Kaastengels Premium

Bismillahirrahmanirrahim

SONY DSC

Well siapa sih yang nggak kenal kue kering ini? Di rumahku kuker ini paling banter muncul setahun sekali. Itu pun kalau lagi beli, kalo enggak ya enggak. Karena seringnya kuker ampe jamuran di toples karena nggak tersentuh haha. Ihhh, jorok.

Kali ini kami berniat nggak beli kuker ala lebaran, dan tiba-tiba aku pengen bikin. Bikin kuker itu cuma pembuktian, bisa nggak sih aku bikin. Karena aku bukan tipe miss baking, alias males banget kalau butuh takaran-takaran gitu. Tapi ini aku pengen banget! Tapi pengen bikin yang premium. Jadi pas nikahan kemarin, aku dibikinin kuker sama tanteku yang punya katering kastengelnya enak banget… lembut dan ngeju banget! Akhirnya di kerjaan aku malah browsing resep! Dulu udah pernah sekali bikin kastengel yang kejunya kraft aja, tapi lupa banget gimana cara bentuk dan rasanya.

Pas lihat di toko, ada macem-macem kastengel. Ada yang 30 an, ada yang sampe 75 ribuan setoples. Kalo liat harganya males belinya, tapi aku mengerti sekarang.. haha bikin kuker tu pegel!

Ini contekan resepku. Tingkiu Mba Ricke.

Ada beberapa masalah yang aku temui.

Aku berusaha patuh pada resep. Bahkan aku beli cetakan kastengel lho. Tapi pas mau dicetak aku dan adikku kesusahan. Ngeprul banget kayak adonan pie. Gimana nih… Garuk-garuk kepala. Akhirnya campurin kuning telor 3 biji ke adonan. Agak bisa dicetak dibanding sebelumnya.

Ternyata, yang aku pikir. Ih enak banget ga usah pake mixer. Cepet. Salaah. Ternyata yang lama adalah nyetaknya (nangis). Udahlah lagi puasa, belum boci, kaki udah kesemutan ke arah hipoglikemi. Jangan sampe gara-gara bikin kastengel puasa batal, haha. Untung si ibu pulang dan lagi ga puasa, jadi mayan lah ada tambahan bantuan. Belom ngovennya pake oven tumpang, lamaaa. Pas ibu suruh nyobain, kok katanya tepungnya kayak nggak matang. Aduuh ini ibu kalo udah ngeluarin kalimat itu bikin gimanaa gitu.

Udah dingin, masukin ke toples, dapet 2 toples, mayan. Bukannya ngaso, aku malah bikin kue kamir karena kepengen pas lihat temen bikin kue itu. Pemborosan banget hari ini. Boros tenaga, boros tepung, boros gas.

SONY DSCBegitu buka, aku langsung nyicip si kastengel. Merem melek makannya. Alamak… ini mah enaaakkk. Hahaha. Asli keju banget. Cuma emang ga sesuai keinginan, tadinya pengen empuk, nah ini udah pake maizena (biar renyah) tapi dikasih telor juga alhasil setengah empuk setengah renyah, hahaha. Tapi bahagia sih udah bikin ini. Cuma kalo suruh bikin lagi gatau deh (nangis) hahaha. Asli, abis tarawih langsung teparrrr!

Kenapa premium? Sebenernya ini nggak premium amat. Premium itu, karena kejunya pakai keju edam dan parmesan, untuk taburannya pake keju cheddar (meski pakenya kraft yang cheddarnya olahan). Terus butternya pake wijsman! Nahlo, makanya harganya bisa selangit. Di Purwokerto ada toko Intisari, jadi kejunya yang kalo sekilo harganya sampe 240 ribuan gitu, dipotong-potong dan dibekukan per beberapa gram. Jadi jatohnya nggak mahal amat. Begitu juga butter wijsmannya udah diplastik kecil-kecil.

