5 hal yang sering terlupa saat persiapan melahirkan

Setiap ibu baru, pertama kali hamil pasti masih bingung dan kagok barang apa yang perlu dibeli. Yang akan kutulis ini bukan menggurui, tapi pengalaman pribadi dan teman saat bayi sudah lahir, dan ternyata masih aja ada barang yang terlupa! Mungkin akunya yang kurang baca kali ya hehehe. Tapi yang mau koreksi dan nambahin boleh banget!

  1.  NURSING BUTTERwhich is krim untuk puting lecet. Ini adalah salah satu yang paling penting. Karena banyak banget ibu baru yang selain belum tahu perlekatan, juga bayi kan masih belajar menyusu jadi sebagian besar puting ibu lecet. Ada yang pernah ngalamin rasanya puting lecet dan diisep sama bayi? Nyam. Selain asi yang dioles di puting sampai kering lalu baru ditutup (dan ini nggak ngaruh banyak menurutku) akhirnya aku memutuskan beli krim untuk puting lecet. Berdasar searching aku memutuskan minta dibelikan Palmer Nursing Butter. And.. it works. Alhamdulillah. Begitu juga pada temanku yang aku pinjemin si butter rasa cokelat yang ga perlu dicuci sebelum menyusui itu. Katanya Mantap! 866873
  2. NIPPLE SHIELD : Puting pengganti ini khusus untuk ibu-ibu yang punya puting di bawah rata-rata ya ibu-ibu. Sebetulnya ada sih yang nggak merekomendasikan, ada pilihan menggunakan spuit yang dipotong ujungnya lalu dibalik penyedotnya untuk menyedot puting sebelum menyusui, sakit lhoo. Selain itu juga rajin pumping dan dipompa lebih dulu sebelum menyusui. Tapi tahukah kalian kalau ibu baru rentan baby blues dan stres yaa. Apalagi kalau ASI nya gak sebanjir tetangga instagram. Ini salah satu yang bisa membantu.
  3. MENTAL AYAH BARU : Nggak hanya mental ibu baru yang harus dipersiapkan. Tapi ayah juga. Mereka harus banyak belajar tentang sifat ibu baru, kebutuhan-kebutuhannya, dan harus siaga apabila dibutuhkan. Ayah harus siaga sejak ibu mengalami mulas (kecuali nggak di sisi ya) dan empati pada istrinya. Tahu nggak sih kalau mulasnya ibu mau lahiran itu sakitnya kayak apa? Pernah nonton video di mana ayah – ayah dipakaikan alat supaya dia bisa merasakan apa yang istrinya rasakan saat akan melahirkan? MENYAKITKAN, dan mereka menangis lalu memeluk istrinya. JANGAN malas-malasan mendampingi istri sedang kesakitan, penuhi kebutuhannya, ajak beristigfar. Banyak para ayah mengalami tindakan kekerasan oleh ibu yang akan melahirkan, hehe. Bersyukurlah kalau istri anda tidak demikian. Setelah ibu melahirkan, apresiasi dia, nyatakan bukti cinta ayah, ucapkan terima kasih. Ayah tahu kan kalau banyak darah keluar dari tubuhnya? Perlihatkan rasa terima kasihmu, belai dia, dan tunjukkan kasihmu pada anak kalian itu sangat berharga untuk istrimu yang masih terbaring lelah dan lemah. Saat bayi menangis, sigap menanganinya, mengganti popoknya. Yang butuh banyak tidur kan istri ayah 🙂 Pastikan istri ayah makan makanan yang bergizi yaa, supaya dia tidak seperti zombie. Ayah punya banyak waktu  untuk mengisi perut ^^ Ingat, kalian sudah jadi seorang ayah, yang seharusnya mendahulukan kepentingan anak.
  4. KRIM DIAPER RASH : Nggak semua bayi mengalami ini, tapi kalau sudah mengalami dan kita belum punya persiapan repot jugaa. Contohnya bayi saya diolesin minyak kelapa sama ART karena pengalamannya kalau bayi dikasi VCO jadi muluuuus. Ternyata ruam! Bayangin dong kalau bagian kemaluan lecet dan mengelupas! Ya ampuunn berasa bersalah bangeettt, kirain karena diaper. Untung ada krim diaper rash dari pigeon, beberapa hari oles, mulus lagi dan pakai diaper apapun cocok aja.
  5. MASSAGE PAYUDARA : Masih ada yang mengira kalau pijat payudara sebelum melahirkan tidak boleh, khawatir kontraksi. Padahal ini pentingggg banget untuk kelancaran produksi ASI. Nggak semua ibu langsung penuh PD nya sejak hamil tua lhoo. CEK DI SINI YA. 

