Laporan SPT via E-SPT dan E-Filing

Bismillahirrahmanirrahim

pajak2

Assalamu’alaikum.

Howla! Hari ini beban hidupku berkurang 1 yaitu laporan SPT haha. Buat pemilik NPWP pasti sudah paham kalau kita harus laporan pajak, yekan. Nah makin ke sini kita diminta untuk mengisi pajak secara elektronik. Apalagi ASN katanya wajibun ya.

Aku udah pusing-pusing ingat kalau harus laporan. Ehem dengan penghasilan yang nyantai gini sih ga ada yang perlu dibayar 😀 Tapi harus tetep laporan. Nah, ternyata harusnya tuh DOKTER masuknya ke form 1770 jeng.. jeng.. yang mana butuh file CSV yang bacanya aja aku koleng.

Intinya adalah untuk DOKTER kita harus menggunakan aplikasi e-spt dan mengisi dengan e-filing. Kalau sejauh form 1770 S atau SS via web saja sudah bisa mengisi, enak dan mudah nggak perlu hitang-hitung.

Aku mau cerita ya. Jadi berhubung aku ga ada ide soal e-spt dan CSV akhirnya aku pergi ke KPP (Kantor Pajak Pratama). Di sana aku ditanyai sudah ngisi form belum? Mau e-filing, aku bilang sudah punya e – fin. Tapi begitu tahu aku belum punya aplikasi dan gak bawa laptop (batere mati, niatnya cuma mau minta aplikasi atau SPT manual) akhirnya disuruh ngisi manual.

Setelah lama ngisi, disuruh pindah meja. Ternyata aku WAJIB e-filing karena 2 tahun kemarin sudah pakai e-filing. Capedeh. Akhirnya aku ke meja pengisian e-spt yang karena aku gak bawa laptop, cuma dikopiin file untuk aplikasinya.

Sebetulnya di web tuh ada file-nya tapi entah kenapa nggak bisa dibuka dan diinstal. Baru aja semalam aku coba instal (dari pegawainya aku suruh instal 1 aja e-spt aplikasi) ternyata nggak lama. Mulai ngisi sesuai panduan online tapi ketiduran, dilanjut tadi pagi dan wow cepet juga sudah jadi.

Berhubung aku gak pakai bukti potong (gajiku nggak dipotong dari kantor) jadi lebih cepat nggak usah pakai lampiran.

Buat kamu yang gaptek dan kagok dan baper (eh bukan) dan galau… sebelum tanggal 21 April 2017 segera lapor SPT ya. Kalau bingung banget mending ke KPP, di sana nggak terlalu ramai kok sudah. Kalau pemalas kayak aku, silahkan belajar dari link di bawah ini ya. Mudah insyaAllah.

KLIK LINK DI SINI dan DI SINI 

image source

Advertisements

Review Viva Matte Lipstick vs Purbasari Matte Lipstick

Hola. Halo. Assalamu’alaikum.

IMG-20170403-WA0016-02.jpeg

Siapa ibu-ibu yang ga suka lipstik? Eh ada sih, tapi sebagian besar pasti punya paling gak 1 lah meski ada yang awet banget ga pernah dioles xixi. Aku sendiri suka lipstik sejak kapan ya.. Mungkin waktu Profesi Dokter, itupun jarang banget makenya. Karena sebelumnya bedakan aja males banget.

Jajan lipstik sempat jadi keasyikan tersendiri buatku. Sempat beli 3 atau 4 lipstik dalam waktu yang sama, karena penisirin sama booming-nya. Tapi setelah nyoba sebiji lip cream, rupanya lipstik masih lebih cocok untukku yang males ribet.

Kali ini aku akan mengulas lipstik matte terbaru dari Viva. Viva itu merk jadul banget kan.. Siapa yang gatau ya kan.. Nah aku penasaran abis ama viva matte nya yang harganya setara ama Purbasari matte yang masih tetep eksis.

IMG_20170403_200318-01.jpeg

Berby jajan lipstik. Itu cuma viva aja punya aku. Jajannya di @ummuaishaart

Dari segi packaging oke sih, warnanya kuning gonjreng. Biasa aja info yang terkandung kayak yang lainnya ya. Simpel.

IMG-20170403-WA0019-01.jpeg

Lipstik yang aku beli ini warna Peach Nectar. Karena aku liatnya cuma di ig padahal mah tokonya dekeet dari tempat praktek. *takut borong yang lainnya hahaha. Jadi ini minta ambilin ama OB.

IMG-20170403-WA0016-01

Mari kita bandingkan dengan Purbasari yang aku punya sebelumnya… Sori ya Purbasari-nya sudah penyok-penyok. Emang karena sudah mau abis jadi aku beli baru lagi.

