kalo ada dapet dari snack, pasti dibagi 2 sama adek karena kami sama-sama suka! Makanya tadi karena senggang jadi aku bikin pastel aja, pas bahan ada tinggal nambahin isinya aja.

SONY DSC

Lagi-lagi aku kecele, ternyata bagian susah dari pastel adalah ngegiling, nyetak, dan milin pinggirannya!

Aku pakai resepnya mba Diah Didi, silahkan diintips ya di sana.

Pas mau milin, aku belajar dulu di youtube. Mana salah masuk video, judulnya sih masak bikin pastel eh dia koplak banget ga bisa milin juga. Ah kacauuu.

How to MEMILIN PASTEL. Belajar dulu ya milinnya, haha. Susah deh beneran.

Untuk cetak adonannya aku pakai tutup gelas, jadi bentuknya nggak segede aslinya. Bisa pake tutup toples juga, manfaatkan yang ada aja deh.

Dan aku ingatkan yaa, bikin isiannya ga usah banyak-banyak, dijamin ga bakal abis. Aku aja bikin pake adonan kulit ini, dan isian udah dikurangi banyak tetep aja nyisa hehe. Daripada mubazir kan.. Besok deh kita pikirkan cara untuk menghabiskannya.

Dan, siapa suka pasteeel!

Kalo aku upload link masakan dari blog ini di fb (foto hidden dong daripada seliweran siang-siang), yang paling aku khawatirkan adalah ketahuan Pak Suami. Udahlah dia sendirian di ujung sana, nggak ada istri, nggak ada yang ngurusin. Eh istri di sini bikin makanan mulu. Tapi alhamdulillah doi bisa masak, dan nggak terlalu suka kue-kuean. Meski suka banget makan, ini sih katanya lagi ngerem ngecilin porsi nasi. Banyakin sayur, buah sama karbo kompleks, mudah-mudahaaan istiqomah. Hihi.

Oya tadi ada tante yang nanya dan menganggap aku jago masak. Padahal mah program memasak ini adalah untuk menajamkan kemampuan. Nggak jago, cuma bisa dan lagi belajar biar pinter. Kalo dibilang hasil ga cakep, ga kemakan, kadang juga kejadian. Bahkan lucunya, berkali-kali aku bikin tempe tepung atau mendoan nggak pernah lupa kasih garam, sekalinya pas pertama bikinin suami malah lupa pakai garam. Jadi, sesering apapun kita masak, kadang bisa aja lupa kasih garam, hihi. Dan lagi pas puasa ini, aku nggak pernah nyicipin, cuma pake feeling meski nyicip diperbolehkan. Itu namanya belajar juga kaan, hihi 😀

Milk Tea Cincau

Bismillahirrahmanirrahim

Di siang yang terik tadi aku membayangkan cappucino cincau, upppsss. Jadi aku rikues khadimat untuk beli cincau hitam. Sore setelah selesai masak, eksekusi setelah sebelumnya sudah menyiapkan setermos teh hijau melati pekat.

SONY DSC

Bahan :

  1. Cincau hitam, cincang/potong kecil
  2. Teh melati pekat (aku pakai teh upet, teh hijau melati) dinginkan ya
  3. Susu kental manis putih
  4. Gula pasir
  5. Es

Cara :

  1. Blender teh melati dan susu kental manis, beri gula pasir secukupnya (SKM sudah mengandung gula ya) dan es
  2. Siapkan cincau hitam cincang, siram dengan teh susu yang sudah diblender tadi
  3. Siap disedoooottt, eh jangan lupa doa dulu ya! 🙂

Sup Krim Sayuran

Bismillahirrahmanirrahim

Hari ini pengen bikinin masakan sayuran untuk si ‘tidak suka sayur’. Tricky ya kalo kaya gitu.. sop biasa aja dikasih sayuran dan bebaksoan atau ayam jarang tersentuh. Doi ini suka banget krim sup ala K*C, aku juga suka haha. Nah jadi aku bikin ala-ala. Sebetulnya ada resep yang miripnya cuma tadi coba-coba sendiri ajalah karena males browsing. Seingetku sih resepnya pakai kaldu bubuk juga, aku ga pake kali ini.