Duhh maaf ya kalau ternyata sudah pada tahu semua, hihihi. Ini semata-mata ditujukan untuk para calon ibu dan ayah supaya nggak kecolongan. Tetap sehat, bahagia, dan kompak dengan suami ya bu. Pak suami, sayangilah istri anda yang sedang hamil berkali lipat 🙂 Supaya dia nggak ngambek dan nggak mau hamil lagi gara-gara nggak diperhatikan, hihi.

 

Ngidam?

Bismillahirrahmanirrahim

“Berapa bulan?”

“Ngidam apa?”

Ngidam apa yaaa. Soalnya kalau masalah makanan, dari sebelum hamil juga suka ‘ngidam’ hehe. Tiba-tiba pengen makan apa, terus nyari dan beli. Yang ada di sini-sini aja sih. Kelihatannya nggak pengen bikin repot siapa-siapa sih, soalnya suami jauh. Tapi agak yakin juga kalau serumah sama suami kayaknya bakal bikin suami nyari-nyari.

Aku termasuk yang gampang terpengaruh makanan enak, jadi kalau ngeliat di instagram ada yang enak jadi pengen hehe. Tapi nggak lebay juga. Berikut aku tulis yang pernah bikin aku kepengen (aja).

  1. Ayam goreng tantene. Ayam ini cukup legendaris di kalangan mahasiswa, murah dan sambalnya enak, nasinya juga enak. Apalagi kalau pake es teler. Pas hamil muda dulu pengen banget ini, jadi pulang kerja naik motor ke daerah Pabuaran cuma buat beli sebungkus nasi ayam. Pulangnya diomongin sama Bapak, kok jauh-jauh ke sana sendirian.
  2. Mangga muda. Pas hamil muda kan mulut suka sepet dan mual, pengennya yang seger-seger. Tapi nggak pernah nemu yang namanya mangga muda karena baruuu aja lewat musimnya, hiks banget. Akhirnya substitusi sama kedondong. Tapi tetep pengen. Suatu saat nemu ada tukang mangga di daerah Purbalingga, tapi ternyata bukan mangga muda. Suatu saat yang lain nggak sengaja nemu di tukang rujak, ah bahagia juga hehe.
  3. Tiba-tiba pengen bolu gulung Meranti yang keju. Cuma karena ongkir dan harganya online lebih mahal, aku cuma bilang sama suami kalo aku kepengen. Malah dibilangin ga usah, ga sehat, haha. Akhirnya tetep belum kesampean.
  4. Pengen mangga muda punya orang. Sempet bilang ke bapak pas liat ada mangga muda yang menggantung di pohon tetangga. Tapi bapak nggak enak juga mau minta. Nggak kesampean. Tapi sekarang sih pohon mangga punya sendiri juga lagi berbuah, hehe. Seneng aja kalo liat mangga muda menggantung gitu, kaya pengen nyomot.
  5. Nasi padang. Pulang kerja nyempetin beli, dan abis sebungkus padahal isinya banyak banget. Dan pake lauknya dobel, hehe biasanya ngirit pake lauk ikan kembung doang padahal.
  6. Pengen baca novel Agatha Christie. Akhirnya beli online, tapi tetep cari yang harga diskon mampus ya. Kalo aslinya kan mahal, selama ini beli novel AC selalu diskonan, antara 20 ribuan deh. Jadi sekarang beli yang 25 ribuan, beli 4 sekalian hehe.
  7. Koleksi buku dongeng anak bahasa inggris. Seneng banget koleksi buku itu, buat dongengin baby di perut. Belinya yang preloved karena beli yang asli belum sanggup. Hehehe.

Pada dasarnya nggak ada yang aneh-aneh, makanya selalu bingung kalau ditanya ngidamnya apa. Karena kalaupun nggak kesampean ya belinya ntar aja kalau pas nemu, hehe. Alhamdulillah sih, nggak nyusahin orang. Tahu kalau ayahnya jauh kayaknya, nurut.