IMG-20170403-WA0023-01

Viva vs Purbasari

IMG-20170403-WA0011-01

Atas Viva 701, bawah Purbasari 90

IMG-20170403-WA0018-01

Viva Peach Nectar (701) 

Dipulas di bibir, biar coveringnya ok si Viva ini harus pulas berulang kali. Ini kalau bibir item kayak aku ya. Kalau bibir pink si sekali pulas udah cukup banget. Peach Nectar ini cenderung ke oranye (terrnyataa) aku suka sih, meski oranye nya agak dominan.

Dibanding Purbasari, Viva ini lebih light.. Karena kalau Purbasari rasanya cukup ‘nggedibel’ tebel di bibir. Viva gak seberat itu. Lebih lembab.

Warna, dibanding Viva 701 aku lebih suka Purbasari 90. Tapi belum coba shade lain yaaa.. Aku ga mau cuma koleksi shade, jadi penting beli yang dibutuhkan aja.

Purbasari itu cukup transferproof menurutku jadi ga gampang hilang kayak merk lain. Pas aku coba Viva juga sama, awet. Aku coba tempel di gelas, di tangan, ga banyak yang pindah. Mirip-mirip lah.

Minusnya. Purbasari kadang suka ada yang ngegumpal. Jadi kalau dapet yang begitu, potong aja sampai gumpalan terbuang. Viva belum tau si ada yang gumpal gak.

Masalah wadahnya aku lebih suka Viva, bulat dan lebih kokoh.

Repurchase? Yes. InsyaAllah. Baik Viva maupun Purbasari. Karena murah 😍

Ada yang sudah pernah coba ? Kamu lebih suka yang mana?

 

 

 

 

Oh My Ghost

Bismillahirrahmanirrahim

Aku sendiri bukan fans drama korea, hanya penikmat sesekali. Kalau nemu yang bagus ya lanjut, kalau bosen stop. Untuk setelah sekian lama vakum nonton korama, dimulai dengan drama ongoing The Eccentric Daughter in Law. Penasaran aja sih gimana penggambaran menantu sama mertuanya di drama ini hahaha. Pemainnya sih biasa aja, nggak ganteng ama cantik banget. Kocak iya, tapi ya nggak heboh. Berhubung ongoing jadinya masih sambil jalan aja nontonnya, kalau keluar episode terbaru baru nonton.

Yang mau aku ceritain adalah korama yang kedua. Karena waktuku lagi senggang, kadang bingung mau ngapain pas nggak jadwal kerja. Jadi aku pengen nonton korama (padahal PR baca buku ya ada, tapi kok males, hihi). Denger-denger dari yang suka nonton korama, Oh My Ghost seru. Cobain nonton, eh beneran bagus.

Ceritanya nggak biasa. Tentang hantu yang masih punya ‘utang’ di dunia, awalnya dia ngira kenapa nggak pergi dari dunia ini karena dia masih virgin. Jadi dia terus aja nyari laki-laki yang cocok buat dia ‘kerjain’. Suatu saat ia dikejar ama paranormal, masuklah dia ke cewek pendiam yang emang punya bakat dan suram banget namanya Bong Sun. Eh ternyata pria karismatik yang bisa bikin hantu ini pergi dari dunia adalah Chef-nya si Bong Sun (dia sendiri asisten chef). Akhirnya Bong Sun yang pendiam, berubah jadi cewakwakan karena kerasukan hantunya yang emang hiperaktif.

Pas suatu saat si hantu nggak sengaja keluar dari tubuh Bong Sun, Bong Sun mau nggak ngijinin dia masuk lagi. Tapi ternyata Bong Sun juga suka sama chef-nya, jadi dirayulah dia ama si hantu kalau nanti dia bisa dapetin chef lhoo. Akhirnya Bong Sun mau. Lama-lama malah si hantu suka ama chef nyaa. Parah deh. Tapi tetep bikin penasaran karena ternyata kematian si hantu itu makin lama makin terkuak. Pembunuhnya nggak lain adalah iparnya chef sendiri yang seorang polisi, dia kerasukan hantu jahat.

Nonton korama ini nggak banyak aku skip, itu berarti aku pengen tau tiap adegannya. Nggak ngebosenin. Donlodnya juga gampang banget, ditinggal tidur aja besoknya udah nyimpen banyak episode, haha. Udah gitu lokasi utamanya di resto, dan endingnya juga happy… Boleh dicoba kalau pengen nonton yang asik. Pemainnya ganteng dan yang cewek imut-imut. Tapi ati-ati kalo adegan mesra bisa keinget ama suami terus 😀

Let’s Eat!

Bismillahirrahmanirrahim

Aku suka drama korea, tapi pilih-pilih. Terakhir nonton Heart to Heart karena ada tentang phobia dan psikiaternya, tapi di tengah perjalanan mogok nonton. Mau nonton yang kata orang-orang bagus, kayak Pinocchio juga nonton episode pertama udah mogok.

