Perlengkapan Ibu Hamil – Menyusui – Bayi

Bismillahirrahmanirrahim

Pengalaman pertama selalu coba-coba. Betul nggak ya? Karena kita nggak tahu mana yang cocok mana yang enggak. Untuk kehamilan sekarang, aku belum banyak beli barang. Banyak yang menyarankan untuk beli di usia kehamilan 7 bulan saja. Ya.. aku setuju aja. Selain belum perlu, masih ngumpulin dana juga.

Selain baca-baca list kebutuhan, aku juga banyak minta saran dari yang sudah berpengalaman. Juga soal harga dan kenyamanan. Waktu dinas internship dulu, karena ada dua bumil yang kemudian jadi busui, aku juga mempelajari. Dulu aku memutuskan untuk banyak berhemat, lebih baik beli preloved saja toh masih bisa dipakai. Cuma sekarang belum tahu deh, kalau preloved dari kado masih oke ya, kalau sudah pernah dipakai tergantung barangnya juga sih.

Soal barang yang dijual dari kado yang terlalu banyak, biasanya harganya memang lebih murah. Cuma kebanyakan online, dan kalau barangnya besar sama aja biaya ongkir mahal. Sempet pengen beli di kota besar, tapi untuk transport dll kemungkinan nyedot biaya juga, lagian gatau sempat atau enggak.

Sampai hari ini 14 Juni 2015, barang yang menurutku dibutuhkan untuk kehamilan adalah :

  1. Daster. Dulu mah males pakai daster, apalagi kalau daster batik ga dibolehin sama ibu karena ‘ngembarin’.. hehe. Setelah nikah punya piyama daster bahan kaos yang lengan lanjang, dan ini berguna banget. Jadi aku nambah beli lagi karena pas hamil enak banget pakai ini, kalau pakai celana panjang piyama udah ga muat. Harga 1 nya nggak sampai 100 ribu. Bisa dibeli di toko piyama atau Moro.
  2. Celana hamil. Kalau yang kerja pakai celana, wajib banget punya celana hamil St.Yves Mom bahannya enak, di perut melar banget. Karena aku cuma buat dipakai di rumah, jadi bukan bahan kain melainkan kaos. Nyaman banget. Belinya di Matahari.
  3. Baju hamil. Sebelum nikah pernah beli 1 biji karena enak dipake buat yang ukurannya jumbo, hihi. Bahannya katun rayon, adem meski mudah kusut. Makanya aku sekarang beli 2 biji yang motif supaya kusutnya nggak kerasa. Enak dan semriwing! St Yves Mom jugak. Tapi kehamilan besar udah pensiun karena aku ga punya rok yang cukup.
  4. CD hamil. Baru liat bentuk CD untuk hamil yang jumbooo bener, hihi. Tapi emang enak banget. Cuma sebiji harganya lumayan juga, 40 ribu kurang. Belinya di Moro, merk nggak terkenal sih. Dan kemudian nemu merk plum, harganya nggak sampe 15 lebih awet dan nyaman.
  5. Maternity Support Belt. Sehubungan dengan nyeri lipat paha ku, makanya aku beli ini barang. Kayanya emang makin dibutuhkan ke depannya sih. Awalnya mau beli sorex, harganya < 50 ribu katanya. Karena di Moro nggak ada, dan kalau beli di OLS mahal ongkir akhirnya beli merk Viveana, mirip-mirip Sorex ajah. Harganya mirip. Lumayan buat dipakai saat bermotor atau perjalanan jauh.
  6. Gamis. Berhubung beratku naik pesat, melembung dimana-mana. LD aku meningkat, perut membuncit, paling enak emang pakai gamis. Karena kelamaan rok aku jaman dulu udah ga muat lagi. Karena gamis yang cukup cuma dikit, aku memutuskan bikin dan beli jadi. Beli gamis ukuran se-aku dengan bahan yang nggak terlalu ngeplek agak susah. Kalau LD kekecilan takut kekencengan. Tapi nemu juga sih. Yang busui friendly dan karet belakang.