Kontrol 37 weeks & Kelas EdukASI AIMI Purwokerto

Bismillahirrahmanirrahim

throwback

6 Okt 2015. Sambil ngemil mangga.

Hari ini kakak udah 37 wks lebih. Sabtu kemarin, aku ditemenin Pak babeh ke RS kontrol. Kalo mau dipasin ama sebelumnya sih harusnya hari Selasa, tapi pilihan kendaraan cuma motor karena mobil dipake. Udah ga mau naik motor lagi, hehe. Males.

Nah, pagi jam 9 daftar, udah 20 ke atas antriannya. Emang enakan weekday kalau kontrol, lebih sepi. Biar deh. Hari itu jadwal cek lab juga, jadi langsung ambil sampel darah. Berhubung vena cubiti ku memang kecil dan dalam, jadi perawatnya ga berani ambil dari situ. Dia ambil sampel darah dari punggung tangan, kalau pake jarum yang kecil okelah ini jarumnya kan nggak kayak jarum kupu-kupu jadi ya pecah. Pegel aja sih.

Karena hasil lab jadi 2 jam, dan kebetulan ada tugas periksa calon pegawai jadi pergi dulu ke lokasi. Mayan melelahkan sampai jam 12 meriksa 30-an orang. Setelah selesai langsung balik RS, nggak lama akhirnya dipanggil masuk. Biasa ditanya udah ngerasa apa? Belum dok, hehe. Cek usg, bagus alhamdulillah. Kakak biasa ngumpetin muka pake tangan, tapi bisa lihat bibir ama hidung. Sudah masuk panggul. Denyut jantung janin bagus. Ketuban juga cukup (berhasil juga ya minum kayak onta).

Hasil lab bagus semua, kecuali Hb masih di bawah standar (maaf ya Kak, Buni suka minum teh sama sayurnya kurang.. suplemen apalagi, hiks…) Ditanyain mau lahiran dimana, mau lahiran di sini aja sama dokter. Tapi ngejennya yang pinter yaa! Howaa. Disuruh makin rajin jalan, senam, dan ‘ditengok’ Ayah. Ayah manaa.. ayah belum pulang. Ketar-ketir takut kakak keluar pas Ayah lagi dinas di Lombok >,< Lillahi ta’ala ya..

Besoknya hari Ahad ikutan Kelas Edukasi ASI 1 oleh AIMI Purwokerto. Sebelumnya harusnya September, tapi diundur, bahagia juga karena memang ga bisa hadir pas itu. Meski kali ini peserta nggak banyak, yang penting ilmunya dapet. Materinya lumayan banyak, dan tulang-tulang makin siang makin nyeri karena duduk di kursi kayu hihi.  Kurang 1 lagi yang kelas edukasi ASI 2 tapi nggak tahu bisa nggak, karena mepet HPL. Siapa tahu kakak udah lahir, ya kak?

Oyaa, karena pesertanya dikit, kali ini aku berkesempatan jawab pertanyaan berhadiah kaos lucuu. Aaa, alhamdulillah 🙂

Kontrol 34 Weeks dan Senam Hamil

Throwback

Bismillahirrahmanirrahim

Kali ini aku ke DSOG sendirian lagi, naik motor pula sekalian ke kantor ada perlu. Paginya daftar dulu, dapet nomor 2 wow. Pas dateng lagi juga pas giliran aku masuk. Malah ngobrolin soal gudeg sama dokternya.

Berat badan oke, sekitar 2,4 kg dalam batas normal. Muka ditutupin tangan seperti biasa. Rambut udah kelihatan agak lebat. Air ketuban agak kurang (kurang minum banget emang). Karena hasil fotonya jelek jadi cuma ngeprint usg 1 aja.

Abis itu jalan-jalan ke toko perlengkapan bayi, kepala kakak nyusruk mulu jadi agak nyeri haha.

Pas laporan, ayahnya pengen liat fotonya. Aku bilang aku ga sempat foto. Nggak bisa, kan sendirian. Penasaran banget kan.. makanya temenin ke dokter, Ayaah…

Besoknya ikut senam hamil untuk kedua kalinya. Ada yang nanya aku naik berapa kilo sambil agak nyinyir, ampun dahhh… biarinlah. Senam hamil ini paling berat adalah waktu posisi terlentang. Nggak bisa lama-lama terlentang tapi ini lama banget senam sambil terlentangnya. Sesaaak.

