Kontrol 34 Weeks dan Senam Hamil

Throwback

Bismillahirrahmanirrahim

Kali ini aku ke DSOG sendirian lagi, naik motor pula sekalian ke kantor ada perlu. Paginya daftar dulu, dapet nomor 2 wow. Pas dateng lagi juga pas giliran aku masuk. Malah ngobrolin soal gudeg sama dokternya.

Berat badan oke, sekitar 2,4 kg dalam batas normal. Muka ditutupin tangan seperti biasa. Rambut udah kelihatan agak lebat. Air ketuban agak kurang (kurang minum banget emang). Karena hasil fotonya jelek jadi cuma ngeprint usg 1 aja.

Abis itu jalan-jalan ke toko perlengkapan bayi, kepala kakak nyusruk mulu jadi agak nyeri haha.

Pas laporan, ayahnya pengen liat fotonya. Aku bilang aku ga sempat foto. Nggak bisa, kan sendirian. Penasaran banget kan.. makanya temenin ke dokter, Ayaah…

Besoknya ikut senam hamil untuk kedua kalinya. Ada yang nanya aku naik berapa kilo sambil agak nyinyir, ampun dahhh… biarinlah. Senam hamil ini paling berat adalah waktu posisi terlentang. Nggak bisa lama-lama terlentang tapi ini lama banget senam sambil terlentangnya. Sesaaak.

Advertisements

Kontrol 24 weeks / 6 bulan

Bismillahirrahmanirrahim

#throwback

Awalnya khawatir nggak ada waktu buat cek pagi, karena sekarang full day kerjanya. Pagi kerja malam kerja (demi berlembar popok). Tapi dengan adanya dukungan keluarga akhirnya bisa terlaksana, hehe. Alhamdulillah ibu lagi kebagian libur sabtu, jadi bisa minta tolong bapak-ibu daftarin dulu sekitar jam 10 lebih ke RS. Jam 12 aku meluncur ke RS. Wah ternyata daftar jam 10 masih terlalu siang karena antrian udah panjang. Dapat nomor 27 sementara baru antrian 21 yang masuk belum dihitung yang daftar di depan datang belakangan.

Berhubung ibu / mimo pengen nengok cucunya ya dibela-belain nunggu lama meski ngomel mulu haha. Biasanya sama adek, biar bisa ngerekam hasil USG sekalian, tapi karena Mimo yang ikut jadi kali ini ga pake rekam-rekam video.

“Ada keluhan apa?”

“Selangkangan sakit Dok.” Haha, udah tahu sih bahasa ini bisa dibantai sama dr. D, Sp.B pas jaman koas dulu.

“Selangkangan? Selangkangan mana?”

“Lipat paha kanan Dok, sampai nggak bisa jalan.” Sebetulnya keluhan ini mereda 1 minggu belakangan, alhamdulillah banget menikmati lipat paha yang nggak sakit. Biasanya tiap habis mandi, bangun tidur, pasti nyeri dan agak susah untuk jalan. Tapi dari kemarin mungkin karena naik motor terus, nyeri lagi dah. Akhirnya memutuskan laporan ke budokter.

“Kok cuma kanan? Minumnya udah banyak belom?”

Gak aku jawab karena aku emang kurang minum, belom banyaaaak banget minumnya.

“Iya dok, kemarin abis baksos juga encok.”

“Kecapekan, tuh senam kayak gambar di belakang?”

“Bukan perenggangan pelvis dok?”

“Orang cuma sebelah kanan aja.”

Lalu cek baby cek. Degdegan, doa banget biar BB babyboo normal. Alhamdulillah dapet foto muka (yang mana pertama kali lihat kok ngerasanya mirip banget bapaknya, tapi setelah kulihat lamaan aku memutuskan dia mirip aku *maksa). Mau potoin ‘tugu’nya lagi katanya dikempit mulu. Tapi setelah ukur-ukur yang lain, alhamdulillah keliatan lagi itu ‘tugu’ di antara 2 paha. BB juga normal, 600an gram, sesuai grafik, bagus. Alhamdulillah, dibawa puasa 10 hari selain BB emaknya ga lebay naiknya (di bulan ini) si adek juga pinter naik BB-nya.