Perlengkapan bayi

  1. Kaos kaki. Ini lumayan penting, sampai umur 2 bulan masih dipake. Kaos tangan pakai pas masih nuborn aja biar ga garuk muka ama ga kedinginan abis mandi. Kusarankan kaos kakinya yang halus begini biar gak kenceng di pergelangan. Lentur. Sepatu ga usah banyak-banyak, apalagi kalo nuborn mah belum sering jalan-jalan.
  2. Waslap butuh agak banyak kalau tiap hari mau ganti, mandinya udah mulai 2 x sehari setelah sebulan. Slabber belum kepake banget kalau belum makan, ga usah banyakan biasanya dapat kado. Topi penting juga nih, tapi bagusan yang kayak kupluk biar fit di kepala ga kekecilan ga kegedean karena bisa mulur.
  3. Clodi. Bagusnya sih pasti yang import yaaa yang 400 an itu. Tapi yang made in Cina ya gapapa deh lumayan buat siang biar tidurnya agak lamaan, kalau popok kasihan ganti mulu mana si Ichi kalau pipis ga pake alarm jadi suka kebablasan basah lama ga ketauan. Nyucinya pakai ultraco, yang paling murah 25 ribu lagian pakenya dikit banget awet.
  4. Pospak, kassa, alkohol, kapas bulat. Kassa sama alkohol kadang dapat dari RS juga kalau swasta.
  5. Perlak. Perlak biasa untuk mandi yang plastik itu, sama perlak yang kaya di gambar itu gambar burung hantu, dia nggak tembus ke kasur tapi bagian atasnya kain biasa jadi nggak panas. Cuma kalau basah, ikutan basah juga. Aku dapat perlak kecil dari RS, guna banget buat ganti popok. Selimut 2 fleece carter, cinta banget deh, lembut dan hangat! beli 2, dapat 2 kado juga.
  6. Bedong, kusarankan bahan spandek. Mulur dan enak banget ademm.
  7. Baby wrap, ga perlu beli lah menurutku. Tetep jarit is the best. Pengen jalan ke luar tapi malu pake jarit? Bikin jarit sendiri, beli kain katun yang motifnya oke. 😀
  8. Perlengkapan mandi. Enak pakai 2 in 1, sampo sabun jadi 1. Blablabla terserah ya, hair lotion, telon. Baby cream dan cream diaper penting deh.. buat kalo suatu saat dia diaper rash. Kalo pas suka kecipirit, suka merah-merah di dubur.
  9. Sisir, gunting kuku, cotton bud (telinga ama hidung ama udel rajin dibersihin), anak laki2 smegma juga rutin dibersihin (lemak di ujung penis), detergen, sabun cuci
  10. Jumper beli jangan nuborn deh, paling ga usia 3 6 bulan. Itu juga kalo mau jadi anak gaul. Beli popok, baju kutung, baju panjang, baju pendek, celana pop, celana pendek. Untuk nuborn secukupnya aja, 2 bulan udah pakai yang buat 3-6 bulan soalnya haha.
  11. Baby crib, pilihan ya. Kalo aku ditaro di luar kamar, buat kalo pas bobo siang. Bisa ditinggal2. Dan ada pengaturan 3 posisi, mayan buat pas dia gede.

1 2

Menyusui

  1. Bantal menyusui. Kalau ini bikin sendiri. Pas liat di toko harganya di atas 100 ribu. Di OLS 130 untuk yang cover motif menyatu dengan insert. Sarungnya sendiri harganya 75 ribu. Mahal kan. Mending bikin sendiri deh, DIY Bantal Menyusui. Buat bayi nuborn enak banget kalau punya ini. Di minggu awal aku masih ngebungkuk ampe leher pegel, keringat bercucuran, karena menyusui ternyata nggak cuma teori belaka huhu.
  2. Ice gel. Sebiji harganya 24 ribu yang cukup gede. Di Wijaya Baby Shop. Yang lainnya dapat kado.
  3. Tas cooler. Dapat 2 dari kado, tapi berhubung kurang besar aku beli cooler bag Allegra karena tergoda motifnya.IMG_20151228_170523
  4. Breastpump ya. Karena dulu temenku kebanyakan pakai pigeon manual, yang standar aja aku beli itu. Tapi katanya medela manual juga enakeun, meski cocok2an tapi kayanya tarikannya enak deh, harganya yang tanpa calma juga ga beda kejauhan. Daaan.. sekarang aku beli spectra elektrik 9+ dengan harapan bisa makin rajin mompa karena pakai manual aku ga tahan lama ngengkol. Belum bisa kasih review, barangnya belum sampai tapi kata temen2 yang udah pakai enaakk.
  5. Serbet kecil yaa, buat ngelap gumoh karena bayi di bawah 8 bulan masih suka gumoh. Kalau ga pake serbet, siap2 ganti baju terus.
  6. Breast pad, aku saranin pakai yang kain aja. Irit dan gak melitut2 plus nempel sana-sini.
  7. Sterilan. Kalau rajin metode rebus boleh, atau metode kering (setauku bahan keringnya cukup mahal) Aku beli yang murah aja, metode uap dan bisa buat hangatin makanan dan susu sekalian.
  8. Dot. Aku nggak nyaranin dot yaa. Di rumah juga udah ada cup feeder sama botol sendok, tapi nggak telaten. Dot nya pakai tommee tippee sama avent natural, buatku ini oke banget karena anti kolik dan si bayi harus nyedot plus bisa berhenti ambil napas dan monyongnya mirip ama kalo nyedot PD ibuIMG_20151123_083816Apaan lagi yaaa?