Tidur Nyaman Ibu Hamil

Bismillahirrahmanirrahim

Memasuki trimester 3 di mana perut semakin besar, makin harus menyiasati bagaimana supaya tidur lebih nyaman. Tentu yang paling baik dalam dunia kedokteran memang miring ke kiri, karena pembuluh darah besar di perut bagian tengah tidak tertekan dan hati tidak tertekan juga (kalau miring kanan). Tapi yang jelas, miring. Kalau terlentang biasanya sudah mulai sesak napas. Ada juga yang setengah duduk, tapi bagian punggung pasti akan tidak nyaman dan mudah lelah. Apalagi kalau bayi menyodok bagian atas, atau lambung, muncul heartburn. Hmm, alhamdulillah nikmat.

Tahu kan soal bantal ibu hamil? Keliatan enak banget kaaan. Cuma harganya yang paling murah 300 ribu. Sayang banget kalau beli. Jadi selama ada bantal dan guling yang nggak terlalu keras, empuknya pas, dan cukup banyak itu udah cukup buatku. Biasanya untuk kempit kaki pakai guling, peluk tangan pakai bantal, untuk leher bantal juga.

Nah, selamat tidur lebih nyaman ya bu…

Dyspepsia at Pregnancy

Bismillahirrahmanirrahim

27/8/15 (Mengandung beberapa kata jorok)

Boleh nggak berucap alhamdulillah karena kehamilan pertama ini sama sekali nggak berat. Aku banyak sekali dengar yang lebih berat daripada ini. Okelah ada pelvic pain, mual-muntah di awal kehamilan, sempat flek, bengkak, gendats, but it’s okay. Migrain, sampai hampir masuk bulan ke-8 ini mungkin cuma 1-2-3 kali. Dibanding sebelum hamil, bisa lebih sering. Encok atau low back pain yang sering dikeluhkan ibu hamil lain sampai usia sekarang juga belum (semoga tidak) parah. Makan enak, tidur meski agak susah tapi masih bisa bangun dengan segar.

Tapi sekitar 4 hari lalu, sempet ngalamin sakit. Jadi sebelum sakit itu beberapa kali aku memang makan pakel (mangga muda) karena pohon manggaku berbuah (seneng banget pohonnya berbuah) dicocol pake sambal lutis yang pedas. Di hari ahad itu, selain makan lutis juga minum cappucino. Sekitar sore hari perut bagian atas rasanya nggak enak. Kukira sementara aja tapi ternyata berkelanjutan dan makin sering. Periodik. Udah kayak mau lahiran (meski nggak tahu rasa lahiran kayak apa).

Abis shalat magrib langsung vomit. Minum teh panas. Abis itu masih sakit… ngadu sama suami, khawatir dia. Tiap beberapa menit serangan sakit perut itu muncul, mual. Udah pake antasid, bahkan sampai nenggak paracetamol. Jam 12 malam muntah lagi. Udah deh makanan abis semua. Jam 12 malam itu bangunin ibu minta diusap perutnya karena sakiiittt. Nggak bisa tidur. Pup biasa aja, nggak cair. Udah sampe mau pergi ke IGD minta pereda nyeri dan pengen USG takut bayi kenapa-napa. Yang aku khawatirin cuma dia di perut. Aku takut posisinya mbalik, takut denyut jantungnya naik, dll. Sementara tanda perdarahan atau persalinan juga nggak ada. Aku stay di rumah sampai bener-bener ga tahan. Aku minta kerok pake bawang merah + minyak telon di punggung atas.

Jam 3 pagi mules lagi. Pup biasa. Dan sama sekali hilang sakitnya. Alhamdulillaaah!!! Bisa tidur…

Paginya tadinya mau minta teman ganti jaga tapi karena gak enak akhirnya berangkat juga. Meski masih mual. Hari senin adalah hari di mana pasien sangat membludak, bisa nggak berhenti sampai jam istirahat. Sekitar jam 9 kurang mulai berkunang-kunang dan hampir blackout.

Pasien : Saya sedang hamil anak kedua, tapi usia 28 minggu ini masih suka pusing, mual, muntah.

Saya : Iya, memang… kadang sampai 3mester 3 pun masih ada yang seperti itu…. (diam, kunang-kunang, nggak tahan) Bu Ruuuunnn (panggil bu bidan) saya mau pingsan. Hooooeeeeekkk. (awkward moment saat itu, muntah nyemprot ke meja, tembok, kertas-kertas, kerudung, plus di depan pasien!) Langsung lanjutin di washtafel.