Aku penasaran pakai wijsman, jadi beli sepotong kecil. Keju edam (yang potongannya kayak apel) beli 190 gr yang paling kecil, ini merknya jago merah (emas) yang katanya halal. Parmesannya juga merek Anchor yang katanya halal juga, 120 gr. Oya karena butuh mentega 300 gr, jadi aku nambahin pakai palmia margarin + butter yang baunya emang enak, tapi harga ga mahal amat.

Advertisements

Sup Tulang Sederhana

Bismillahirrahmanirrahim

Bapak : Kamu makan kok pake ikan asin mulu, ga ada gizinya.

2 kali dibilang begitu.

Jadi, sama ibu udah dipesenin masak sop pake potongan daging tulang sapi yang di kulkas. Aku udah nyiapin dagingnya, udah dipresto, tapi tukang sayur ga dateng juga. Tumbenan, kayaknya karena tiap Ahad ga ada yang beli (pada udah ke pasar, atau beli makan sendiri di komplek). Giliran aku butuh beli sayuran malah ga datang, hiks. Tadinya mau batal bikin sop nya, tapi karena laper dan cari makanan yang agak bergizi dan berprotein jadi aku eksekusi aja ala makcemplung berhubung nggak ada bahan makanan di kulkas.

SONY DSC

  1. Pertama, karena daging disarankan tidak dicuci (karena bisa membuat kuman dan kotoran makin menyebar), jadi kita rebus pakai air yang belum mendidih. Begitu mendidih, kita matikan api dan ambil dagingnya. Kotoran dan buih akan tertinggal di air yang kemudian kita buang.
  2. Masukkan daging tulang sapi ke dalam presto dengan air secukupnya, beri garam. Masak hingga 1/2 jam sejak berdesis.
  3. Pindahkan ke dalam panci lain. Beri bawang putih keprek. Merica bubuk. Pala bubuk / sedikit bongkahan pala. Bubuk cengkeh. Garam dan gula.
  4. Beri daun bawang dan seledri. Aku cuma punya dikit, jadi aromanya kurang berasa.
  5. Setelah resap, angkat, taburi bawang goreng. Sajikan selagi hangat. Pakai nasi juga enak.
  6. Mudah banget kan.
  7. Kalau mau kayak sop buntut, tinggal ganti tulang dengan buntut. Sayuran yang disiapkan dalam potongan besar, cemplungin kalau mau makan saja, jadi sayurnya setengah matang. Yummy! 🙂 Sambal kecap jadi penyertanya.

Nggak resepnya, nggak potonya, sederhana banget kan… hehehe. Yang penting kita makan dengan doa dan barakah yaa ^^

Nasi Goreng Lidah Sapi

Bismillahirrahmanirrahim

Nasi goreng ini makanan sejuta umat. Aku, dalam kondisi kenyang sekalipun kalau disodori nasi goreng itu susah nolaknya huhu. Sampai kuliah aku cuma kenal nasgor kampung aja, yang suka seliweran di perumahan dan kadang beli nasgor babat atau pete, seafood di warung nasgor langganan.

Sejak kuliah, ada tempat makan delivery yang menyajikan aneka menu nasgor. Salah satunya nasgor tomyam yang suka dipesen temenku pas jaga bangsal anak (dan aku mencicipnya hehehe). Terus ada nasgor kambing di warung Iga Bakar Mas Giri yang ternyata enak.

SONY DSC

Jadi, sejak saat itu aku mulai mengenal berbagai macam nasgor khas masing-masing orang. Ada yang suka masak tanpa kecap, ada yang dicampur kencur, ada yang dicampur daun jeruk, oya salah satu favoritku juga nasgor ikan asin. Ah pokoknya kalau masak nasgor bisa berbagai macam gaya dan rasa.

Kali ini, karena lauknya cuma bacem ikan dan aku lagi males makannya jadi aku bikin nasgor.

“Z (adikku) mau nasgor juga ga?”

“Dikit aja.”