 

Advertisements

Baju Hamil

Bismillahirrahmanirrahim

“Gemuk bangeeett kamu.” Seorang teman takjub begitu kami bertemu di pernikahan teman kami. Yes, I am, soooo?

“Bu dokter tambah gede aja nih kayaknya.”

Dan hal-hal semacamnya yang sudah aku kasih afirmasi positif ke diriku bahwaaa… gemuk bukan dosa besar, hihi. Ya, memang di kehamilanku ini aku sangat melar dari ukuran sebelumnya. Dari 64 (timbangan rumah) sekarang sudah menjelang 81 kg. Wow.

Otomatis bajuku udah ga ada muat-muatnya sama sekali. Dan karena aku kerja pagi dan sore, aku harus punya baju untuk keluar rumah minimal untuk ganti tiap pagi sore juga. Makanya karena nyari-nyari susah akhirnya online aja yang cepet. Pilihanku jatuh ke gamis Zizara ukuran XL. Sebelumnya aku mikir-mikir lagi buat beli gamis di atas 200 ribu. Tapi kalaupun jahit sendiri, jatuhnya akan lebih mahal. Jadi ya sudah, aku butuh cepat. Gamis katun yang adem, dengan karet pinggang dan LD yang lebar. Cocok.

Jadi sekarang aku punya 5 gamis Zizara untuk kupakai bergantian hehehe. Sampe bosen kali yang lihat, soalnya motifnya itu-itu aja. Tapi biarlah, yang penting nyaman, terutama untuk shalat juga enak karena udah susah sujud, jadi bagian bawahnya yang model umbrella itu memudahkan sekali.

Refresh : Tapi ternyata untuk busui kurang enak karena panjang rets depannya kurang.. dan rimpel yang banyak bikin kayak masih hamil 😀

Gaun Akad & Walimah

Bismillahirrahmanirrahim

Menentukan model baju yang akan dipakai itu malesin, soalnya ribet, hehe. Udah cari berbagai model, masih aja belum nemu yang sreg. Yang pertama dicari adalah model baju akad. Berdasarkan petunjuk tetua Unyut, hihi, ada tempat jahit yang lumayan dan harga juga nggak mahal. Waktu nikahannya temenku, dia juga bikin di sana dan puas. Harga miring.

Akhirnya berbekal model seadanya, kami ke sana. Bu Mei namanya. Nunggu lama banget sambil lihat-lihat model di majalah, akhirnya sudah memutuskan model. Brokat yang kubeli warnanya putih memplak, bukan putih tulang. Sementara aku belum beli dalemannya, jadi setelah diukur, disuruh beli lagi bahan satin dan tile buat bikin veil.

Kami ke toko Laris Manis, nyari satin yang bagus, bahannya jatuh dan halus, nggak sumuk juga kalau dipakai. Eh.. nggak ada yang warna putih memplak. Akhirnya beli warna putih tulang. Tile dapet yang bagus juga, nggak kasar, tapi lembut, warna putih.

Setelah kubawa lagi, ternyata warnanya bagus juga perpaduannya. Tinggal tunggu jadi 🙂 Semoga memuaskan.

Untuk baju saat walimah. Aku dan ibu beli bahan belakangan. Menentukan model, pengen yang simpel aja. Tadinya pengen bikin sewa perdana, di mana kita jahit di tukang riasnya, bayarnya sekitar 60% dengan model yang kita mau tapi hasil akhir nanti setelah kita pakai, bajunya buat dia. Setelah dipikir lagi, kalau bikin sendiri dengan harga yang sama malah bisa buat sendiri. Makanya bikin yang nggak heboh. Modelnya mirip punya OSD tapi beda warna, dan modif model.

Warnanya dari awal pengen ada sentuhan ungu. Jadi aku beli brokat ungu, sifon ungu, satin abu-abu. Nggak semuanya kualitas pertama kok, cuma nyari yang di tangan rasanya enak, bahannya jatuh, itu aja. Ukurannya juga nggak maksimal. Brokat, kita cari nggak full 3 meter, cuma ambil tepiannya buat ditempel aja di satin abu-abunya.