Pasien disuruh keluar, aku sibuk beresin muntahan yang nyipret-nyipret. Nelepon temen minta digantiin tapi doi ga bisa. Apakah aku sanggup menyelesaikan tumpukan pasien di kondisi seperti ini? Mo nangis aja dah, haha. Minta bawain kerudung ganti ke bapak, tapi SIMPAT* lagi bapuk banget beberapa hari itu, gagal kirim sms.

Setelah ngelap kerudung pake alkohol, nyemprotin minyak wangi, beresin meja, nyingkirin kacamata yang kotor, ngelapin tembok. Aku memutuskan menghabiskan pasien di luar. Dibantuin sesekali sama bu bidan. Blackout lagi di pasien ke berapa. Stop masukin pasien. Dibuatin teh panas 2 gelas. Tiduran dulu di bed pasien. Pasien diworo-woro dokternya sakit. Jeda beberapa saat, mulai ngabisin tumpukan status pasien dengan sisa tenaga.

Setelah masuk istirahat siang, shalat terus tidur. Disuruh makan nggak bisa, masih ada yang ngeganjel di kerongkongan takut keluar lagi. Dan selama beberapa hari ke depan itu masih masa-masa kurang fit yang butuh banyak istirahat.

Cuma itu aja sih Nak, kamu nggak nyusahin sama sekali :*

Mewek, Mewek

Bismillahirrahmanirrahim

Setelah kejadian di mana air mata nggak berhenti keluar saat suami pulang kembali ke Aceh sehabis libur Lebaran kemarin. Beberapa kali air mata keluar tanpa bisa ditahan, karena apa? Hal sepele saja. Pokoknya sepele. Yang kalau saat sebelum hamil nggak akan mungkin nangis. Contohnya: Waktu nonton Nagita Slavina minta maaf ke mamanya pas mau operasi SC. Cuma sepotong doang, tapi bikin mewek. Atau, kalau kangen suami. Kangennya kebangetan, sekarang. Belum ada sejarahnya kalo kangen sampe nangis di telepon, tapi ini kejadian.

Jadi, siapa di sini yang tukang mewek pas hamil? 😀

Perlengkapan Ibu Hamil – Menyusui – Bayi

Bismillahirrahmanirrahim

Pengalaman pertama selalu coba-coba. Betul nggak ya? Karena kita nggak tahu mana yang cocok mana yang enggak. Untuk kehamilan sekarang, aku belum banyak beli barang. Banyak yang menyarankan untuk beli di usia kehamilan 7 bulan saja. Ya.. aku setuju aja. Selain belum perlu, masih ngumpulin dana juga.

Selain baca-baca list kebutuhan, aku juga banyak minta saran dari yang sudah berpengalaman. Juga soal harga dan kenyamanan. Waktu dinas internship dulu, karena ada dua bumil yang kemudian jadi busui, aku juga mempelajari. Dulu aku memutuskan untuk banyak berhemat, lebih baik beli preloved saja toh masih bisa dipakai. Cuma sekarang belum tahu deh, kalau preloved dari kado masih oke ya, kalau sudah pernah dipakai tergantung barangnya juga sih.

Soal barang yang dijual dari kado yang terlalu banyak, biasanya harganya memang lebih murah. Cuma kebanyakan online, dan kalau barangnya besar sama aja biaya ongkir mahal. Sempet pengen beli di kota besar, tapi untuk transport dll kemungkinan nyedot biaya juga, lagian gatau sempat atau enggak.

Sampai hari ini 14 Juni 2015, barang yang menurutku dibutuhkan untuk kehamilan adalah :