Nah suatu saat nongkrongin instagram temen yang keranjingan masak masakan korea, sampai beli bahan-bahan asli dan alat masaknya. Katanya gara-gara nonton Let’s eat. Pernah denger si drama itu, tapi belum tertarik. Akhirnya iseng nonton via youtube.

Emang dasar tukang makan, ini cocok banget sama aku. Hahaha. Selain cerita mereka yang tiap episode selalu makan di tempat terkenal, cerita pengiringnya juga seru. Menurutku sih. Dari penampilan sih biasa aja. Bukan tipe yang ganteeeng atau cantiiik banget. Tapi mereka dikasih karakter kuat jadi ceritanya nggak biasa, percintaannya pun tetep romantis dan nggak lebay. Kocaknya juga dapet. Drama ini jarang aku skip FF, biasanya aku suka FF kalo bosen di cerita yang aku ga suka.

Dan, tiap kali nonton mereka makan, mulutku selalu monyong-monyong kebawa suasana. Astaga mereka hobi banget bikin aku laper. Sampe pas nonton makarel, aku langsung bikin sarden, dimakan pake nasi panas yang ditaruh mangkuk dan dimakan pake sumpit.

Dear Sister, Stand By Me

Bismillahirrahmanirrahim

Belakangan aku nggak bisa ngikutin film atau drama dengan baik. Biasanya aku skip-skip, aku percepat, kalau pas seru baru dipantengin. Takut keasyikan dan kelamaan nyandu-nya. Bahkan kadang bisa nggak selesai nontonnya kalau aku pikir nggak seru.

Nah yang terakhir aku selesein itu drama jepang Dear Sister dan Stand By Me Doraemon.

Dear Sister ini aku rekomendasiin. Tipikal drama jepang, dia nggak banyak romantisisasi-nya tapi fokus ke inti cerita yang jarang-jarang gitu. Kadang dimasukin juga tentang penyakit yang jarang ada. Ada 10 episode (aku suka yang nggak terlalu banyak episodenya nih).

Ceritanya tentang kakak beradik Misaki dan Hazuki. Misaki si adik yang lama nggak kedengeran kabarnya tiba-tiba muncul di flat Hazuki. Misaki punya 2 rahasia yang Hazuki nggak tahu. Waktu kecil mereka deket banget, tapi udah agak dewasa Misaki kok bisanya nyusahin dia. Mulai dari motong rambutnya pas dia mau perform, baju digambarin pas mau resital, pacar direbut. Sekarang dia dateng, lagi! Pasti mau nyusahin!

Bener aja, Hazuki yang anaknya canggungan ini akhirnya dilamar sama temen sekantornya. Tapi nggak bertahan lama, karena Misaki ketahuan lagi ngamar bareng si tunangan!

Pokoknya di awal-awal itu Misaki ngejengkelin abis deh. Tapi ternyata dia punya misi, bucket list yang dia tulis sebelum meninggal. Dia takut sebelum mati, kakaknya yang disayangi ini nggak dapetin kebahagiaan. Jadi dia nyariin pasangan yang baik buat Hazuki, karena tunangannya itu ternyata mendua jadi dia berusaha biar Hazuki membatalkan pertunangan. Dia juga bikin Hazuki keluar dari PNS supaya mengejar passionnya jadi seorang desainer gaun pengantin. De el el. Jadi sejak dulu dia tuh sebenernya nggak mau ditinggalin Hazuki karena sayang banget. Jadi dia ngelakuin apa aja biar Hazuki nggak ninggalin Misaki.

Misaki ternyata mengidap SLE (Lupus) dan makin parah karena ternyata dia hamil sama seseorang yang dulu dia cintai (juga Hazuki cintai). Di akhir, Misaki nggak nerima cinta ayah dari bayinya. Misaki yang deket sama Hachi, adik dari ayah si bayi ini galau waktu dilamar. Dia takut bikin Hachi sedih kalau dia mati.

Akhirnya malah Hazuki bikin pesta pernikahan kejutan buat Misaki dan Hachi. Anaknya lahir selamat. Hazuki menikah dengan pemilik resto yang baik, dan akhirnya hamil (padahal awalnya dia didiagnosis susah hamil).

Mainnya bagus juga si Misaki dan Hazuki 😀


 

Soal Stand By Me Doraemon, meski muka-mukanya beda sama aslinya tapi tetep lucu. Apalagi ciri khas mulut monyong yang dibuat itu hihi. Ceritanya sih beberapa (atau semua?) udah pernah ada di komik dan kartunnya. Cuma makin seru aja karena dia 3 D kali ya? Sedih tetep lah.. siapa sih yang nggak ‘tumbuh bersama’ Doraemon. Udah nganggap dia ada. Komiknya ada berjejer di rumah (kalo nggak punya, minjem ama sepupu yang lebih lengkap). Berkali-kali dibaca pun nggak bosan. Yaahh.. untuk Doraemon balik lagi buat nemenin si Nobita, hihi.