Setelah tanya-tanya, kami dapat rekomendasi Desain dan Rumah Jahit Bhyandha. Di sana ketemu sama Mba Ida. Untuk range harga jahit 1 juta ke atas, sesuai budget bisa, menyesuaikan bahan manik dan batu-batuan yang bakal dipakai. Kami cari yang pertengahan aja. Setelah digambar sketsa baju, mulai diukur. Ditawari bikin selop juga, dengan harga sekitar 250 ribu. Berhubung belum punya, dan agak malas nyari juga, akhirnya ngukur kaki buat bikin selop dengan heels 7 cm. Nggak terlalu tinggi, supaya nggak ngalahin Masnyah 😀

Buat Mas Ibnu, model jasko. Kami beli bahan warna abu-abu yang dekat sama warnaku. Sebelumnya Mas Ibnu diukur sama penjahit langganan dekat rumah, yang garapannya rapi dan pakem. Ngukurnya waktu khitbah, hehe. Soalnya kerjanya jauuh sih. Nah, setelah beli bahan yang pas untuk jasko dan dalemannya, kami tinggal naruh di penjahit Lestari, langganan kami.

14 April 2014

Akhirnya baju akad selesai juga. Sebelumnya sudah pernah fitting. Bukan superoke, tapi cukup bagus, dengan harga wajar.

25 Juni 2014

The photos

This slideshow requires JavaScript.

Simpel banget kan gaun akadnya. Sebenernya di bagian pinggang ada variasinya, tapi nggak kelihatan jelas. Untuk cape pake punya salon, sebenernya payetnya ga matching banget tapi karena masih sama-sama putih jadi kelihatan pas. Apalagi ditambah aksesori bros di dada. Kain tile untuk veil juga beli di toko kain lalu dibordir dan payet. Mayetnya yang agak lama deh.

Para penggemar OSD pasti tahu gaun nikahnya yang dibikin by Irna La Perle untuk walimah utama, warna merah marun yang sederhana tapi bagus. Waktu nonton doi nikah, suka aja ngeliatnya, tanpa kepikiran sebentar lagi juga akan melangsungkan hal serupa. Gaun dalaman lengan kutung dari bahan sifon ungu, jubah dari satin abu diberi ceplok kebaya ungu, di dada ditutup selempang ungu yang dipeniti di bahu, veil abu plisir ungu. Meski jadi di waktu yang sangat mepet dan nggak sesuai janji, tapi hasilnya SUKA banget. Alhamdulillah 😀

Kalau jasko Mas Ib termasuk agak gagal nih, karena dibuatnya nggak sesuai harapan. Harusnya semacam jas, diberi kain kaku di dalamnya tapi ini enggak, jadi terlalu lemas. Karena sudah terlanjur dijahitkan di penjahit biasa, akhirnya dibawa ke desainer dan rumah mode yang bikin bajuku juga untuk dipayet, ditambah kancing yang sesuai juga. Hasilnya kurang oke, karena bagian kerah lupa dikasih kancing sama penjahitnya, jadi kesannya kurang rapi dan kurang gagah rrr.. Haha. Dan salah satu penyebabnya juga karena gak fitting. Padahal jas hitam yang untuk akad itu jahit di penjahit yang sama lhoo. Tapi mungkin karena nggak biasa jahit jasko, jadi hasilnya kurang sip. Harusnya dari awal ditaro di desainer aja kali yaa.

Sarimbit

Bismilahirrahmanirrahim…

Sejak jaman dahulu kala aku selalu suka kalau pake baju kembaran. Waktu anak-anak suka dibeliin baju yang mirip-mirip sama adekku, meski nggak plek jiplek. Udah berapa kali lebaran pengen banget pake baju kembaran sekeluarga, pada males, katanya ga oke kalo pake baju kembaran. Ah yo wes lahh, pupus sudah harapanku.

Sejak nikah, jadi seneng banget bikin baju kembar. Jadi awalnya dikasi bahan sama ibu, aku beliin katun jepang buat kombinasi karena bahannya kan cuma 2 meter. Antara yang bikin bajuku sama bajunya Mas Ib beda penjahit. Aku taro di penjahit yang ngukur Mas Ib waktu khitbah, terus sisa bahan batiknya aku bawa ke penjahit-ku yang murmer. Jiah, salah model. Nggak nyukup deh.

Ndilalah sama ibu mertua dibikinin batik kembaran juga. Asik, nambah sarimbit!

Terus sama anak-anak internship beli bahan batik di Anto Djamil (yang low rate donk) cakep juga. Warna ungu lagi. Aku padanin sama kain satin yang nggak terlalu mahal, eh… masi nyisa dong. Atau sengaja nyisain sih emang. Akhirnya beli bahan katun jepang warna ungu soft, terus aku taro di penjahitku (nyontoh ukuran baju sarimbit cowok yang pertama). Aiihh, kerennya… Tapi belom sempet dipake bareng, udah LDR-an haha.. yasudah deh nggak papa.

sarimbit2

sarimbit

 

 

Terus ada bahan lagi kan, hadiah dari Nyunyut, udah kubikin gamis dan masih pengen bikin pasangannya. Hahaha. Hadeh, biar jahitnya murah, tapi katun jepang-nya mayan juga yaa. Ada nggak sih yang jual katun jepang polos yang murceeee?