24 wks

Suruh pake korset/pregnancy belt. Udah punya sih, tapi entah kenapa kalo duduk suka neken VU jadi kebelet dan naik-naik ke atas juga kalau jalan jadi malas pake, huhu. Kalau duduk harus disangga bantal. Dan senam kayak di poster itu.

Oya di bulan ini mood swing makin kerasa. Gampang sebel. Kalau di jalan ada yang naik kendaraan ga bener pasti ngomel. Di rumah juga suka banget ngomel. Rhhh.

Beginilah kira-kira senamnya.

Kontrol Bulan 3

Bismillahirrahmanirrahim

#throwback

Cutie pie

Cutie pie

Sabtu kemarin di hitunganku, kandungan memasuki usia 12 minggu. Jadi karena udah bulan ketiga jadi aku kontrol ke DSOG. Malamnya minta didaftarin dulu, dapat urutan 17 boook! Alamak. Tapi karena males siang-siang, jam 9 aku udah cus ke praktekan. Pas banget dokternya baru dateng. Aku dapat urutan baru nomor 9.

Ada pasien perdarahan, ada yang lewat bulan, macem-macem dah. Begitu masuk giliranku, aku masuk sama si ibuk. Sendirian sih bisa, cuma aku pengen ada saksi hidup yang melihat pertumbuhan si baby karena bapaknya sendiri pun belum pernah lihat. Langsung aja USG, disuruh santai dan rileks tapi tiap liat si bayi jadi excited dan ga sadar nahan napas.

Cutie pie ku bergerak-gerak. Emang normalnya usia segitu udah mulai gerak cuma ibunya belum ngerasain. Pas ada yang bagus banget, dia gerak sambil nutupin muka hadap ke transducer. Abis itu dia mbalik lagi dah. Usia menurut panjang di USG 13w4d.

Laporan kalo naik 4 kilos. Ga diomongin macem-macem suruh dinikmatin aja hahaha. Yes. Makasih ya Dok. U feel me banget dah. Kalo dari 2 hari terakhir ini sih mualnya udah berkurang, nggak banget. Mudah-mudahan abis itu ilang total. Selamat datang kilogram selanjutnya. Pipi udah bulet banget. Rok udah ga bisa dikancingin. Berasa kembali ke masa lalu, masa saat gendut-gendutnya.

Pernah punya pengalaman BB naik drastis? tos!

Positif?

Bismillahirrahmanirrahim

baby

15 Februari 2015

Bulan ini total udah ngabisin 3 testpack dengan hasil negatif semua. Biasanya sih nggak pake testpack-testpack-an. Emang nggak nyetok karena rencana mau beli pas udah telat haid aja. Ini lagi punya karena sengaja (ada dorongan beli testpack) beli 4 biji dan akhirnya malah jadi penasaran kalo nggak dipake-pake.

Testpack ke-3 aku pake setelah 2 hari rasanya mual dan agak pusing. Jarang-jarang dispepsia lama begitu padahal nggak abis makan aneh-aneh. Dan udah nggak pernah ngopi lagi kan (salah satu ikhtiar, tadinya gila kopi bo). Tapi hasilnya tetep, negatif.

Akhirnya aku sisain 1 biji buat kalo terlambat datang bulan. Jadwalnya  haid hari ini. Tanggal 15, soalnya biasanya maju 2 hari dari bulan sebelumnya. Dari pagi aku ngejahit tas buat ngabisin waktu, dan melipur supaya nggak terlalu berasa kalau tiba-tiba dapat haid. Tapi mendadak iseng pengen testpack padahal tinggal nunggu aja kalau hari ini haid ya udah ga usah dipakai. Siang-siang menjelang dhuhur tes lah. Garis 1, oh-ya-udah. Siap masukin kresek. Tapi kok ada di sebelah nongol agak samar? Lah palingan juga karena tintanya kali (auk dah ini pikiran apaan).