SONY DSC

Bahan :

  1. Jagung pipil
  2. Ayam dada
  3. Wortel cincang
  4. Daun bawang + seledri iris tipis
  5. Susu dancow (tadi pakai separo sisaan bikin kaastengel)
  6. Brokoli cincang
  7. Bawang putih cincang atau bubuk, merica, garam, oregano
  8. Tepung maizena

Cara :

  1. Rebus ayam, ayam ditiriskan dan dipotong dadu
  2. Air rebusan ditambah air lagi ya
  3. Masukkan wortel, setelah agak lunak masukkan jagung pipil dan ayam dadu
  4. Setelah wortel dan jagung matang, masukkan brokoli dan daun bawang + seledri
  5. Beri garam, gula, merica
  6. Sampai di sini aku ambil separo sup untuk bapak dan ibu yang tanpa susu
  7. Sisa sup, dituangi susu bubuk full cream yang diencerkan, dan tepung maizena kira2 3 sdm yang diencerkan untuk mengentalkan
  8. Taburi oregano
  9. Makan selagi hangat

Kaastengels Premium

Bismillahirrahmanirrahim

SONY DSC

Well siapa sih yang nggak kenal kue kering ini? Di rumahku kuker ini paling banter muncul setahun sekali. Itu pun kalau lagi beli, kalo enggak ya enggak. Karena seringnya kuker ampe jamuran di toples karena nggak tersentuh haha. Ihhh, jorok.

Kali ini kami berniat nggak beli kuker ala lebaran, dan tiba-tiba aku pengen bikin. Bikin kuker itu cuma pembuktian, bisa nggak sih aku bikin. Karena aku bukan tipe miss baking, alias males banget kalau butuh takaran-takaran gitu. Tapi ini aku pengen banget! Tapi pengen bikin yang premium. Jadi pas nikahan kemarin, aku dibikinin kuker sama tanteku yang punya katering kastengelnya enak banget… lembut dan ngeju banget! Akhirnya di kerjaan aku malah browsing resep! Dulu udah pernah sekali bikin kastengel yang kejunya kraft aja, tapi lupa banget gimana cara bentuk dan rasanya.

Pas lihat di toko, ada macem-macem kastengel. Ada yang 30 an, ada yang sampe 75 ribuan setoples. Kalo liat harganya males belinya, tapi aku mengerti sekarang.. haha bikin kuker tu pegel!

Ini contekan resepku. Tingkiu Mba Ricke.

Ada beberapa masalah yang aku temui.

Aku berusaha patuh pada resep. Bahkan aku beli cetakan kastengel lho. Tapi pas mau dicetak aku dan adikku kesusahan. Ngeprul banget kayak adonan pie. Gimana nih… Garuk-garuk kepala. Akhirnya campurin kuning telor 3 biji ke adonan. Agak bisa dicetak dibanding sebelumnya.

Ternyata, yang aku pikir. Ih enak banget ga usah pake mixer. Cepet. Salaah. Ternyata yang lama adalah nyetaknya (nangis). Udahlah lagi puasa, belum boci, kaki udah kesemutan ke arah hipoglikemi. Jangan sampe gara-gara bikin kastengel puasa batal, haha. Untung si ibu pulang dan lagi ga puasa, jadi mayan lah ada tambahan bantuan. Belom ngovennya pake oven tumpang, lamaaa. Pas ibu suruh nyobain, kok katanya tepungnya kayak nggak matang. Aduuh ini ibu kalo udah ngeluarin kalimat itu bikin gimanaa gitu.

Udah dingin, masukin ke toples, dapet 2 toples, mayan. Bukannya ngaso, aku malah bikin kue kamir karena kepengen pas lihat temen bikin kue itu. Pemborosan banget hari ini. Boros tenaga, boros tepung, boros gas.

SONY DSCBegitu buka, aku langsung nyicip si kastengel. Merem melek makannya. Alamak… ini mah enaaakkk. Hahaha. Asli keju banget. Cuma emang ga sesuai keinginan, tadinya pengen empuk, nah ini udah pake maizena (biar renyah) tapi dikasih telor juga alhasil setengah empuk setengah renyah, hahaha. Tapi bahagia sih udah bikin ini. Cuma kalo suruh bikin lagi gatau deh (nangis) hahaha. Asli, abis tarawih langsung teparrrr!

Kenapa premium? Sebenernya ini nggak premium amat. Premium itu, karena kejunya pakai keju edam dan parmesan, untuk taburannya pake keju cheddar (meski pakenya kraft yang cheddarnya olahan). Terus butternya pake wijsman! Nahlo, makanya harganya bisa selangit. Di Purwokerto ada toko Intisari, jadi kejunya yang kalo sekilo harganya sampe 240 ribuan gitu, dipotong-potong dan dibekukan per beberapa gram. Jadi jatohnya nggak mahal amat. Begitu juga butter wijsmannya udah diplastik kecil-kecil.

Aku penasaran pakai wijsman, jadi beli sepotong kecil. Keju edam (yang potongannya kayak apel) beli 190 gr yang paling kecil, ini merknya jago merah (emas) yang katanya halal. Parmesannya juga merek Anchor yang katanya halal juga, 120 gr. Oya karena butuh mentega 300 gr, jadi aku nambahin pakai palmia margarin + butter yang baunya emang enak, tapi harga ga mahal amat.