  1. Daster. Dulu mah males pakai daster, apalagi kalau daster batik ga dibolehin sama ibu karena ‘ngembarin’.. hehe. Setelah nikah punya piyama daster bahan kaos yang lengan lanjang, dan ini berguna banget. Jadi aku nambah beli lagi karena pas hamil enak banget pakai ini, kalau pakai celana panjang piyama udah ga muat. Harga 1 nya nggak sampai 100 ribu. Bisa dibeli di toko piyama atau Moro.
  2. Celana hamil. Kalau yang kerja pakai celana, wajib banget punya celana hamil St.Yves Mom bahannya enak, di perut melar banget. Karena aku cuma buat dipakai di rumah, jadi bukan bahan kain melainkan kaos. Nyaman banget. Belinya di Matahari.
  3. Baju hamil. Sebelum nikah pernah beli 1 biji karena enak dipake buat yang ukurannya jumbo, hihi. Bahannya katun rayon, adem meski mudah kusut. Makanya aku sekarang beli 2 biji yang motif supaya kusutnya nggak kerasa. Enak dan semriwing! St Yves Mom jugak. Tapi kehamilan besar udah pensiun karena aku ga punya rok yang cukup.
  4. CD hamil. Baru liat bentuk CD untuk hamil yang jumbooo bener, hihi. Tapi emang enak banget. Cuma sebiji harganya lumayan juga, 40 ribu kurang. Belinya di Moro, merk nggak terkenal sih. Dan kemudian nemu merk plum, harganya nggak sampe 15 lebih awet dan nyaman.
  5. Maternity Support Belt. Sehubungan dengan nyeri lipat paha ku, makanya aku beli ini barang. Kayanya emang makin dibutuhkan ke depannya sih. Awalnya mau beli sorex, harganya < 50 ribu katanya. Karena di Moro nggak ada, dan kalau beli di OLS mahal ongkir akhirnya beli merk Viveana, mirip-mirip Sorex ajah. Harganya mirip. Lumayan buat dipakai saat bermotor atau perjalanan jauh.
  6. Gamis. Berhubung beratku naik pesat, melembung dimana-mana. LD aku meningkat, perut membuncit, paling enak emang pakai gamis. Karena kelamaan rok aku jaman dulu udah ga muat lagi. Karena gamis yang cukup cuma dikit, aku memutuskan bikin dan beli jadi. Beli gamis ukuran se-aku dengan bahan yang nggak terlalu ngeplek agak susah. Kalau LD kekecilan takut kekencengan. Tapi nemu juga sih. Yang busui friendly dan karet belakang.

Perlengkapan bayi

  1. Kaos kaki. Ini lumayan penting, sampai umur 2 bulan masih dipake. Kaos tangan pakai pas masih nuborn aja biar ga garuk muka ama ga kedinginan abis mandi. Kusarankan kaos kakinya yang halus begini biar gak kenceng di pergelangan. Lentur. Sepatu ga usah banyak-banyak, apalagi kalo nuborn mah belum sering jalan-jalan.
  2. Waslap butuh agak banyak kalau tiap hari mau ganti, mandinya udah mulai 2 x sehari setelah sebulan. Slabber belum kepake banget kalau belum makan, ga usah banyakan biasanya dapat kado. Topi penting juga nih, tapi bagusan yang kayak kupluk biar fit di kepala ga kekecilan ga kegedean karena bisa mulur.
  3. Clodi. Bagusnya sih pasti yang import yaaa yang 400 an itu. Tapi yang made in Cina ya gapapa deh lumayan buat siang biar tidurnya agak lamaan, kalau popok kasihan ganti mulu mana si Ichi kalau pipis ga pake alarm jadi suka kebablasan basah lama ga ketauan. Nyucinya pakai ultraco, yang paling murah 25 ribu lagian pakenya dikit banget awet.
  4. Pospak, kassa, alkohol, kapas bulat. Kassa sama alkohol kadang dapat dari RS juga kalau swasta.
  5. Perlak. Perlak biasa untuk mandi yang plastik itu, sama perlak yang kaya di gambar itu gambar burung hantu, dia nggak tembus ke kasur tapi bagian atasnya kain biasa jadi nggak panas. Cuma kalau basah, ikutan basah juga. Aku dapat perlak kecil dari RS, guna banget buat ganti popok. Selimut 2 fleece carter, cinta banget deh, lembut dan hangat! beli 2, dapat 2 kado juga.
  6. Bedong, kusarankan bahan spandek. Mulur dan enak banget ademm.
  7. Baby wrap, ga perlu beli lah menurutku. Tetep jarit is the best. Pengen jalan ke luar tapi malu pake jarit? Bikin jarit sendiri, beli kain katun yang motifnya oke. 😀
  8. Perlengkapan mandi. Enak pakai 2 in 1, sampo sabun jadi 1. Blablabla terserah ya, hair lotion, telon. Baby cream dan cream diaper penting deh.. buat kalo suatu saat dia diaper rash. Kalo pas suka kecipirit, suka merah-merah di dubur.
  9. Sisir, gunting kuku, cotton bud (telinga ama hidung ama udel rajin dibersihin), anak laki2 smegma juga rutin dibersihin (lemak di ujung penis), detergen, sabun cuci
  10. Jumper beli jangan nuborn deh, paling ga usia 3 6 bulan. Itu juga kalo mau jadi anak gaul. Beli popok, baju kutung, baju panjang, baju pendek, celana pop, celana pendek. Untuk nuborn secukupnya aja, 2 bulan udah pakai yang buat 3-6 bulan soalnya haha.
  11. Baby crib, pilihan ya. Kalo aku ditaro di luar kamar, buat kalo pas bobo siang. Bisa ditinggal2. Dan ada pengaturan 3 posisi, mayan buat pas dia gede.