Sampe kamar, aku buka lagi (ngapain juga ya?) Loh kok makin jelas ya meski nggak sejelas garis aslinya. Aku sujud syukur dulu sambil berdoa. Aku tunjukin ke Ibu yang lagi tidur siang (kaget dong aku bangunin, pake cerita panjang dulu terus nunjukin tespek). “Ih itu pipis kan?” “Iya.” Suruh jauh-jauh, abisnya aku deketin ke muka, hehe. “Tapi kurang jelas nih,” kata si ibu. “Yaudah nanti beli lagi.”

Jadi ini nulis juga belum ngulang tespek, belum kasih tahu suami. Baru berdua ibu yang tau. Rencana mau beli tespek lagi, sekali-kali beli yang mahalan kali? Hehe. Sambil berdoa semoga beneran positif dan sehat.

Jadi udah seminggu gejala, kadang mual, makanan kerasa sampe tenggorok, dada panas, apalagi kalo jaga pagi di klinik rasanya pengen pulang terus. Bahkan kalau malem ditelepon suami, aku males ngomong karena jadi mual. Dispepsia (maag) yang begini lama belum pernah aku alamin. Pas aku cerita suka mual, suami udah ngomong, “Kamu hamil deh.” Aku balas aja, ini maag kali. Perut rasanya kembung terus.

Kalau soal bolak-balik pee itu aku nggak terlalu heran, soalnya aku emang suka beser dari dulu. Tapi emang apalagi kalau pagi, bisa sering ke belakang kalau pas lagi jaga klinik.

Bagian perut bawah membesar. Kayak mau dapet. Tapi bukan beberapa hari sebelum haid melainkan udah sejak seminggu lebih sebelum haid. Pas mau tanggal haid malah ngempes. Aku berharap banget waktu ini adalah masa implantasi (setiap PMS aku berharap itu implantasi 😦 ).

Tulang duduk rasanya sakit. Aku pernah baca, ada tanda-tanda kehamilan kayak gini tapi baru pernah ngerasain. Jadi pas tidur rasanya aneh, kok ini sacrum-nya kayak kesetrum nyeri-nyeri gimana gitu. Dan karena udah baca sebelumnya, aku sangat berharap ini salah satu tanda kehamilan. Soalnya sebelumnya nggak pernah ngalamin.

Makan banyak! Aku sampai dibilang bumil, karena sering posting makanan (sejak jauh sebelum ini) dan sering masak. Tapi menurutku (sebelum tahu kalau hamil) ini ga aneh-aneh amat karena aku memang suka makan kan, dan kalau ada siapa makan apa aku langsung kepengen, biasanya. Dan laperan. Cuma, aku sebetulnya udah bisa kontrol itu semua. Jadi kalaupun beli, makanku ngga seporsi. Biasanya. Nah ini kok kadang makan sampe 4 kali. Udah gitu suka nambah. Udah gitu suka jajan, kalau pengen, beli. Bahkan pernah beli 2 makanan sekaligus buat sarapan. Aku nggak pernah begitu banget.

Suami belum aku ceritain, soalnya bisa heboh kemana-mana dia. Padahal garisnya masih samar. Tapi ada yang aneh, semingguan ini pasti dia video call, tiap hari. Tapi jam-nya ga kayak biasa (biasanya malem doang) : pagi, siang, magrib, malem nelepooon mulu, kalo nggak keangkat sama aku, masih ditelepon mulu. Aku yang biasanya minta ditelepon, malah males kalo ditelepon.

“Kamu udah haid belum?”

“Belum.”