Karena ada lidah sapi, aku eksekusi aja pakai bumbu rendang. Cekidot yaa, menurutku ini enak (apa yang ga enak buatku sih ya)

  1. Tumis kocokan telur ayam (1 buah), orak-arik, sisihkan di pinggir wajan (aroma gosong dikitnya bikin wangi)
  2. Tumis bawang putih dan merah, serta cabe rawit merah. Sampai wangi. Masukkan bubuk rendang secukupnya. Kecrut kecap.
  3. Masukkan daun salam dan irisan sereh (bagian putih)
  4. Masukkan irisan lidah sapi. Aduk-aduk sampai bumbu merata.
  5. Wangi? Masukkan irisan tomat dan kubis. Lalu menyusul nasi. Aduk merata.
  6. Sajikan dengan timun, bawang goreng, dan kerupuk.
  7. Nikmati selagi hangat.

Adikku dikasih sepiring abis juga padahal bilangnya cukup dikit aja -_-” tapi enak sih, haha akan jadi menu favorit juga deh. Lidahnya bisa diganti daging sapi atau kambing yang sudah direbus juga.

Oya soal kerupuk aci ini, yang kuning juga favorit. Kayak pak SBY yaa, yang selalu sedia kerupuk begini di meja makannya. Kalau nasgor kampung pakainya kerupuk warna-warni, itu juga aku suka banget. Ah apa sih yang ga suka!

Kamu suka nasgor apa? Eh, kalau nggak suka pakai minyak, aku pernah juga bikin tanpa minyak dan kecap hasilnya lumayan juga looh 😀 Oya katanya paling enak memang pakai nasi pera yang sisa alias nasi kemarin. Lah jaman dulu emang aslinya nasgor kan dibikin dari nasi sisa yang dingin. Kalau sekarang nasi rice cooker ayo aja 😀

Rempeyek Cabe

Bismillahirrahmanirrahim

Iwaaak peyeeeek iwak peyeeek iwaakk peyeeek nasiii jaaguuunggg.SONY DSC

Siapa nggak kenal rempeyek! Tiap ahad pasti ada mba-mba rempeyek jual dagangannya 5000 perak sebungkus. Isinya rempeyek teri, rempeyek kacang, rempeyek kedelai. Aku sendiri termasuk penyuka rempeyek. Ada macem-macem jenis rempeyek tergantung yang buat. Mereka punya resep masing-masing deh ya.

Aku udah beberapa kali bikin rempeyek. Dari yang resep pakai telur (yang berakhir lembek begitu dingin, mungkin kebanyakan telur) dan pakai santan maupun pure tepung beras.

Kali ini aku bikin rempeyek cabe hijau, salah satu favorit. Selain rempeyek kacang hijau yang juga favoritku. Ini resep super simpel ya.

Caranya :

  1. Haluskan bawang putih, ketumbar (boleh disangrai dulu supaya mudah menghaluskan) dan garam, yang halus ya supaya ketumbarnya nggak gosong.
  2. Encerkan tepung beras rose brand (merk yang paling oke sih menurutku, nggak pernah coba yang lain tapi hehe) beri campuran santan sedikit aja, nggak pakai juga nggak papa kok masih tetep renyah. Masukkan bumbu halus dan irisan cabai, irisan daun jeruk, serta taburan udang kering. Kalau mau kacang hijau, masukkan kacang hijau matang yang sudah merekah yaa (direbus dulu)
  3. Keenceran yang paling enak itu adalah encer banget. Jadi nanti hasilnya tipis dan nggak ada bagian yang nggak matang.
  4. Panaskan minyak, pasang api sedang. Tuang adonan dengan centong sesuai ukuran yang kamu mau, tuang dari pinggir wajan (ujung centong agak nempel wajan) lalu gerakkan perlahan ke kanan. Nanti adonan akan turun ke bawah. Tunggu beberapa saat, sesekali boleh sirami adonan di wajan yang tidak terendam minyak, nanti lama-lama sekeping rempeyek itu akan turun nyebur ke minyak dan kita tunggu sampai kering.
Cara menggoreng rempeyek. Adonan 1 centong dituang dari pinggir.