1 2

Menyusui

  1. Bantal menyusui. Kalau ini bikin sendiri. Pas liat di toko harganya di atas 100 ribu. Di OLS 130 untuk yang cover motif menyatu dengan insert. Sarungnya sendiri harganya 75 ribu. Mahal kan. Mending bikin sendiri deh, DIY Bantal Menyusui. Buat bayi nuborn enak banget kalau punya ini. Di minggu awal aku masih ngebungkuk ampe leher pegel, keringat bercucuran, karena menyusui ternyata nggak cuma teori belaka huhu.
  2. Ice gel. Sebiji harganya 24 ribu yang cukup gede. Di Wijaya Baby Shop. Yang lainnya dapat kado.
  3. Tas cooler. Dapat 2 dari kado, tapi berhubung kurang besar aku beli cooler bag Allegra karena tergoda motifnya.IMG_20151228_170523
  4. Breastpump ya. Karena dulu temenku kebanyakan pakai pigeon manual, yang standar aja aku beli itu. Tapi katanya medela manual juga enakeun, meski cocok2an tapi kayanya tarikannya enak deh, harganya yang tanpa calma juga ga beda kejauhan. Daaan.. sekarang aku beli spectra elektrik 9+ dengan harapan bisa makin rajin mompa karena pakai manual aku ga tahan lama ngengkol. Belum bisa kasih review, barangnya belum sampai tapi kata temen2 yang udah pakai enaakk.
  5. Serbet kecil yaa, buat ngelap gumoh karena bayi di bawah 8 bulan masih suka gumoh. Kalau ga pake serbet, siap2 ganti baju terus.
  6. Breast pad, aku saranin pakai yang kain aja. Irit dan gak melitut2 plus nempel sana-sini.
  7. Sterilan. Kalau rajin metode rebus boleh, atau metode kering (setauku bahan keringnya cukup mahal) Aku beli yang murah aja, metode uap dan bisa buat hangatin makanan dan susu sekalian.
  8. Dot. Aku nggak nyaranin dot yaa. Di rumah juga udah ada cup feeder sama botol sendok, tapi nggak telaten. Dot nya pakai tommee tippee sama avent natural, buatku ini oke banget karena anti kolik dan si bayi harus nyedot plus bisa berhenti ambil napas dan monyongnya mirip ama kalo nyedot PD ibuIMG_20151123_083816Apaan lagi yaaa?

 

Baju Hamil

Bismillahirrahmanirrahim

“Gemuk bangeeett kamu.” Seorang teman takjub begitu kami bertemu di pernikahan teman kami. Yes, I am, soooo?

“Bu dokter tambah gede aja nih kayaknya.”

Dan hal-hal semacamnya yang sudah aku kasih afirmasi positif ke diriku bahwaaa… gemuk bukan dosa besar, hihi. Ya, memang di kehamilanku ini aku sangat melar dari ukuran sebelumnya. Dari 64 (timbangan rumah) sekarang sudah menjelang 81 kg. Wow.

Otomatis bajuku udah ga ada muat-muatnya sama sekali. Dan karena aku kerja pagi dan sore, aku harus punya baju untuk keluar rumah minimal untuk ganti tiap pagi sore juga. Makanya karena nyari-nyari susah akhirnya online aja yang cepet. Pilihanku jatuh ke gamis Zizara ukuran XL. Sebelumnya aku mikir-mikir lagi buat beli gamis di atas 200 ribu. Tapi kalaupun jahit sendiri, jatuhnya akan lebih mahal. Jadi ya sudah, aku butuh cepat. Gamis katun yang adem, dengan karet pinggang dan LD yang lebar. Cocok.