“Harusnya kapan?”

“Hari ini.”

“Tuh kan kamu hamil.” Agak sotoy.

Aku nyengir aja, soalnya udah tespek kan.

“Kamu tuh hamil, kamu mual, telat haid, nyuekin aku, terus aku jadi kangen terus sama kamu. Itu karena kamu jadi magnet. Ada ‘aku’ di ‘kamu’. Kamu kapan terakhir tes?”

“Kapan ya?” Mau jawab udah, ga mungkin hehe.

“Kapan? Udah kamu tes lagi aja.”

Pengen banget ngasih tauu. Tapi terlalu dini. Haha. Aku bilang aja besok aku tespek, sesuai anjuran dia untuk tespek lagi.

16 Februari 2015

Begitu sampai klinik apotek K24 Pemuda, aku langsung beli tespek 3 biji. 2 one med, 1 direct test. One med-nya cuma 2300 sebijik, murah banget. Padahal di 2 apotek lain sebelumnya aku dikasih harga 5000 sama 4000 😦

Pagi tadi pas jam 3 sih aku udah tes pake one med. Tapi selain mungkin kadar hcG masih rendah, juga aku kebangun-bangun terus buat pee jadi kurang pekat kali haha. Hasilnya masih samar juga.

Akhirnya aku nge-line suami buat ngabarin. Dia cuma ngakak, bilang, “Tuh kan.” Sampai diingetin suruh alhamdulillah sama doa. Diingetin jangan ngomong dulu sama mertuaku. Jangan ngomong siapa-siapa. Soalnya suka heboh orangnya. Apalagi emang udah 8 bulan ditunggu-tunggu 🙂

17 Februari 2015

TP lagi, lebih jelas garisnya. Ya pake alat yang keakuratannya lebih mantap.

18 Februari 2015

Niatnya nggak TP, tapi khawatir, jadi akhirnya siang-siang TP dan jelas 🙂 Pakai TP andalan yang murce aja.

Baby Crib

Bismillahirrahmanirrahim

Pro kontra soal baby crib ini pasti ada, begitu juga manfaat dan tidaknya. Tapi akhirnya aku memutuskan untuk membeli. Alasan utamanya sih karena aku dan suami sama-sama suka menjajah tempat tidur. Konon waktu aku kecil, kaki bapakku udah lagi melayang di udara dengan aku (bayi) di bawahnya. Suami mau disuruh tidur di bawah juga kasihan, mana kamar juga sempit kalo ada tambahan kasur lagi. Terutama waktu siang dan nggak ada yang jagain, bobo di crib tentunya lebih aman. Pengennya sih dapat lungsuran, tapi nggak ada yang ngelungsuri hehe. Jadi semoga baby crib ini bisa bermanfaat untuk banyak orang nantinya.

Selama 2 bulan ini kerjaanku juga keliling toko perlengkapan bayi yang ada di kota, membanding-bandingkan barang yang sama untuk cari toko mana yang lebih murah. Untuk baby crib ini aku prefer yang kayu, bukan multiplek atau bahan lain yang banyak kain+plastik itu apa lah entah. Ada 2 toko yang jual, mungkin juga masih ada lagi tapi gambaran buatku udah ada karena 2 toko itu termasuk yang jualnya nggak terlalu mahal.

Di toko yang 1 harganya 2,4 juta entah kayu atau multiplek dan nggak nanya udah termasuk bedding dan bumper set atau enggak. Bedding dan bumper set itu yang bantalan untuk tepian boks bayi, selimut, bed cover, dan sprei. Sementara aku sudah beli set bantal guling. Nah di toko yang satu lagi 2,8 udah lengkap bedding bumper set kelambu, bahannya kayu, pre order 3 minggu.