Cara menggoreng rempeyek. Adonan 1 centong dituang dari pinggir.

Rempeyek cabe siap menggoyang lidahh dan menemani makan siang. Buat cemilan aja juga bisa 😀 Kalau buat sendiri, kita bisa menentukan topping, dan sebanyak apa isinya, ya kan?

SONY DSC

Kamu suka rempeyek apa? Share yaaa.

Spicy Crisp Fried Chicken

Bismillahirrahmanirrahim…

SONY DSC

Hari ini rikues masakan ke khadimat tu.. pecel, tempe bacem, kepala ikan patin bumbu merah. Ngurangi goreng lah, si bapak keasikan cemal-cemil yang goreng-goreng mana kolesterol belum normal 😦 Tapi di antara semua makanan itu, nggak ada satu pun makanan kesukaan adikku satu-satunya. Huh. Susah yaaa kalo ada yang ga suka sayur dan ikan-ikan juga milih-milih. Ikan harus goreng, sop kepala gurame paling yang dia mau.

Jadi, harus ada yang namanya Lauk Z (namanya Z). Karena kalau ga punya lauk, dia bakalan makan mi instan. Jadi karena dari kemarin agak kepikiran pengen bikin fried chicken, makanya aku eksekusi aja ayam fillet di kulkas. Nyari resep yang sekiranya bahannya ga ribet dan sudah tersedia semua di rumah.

RESEP ASLI SILAHKAN KUNJUNGI LINK INI YA

SONY DSC

Mari kita sesuaikan dengan waktu dan kecukupan bahan. Bikin ini nggak sampai 1 jam. Ringkaas.

Bahan :

  1. Ayam fillet (atau sesukanya)
  2. Bawang putih (bubuk lebih disukai, karena aku nggak ada ya ngulek aja)
  3. Merica
  4. Garam
  5. 1/2 sdt Baking powder
  6. Tepung maizena (harusnya kanji, tapi aku ga ada. Lihat resep lain ada yang pake maizena, yaudah pakai)
  7. Tepung terigu protein tinggi ex: cakra kembar (ga ada, punyanya segitiga biru which is protein sedang)
  8. Chili powder (pakai lada hitam juga bisa deh)
  9. Air es
  10. Saus

As usual… no takaran ya. Untuk yang suka menakar, lihat resep asli 😀

Let’s make it! :

  1. Lumuri ayam dengan campuran bumbu bawang putih + garam + merica, diamkan beberapa menit sampai meresap (kalau mau makin resap, dan sesuai besar ayamnya ya.. sekitar 30 menit dimasukkan ke kulkas)
  2. Siapkan sewadah tepung maizena, sewadah campuran tepung segitiga biru/cakra + garam + baking powder + bawang putih bubuk (aku skip) + bubuk cabai merah, dan sewadah air es
  3. Ambil ayam, gulingkan di tepung maizena, celupkan di air es, gulingkan di campuran tepung protein tinggi, remas-remas, celup air es lagi, gulingkan di campuran tepung… remas-remas sampai kriwil (aku kurang kriwil sebetulnya) boleh diulang berkali-kali
  4. Goreng di minyak panas api sedang sampai terendam. Tanda matang tu sampai warna berubah kecoklatan dan ada buih-buih minyak (blutuk-blutuk)
  5. Angkat, tiriskan, cocol saus.

SONY DSC

Lumayaan kaan. Nggak seribet itu. Alhamdulillah langsung dimakan dan enak… Kalau di luar sana sih banyak yang lebih jago, hihi… Tapi bisa bikin begini ya lumayan deh. Kalian juga pasti suka nongkrong di resto cepat saji cuma sekadar makan ayam goreng tepung pake nasi kan, hihi 😀 Selamat mencoba ya!