Jadi sekarang aku punya 5 gamis Zizara untuk kupakai bergantian hehehe. Sampe bosen kali yang lihat, soalnya motifnya itu-itu aja. Tapi biarlah, yang penting nyaman, terutama untuk shalat juga enak karena udah susah sujud, jadi bagian bawahnya yang model umbrella itu memudahkan sekali.

Refresh : Tapi ternyata untuk busui kurang enak karena panjang rets depannya kurang.. dan rimpel yang banyak bikin kayak masih hamil 😀

Kontrol 28 weeks, Tensi Drop, USG 4D

Bismillahirrahmanirrahim

Sabtu 1 Agustus 2015

Pagi abis sarapan rasanya lemess banget, sampe perasaan mau pingsan. Tapi karena harus kerja, apa boleh buat. Minta tensiin sama bapak, 110/D lupa diastolnya. Oke, normal. Mungkin kurang zat besi, gegaranya seneng banget minum teh kalo lagi kerja.

Di tempat kerja karena nggak banyak aktivitas, lemesnya nggak terasa banget, cuma kadang keringat dingin sama sesak. Banyakin ngemil sama minum manis. Pagi itu udah minta daftarin kontrol DSOG sama bapak, untung bapak libur. Begini nasib kalau suami jauh, repotinnya bapak sendiri hehe.

Jam 12 tet dijemput bapak. Antri di poli kandungan, di antara suami-istri yang juga mau cek kandungan. Sebodo teuing, hidup ga cuma buat mellow. Bapak ngantuk-ngantuk di kursi lain. Pas gilirannya masuk, biasanya bareng sama adek atau ibu tapi kali ini sendirian kayak waktu pertama kali cek kandungan. Ditensi perawat, 90/60 mmHg.. nah ketemu biang keroknya.

DSOG : Ada keluhan?

A : Nggak ada sih dok (gak bilang lagi lemes), cuma ini leukhorrea.

DSOG : Yaudah nanti dilihat, USG dulu ya.

USG, sampe miring kiri-kanan, adek ga mau nampakin muka. Yaudahlah, walaupun penasaran tapi daripada kelamaan digangguin kasian. Beratnya udah 1100 gr, normal alhamdulillah ^^ ketuban plasenta jantung oke. Terus periksa dalam, dapat resep (pertama kalinya DSOG kasih resep, karena biasanya kasih kebebasan aku mau beli vitamin apaan). Ini juga obatnya aku beli di tempat kerjaku, dan aku kurangi yang kira-kira ga perlu ;p

Abis kontrol, liat-liat ruang bersalin, terus kamar VIP (mau liat kamar kelas kayaknya penuh). Udah gitu karena masih lemes, jadi cus ngajakin bapak ke Soto Lama beli soto daging dan beli buah-buahan. Abis makan, minum es kelapa muda. Abis makan dengan kalap, tidur siang hehe. Buat memulihkan tenaga.

Sorenya makan sayur bening kangkung ama ikan dan sedikit nasi. Abis magrib pengen USG 4D kebetulan pasiennya masih lowong pas nelepon ke dr. Radiologinya. Udah tau sih kalau USG 4D emang lama banget, ampe berjam-jam. Tapi demi liat sehatnya si adek, jadi oke aja. Ditemenin bapak-ibu sekalian hehe.

Eh baru separo jalan, saking posisi sesak karena kepala kurang naik, kepala liat layar di kiri mulu, dan kondisi badan malah mau pingsan udah ga tahan. Minta skors waktu dah ama dokternya. “Kok saya pusing ya.” “Lho, terus gimana, ini masih lama.” “Saya duduk dulu ya dok.” Untuk dokternya emang kalem, jadi nunggu aku ga ngomong apa-apa hehe.

Abis diambilin minum sama bapak, minum, pakein bantal. Coba lagi, duduk lagi, dan bertahan ampe selesai sekitar 1 jam-an. Wajah adek emang agak susah dilihat, soalnya depannya plasenta dan ketutupan tangan adek. Jadi lamaa banget nyisir sedikit-sedikit. Adek juga kadang ngerasa keganggu, ditendangin tuh pak dokternya. “Gerak terus ya.” “Hehe iya dok.”

Tapi lumayan sih keliatan dari sebelah kiri wajah, secara umum kondisi baik. Alhamdulillah… semoga selalu sehat ya nak.