Sebelumnya aku udah ngintip di Equi Furniture. Di sana baby crib seharga 1.399K belum ada bumper. Bumper set yang sudah jadi di toko merk obayiku kalau nggak salah 800 ribu (wooow) sementara di online kisaran 380->400 gitu. Tapi udah set ya, ada bantal guling juga padahal aku udah punya, ga mau dobel. Alhamdulillah di sini ada toko yang bisa bikinin bumper set nya, jadi tinggal pesen bumper ama sprei aja dan harganya wajar. Yang jelas nggak mubazir karena ga pesan bantal guling.

Pas aku hubungi Equi pengen tahu ongkirnya, katanya kotaku termasuk yang free ongkir. Waa hepi banget deh. Alhamdulillaaaah, cuma emang PO sekitar 1 bulan yang mana deket banget ama HPL ku. Belom kirimnya kan. Yaudah lah gapapa. Nanti tinggal pesen bumper sesuai ukuran box-nya. Jatuhnya masih lebih murah dibanding beli di toko itu, insyaAllah.

Alhamdulillah box nya kepake banget buat ninggal bayi kalau ada perlu yang kepepet, buat mainan dia karena hobi mainan muter-muter di atasnya itu, buat bobo siang sambil dijagain di luar supaya dia bisa bedain siang malam. Malamnya tetap co-sleeping, kalau bapaknya pulang, sementara bobo di bawah hehe.

Kontrol Bulan 4

Bismillahirrahmanirrahim

Kontrol kali ini di minggu 16 menurut perhitungan HPHT. Meski ayahnya bayi kekeuh banget untuk nunggu seminggu lagi karena menurut hitungannya si bayi belum 16 mg. Haha iya deh kami berdiskusi seru. Sampe akhirnya doi nyerah.

Kalau ada yang merasakan indahnya tiap kontrol bersama suami, itulah yang belum kurasakan. Kontrol pertama sendirian, selanjutnya selalu dianter bapak tapi masuknya kalau nggak sama adek ya sama ibu. Malu euy tar kalo sama bapak disangkain istri muda huhu.

Kali ini aku menggaet adekku karena mau minta rekamin video buat laporan ayahnya. Susah banget nyiapin dia berangkat. Kami dapat nomor antrian 17 kalau ga salah, tapi kalo datang awal asal yang udah ngecup di atasku belom dateng ya nunggunya gak lama amat. Alhamdulillah cuma nunggu 4 pasien.

Ditanya dr Y kok beratku tetep. Aku aja wow karena nggak pernah nimbang lagi di rumah, karena trauma naik mulu. Mungkin karena ada padat jadwal seminggu itu ngais beras. Tapi tetep aja gembrot. “Ga boleh makan pedes ya, nanti asupannya ga sampe dedek,” yah itu favorit! Jadi lidahku udah ga bisa ngerasain pedes level abal, tambah terus sambelnya, tapi begitu sampe perut baru deh panas… Huuhu.

Langsung tiduran di bed, wah si adek lagi bobo… Pules banget, padahal ditunggu aksinya hihi. Yaudah deh. Ngukur panjang 114 mm, berat 157 gr. Alhamdulillah berat baby normal. Si ibu sampe bbm mulu karena penasaran pengen liat gerakan si bayi.

Setelah kontrol, jalan-jalan sampe siang hehe.

Kado dari Tuhan

Happy 5 Januari ^^ Sedang berusaha nggak menghitung hari, karena itu bakal membuatku nggak produktif. Kebetulan liat giveaway yang diadain Mami Ubii, jadi semangat ada tambahan aktivitas. Asik!

Kalau ditanya kado apa yang paling pengen diterima di tahun 2015 ini, jawabannya satu aja. Baby. Hahaha. Nggak, nggak akan mellow. Tapi kado yang satu ini memang spesial. Nggak ada yang bisa ngasih, nggak itu suami, bapak, ibu, adik, siapapun. Kecuali yang di atas. Usia pernikahan belum lagi 1 tahun, tapi kalau diberi kesempatan segera kenapa tidak?

Berjuang mematikan rasa iri, sedih, stres, galau, itu lumrah. Apalagi kalau baca status : “Bersyukur yang udah dikasih anak, masih banyak wanita yang masih menunggu kehamilan”. Well, kalimat itu nggak salah kalau tidak dibaca oleh orang-orang sepertiku yang sedang menunggu. Tapi jadi salah dan (sedikit) jlebh kalau dibaca oleh… ku. Haha.

Pertanyaan sejenis, “Udah isi?” Sudah tidak terlalu menggalaukan buatku, karena itu sangat wajar. Setiap orang diberi rasa ingin tahu yang lebih besar. Kadang hanya sekedar basa-basi. Meski untukku sendiri, aku memberi catatan untuk jangan pernah bertanya hal seperti itu. Titik. Lagipula kalau jawab, simpel saja. “Aamiin. Doakan ya, sementara ini sih isinya masih ketupat!”

Aku cuma dikasih waktu menunggu lebih lama, supaya aku dan suami bisa lebih siap. Kami masih LDR, masih butuh melancarkan komunikasi yang tersendat. Dengan ini aku juga diberi peringatan, jangan-jangan kalau dikasih hamil cepat kamu bisa pamer kemana-mana. Pasang strip 2, foto USG, yang bikin teman-teman lain yang belum hamil jadi kufur nikmat. Jadi intinya, bersabarlah sambil belajar.

Paling asyik, dan melupakan kegundahan kalau udah ngobrol sama sesama teman yang juga menunggu. Kami saling menguatkan dan saling mensyukuri apapun yang sudah kami dapatkan. Indah ya. Hihi.

Tapi tetep bahagia kalau baca-baca blog maternity, baca buku mitos kehamilan, dan lain-lain yang tetep seru untuk diikuti. Karena kita kan nggak hidup sendiri. Turut bahagia atas kebahagiaan orang lain itu perlu. Bersyukur atas apa yang sudah diberikan itu lebih baik. Lihatlah ke bawah kita, jangan melulu mendongak karena kita bisa lupa nafas yang sudah diberikan hari ini juga kado terbaik dari-Nya.

Dengan di-aamiin-i teman-teman, juga doa-doa yang dipanjatkan… semoga segera ada anggota baru di keluarga kecil kami. Dengan pengiriman yang super cepat dari-Nya (dih, maksa amat? 😀 ) . Aamiin.

Nah, sambil menunggu kado spesialnya datang. Semoga bisa dapat voucher belanja sodexo yang bisa dipake di banyak tempat ini. Aduh, seneng bangeeet! Bisa belanja buku banyak di Gramedia, atau baju-bajuan di Matahari, atau nongkrong cakep di KFC. Kebahagiaan yang sederhana, buat melipur luka, ceilah… Semoga menang, aamiin. 😀 😀 😀 Makasih banyak Mami Ubii udah ngadain GA keceh ini semoga Papi Ubii segera acc travel bag Hello Kitty yang segera dikirim super cepat pakai pengiriman keceh ini.

K-drama – Fated to Love You

Bismillahirrahmanirrahim

Sambil ngilangin bosan, sesekali nonton korea boleh yaaa.. boleh yaa.. Sekarang lagi nonton Fated to Love You. Ngga sengaja sih liat judul kdrama ini di fb kakak kelas. Pas lihat, ternyata yang main Jang Na Ra sama Jang Hyuk. 2 pemain ini pernah main kdrama yang kocak pas dulu belum ngetren banget kdrama di Indonesia. Akhirnya nonton deh karena ceritanya kayaknya seru, ada baby-baby-nya.

Nah pas di episode 6, mereka berdua ikut kursus prenatal. Si Jang Hyuk ini sebagai calon ayah, disuruh jahit baju pertama buat bayinya. Cute yaa..

Tonton di sini kalo mau ya.. KLIK