DIY Nursing Pillow

Bismillahirrahmanirrahim

Suatu kali pas jalan ke toko perlengkapan bayi buat nemenin temen yang beliin kado ponakan, iseng lihat harga bantal menyusui. Wow.. halmahera juga ya, eh mahal. Pokoknya di atas 100. Sambil mikir, hmm.. bisa nggak ya kalau bikin sendiri? Iseng-iseng cari tutorialnya.

Aku pilih tutorial yang INI (KLIK YA LINK-NYA VITAMASBIZ) meski dalam bahasa melayu tapi masih bisa dimengerti kok. Dari link itu akan diarahkan ke LINK YANG INI JUGA (MADE BY RAE) yang di dalamnya kita bisa download pattern atau pola bantal menyusui. Tinggal di-print saja. Thanks RAE!

Kebetulan aku punya kain yang iseng kukumpulin, beli online. Kainnya katun twill, dia lebih tebal dari katun biasa. Cocok banget kalau dibuat bantal karena nggak terlalu tipis.

Nah setelah kita print patternnya, kita gunting sesuai pola. Pola RAE ini sudah diberi pola resleting, jadi kalau mau tanpa resleting, kita lipat saja bagian resleting supaya tersembunyi (kayak aku ini).

Pattern. Hasil print yang sudah didonlod.

Pattern. Hasil print yang sudah didonlod.

Setelah pattern digunting, kain digunting. Jangan lupa sisakan +- 1 cm untuk dijahit

Setelah pattern digunting, kain digunting. Jangan lupa sisakan tepiannya +- 1 cm untuk dijahit

gunting bagian sebelahnya lagi, jadi membentuk U

gunting bagian sebelahnya lagi, jadi membentuk U

aku pakai kapur kain untuk memudahkan

aku pakai kapur kain untuk memudahkan menggunting pola

Begini hasil guntingannya. Untuk bagian depan dan bagian belakang. Pasang jarum pentul dengan kain terpasang seperti ini sebelum menjahit. Sisakan sedikit lubang untuk membalik kain dan memasukkan dakron ya.

Begini hasil guntingannya. Untuk bagian depan dan bagian belakang. Pasang jarum pentul dengan kain terpasang seperti ini sebelum menjahit. Sisakan sedikit lubang untuk membalik kain dan memasukkan dakron ya. Aku pilih buat lubang di bagian dalam bentuk U nya supaya hasil jahitan sum nggak terlalu kelihatan.

Perjuangan memasukkan dakron, suwir2 supaya gak menggumpal. Setelah masuk semua dan padat, jahit sum lubang yang tersisa.

Perjuangan memasukkan dakron, suwir2 supaya gak menggumpal. Setelah masuk semua dan padat, jahit sum tersembunyi untuk menutup lubang yang tersisa.

Taraa. Jadi juga.

Taraa. Jadi juga. Menjahit sum bantal yang sudah berisi dakron ternyata bikin tangan pegallll. Tapi cepat hilangnya sih.

Siap disimpan atau digunakan.

Siap disimpan atau digunakan.

Gimana? Mudah ya? Kalau ribet, aku males juga bikinnya hehehe. Terlepas nanti tuh bantal berguna atau engga dalam hal menyusui, tapi ini dipakai buat tidur dan dipeluk-peluk juga enak banget.

Oya, dakronnya awalnya aku beli 3 kantong isi @ 1 ons (4 K) ternyata masih kurang. Mau beli 4 kantong lagi eh dikasih sama temen yang punya persediaan dakron. Makasih ya beb. Hihi. Amal baik daaah~

Bantal ini aku bikin 3 hari! Wow.. lama? Enggak, enggak, jadi.. hari I malam-malam itu ngeprint pola, gunting bahan. Besok paginya jahit terus nyuci kainnya, jemur, setrika. Mau langsung diisi dakron, eh kurang. Baru di hari ke-3 diisi dakron penuh terus dijahit. Selesai. Nggak lama kok hehe.

Cara bikin sarung bansui-nya ada di pola-nya RAE juga ya!

Cara bikin sarung bansui-nya ada di pola-nya RAE juga ya!

DIY Passport Cover

Bismillahirrahmanirrahim

Sejak ada kain lucu unyuk yang mulai aku kumpulin sedikit-sedikit, sekarang semua hal pengen aku jahit. Meski kemampuan jahit masih setingkat tauge yang baru numbuh tapi kalo udah berbentuk menyenangkan juga. Meski jahit masih mleyat-mleyot menceng sana-sini hehehe.

PASPOR PASPOR2

Kali ini aku coba bikin cover paspor. Pertama pakai kain kanvas, yang ternyata karena tebelnya jadi ga bisa jahit tindas di akhir. Tadi nyoba lagi bikin pakai katun, motifnya masih gitu-gitu juga.. kembang, hahaha. Ya maap adanya cuma itu. Kali ini karena pakai kain visilin yang udah terlalu lama, malah ada yang melitut di pojokan. Aku jadi malu karena paspor cover ini mau kuhadiahin buat seseorang >,< Terlalu nggak rapih.

Oya, kalau ada yang mau bikin, klik link ini aja.. paling mudah dari tutorial lain yang aku lihat.

Buatku kesulitannya di.. gunting pola, aku males banget kalo suruh ngegaris, terus gunting rapi. Terus kalo harus nyetrika kain sebelum dijahit, aku juga males, jadi biasanya aku nggak pake setrika kain sebelum jahit. Kalau ini sih aku setrika dulu kan visilinnya butuh ditempelin. Terus pake jahit sum untuk nyembunyiin lubang pas balik kain, ini juga susah. Mbaliknya juga susah karena aku nyisain lubang cuma sedikit (makanya ada tragedi visilin ngelipet).

Pokoknya aku salut banget sama yang jahitannya rapi, mupeng 😀

Kalian lebih suka paspornya dibajuin atau engga?

Seserahan & Pouch Batik

Bismillahirrahmanirrahim

SONY DSC

Jadi, akhirnya di tanggal 19 Oktober kemarin, Om-ku yang bujang terakhir di keluarga itu akhirnya menikah. Prosesnya lumayan cepat. Sebelumnya si Om ini agak malas-malasan cari istri, di antara 10 orang anak Eyang, masi sisa beliau ini aja yang bujang. Nah, sejak ucapan Bapak (selaku kakak ipar) yang nitipin boks-boks seserahan milikku, “Jangan sampe rusak ya.” Intinya suruh cepet-cepet cari pasangan, supaya bisa dibikinin seserahan juga. Yah, selain memang udah masanya, akhirnya secara tiba-tiba minta dilamarin seorang wanitah…

Aku kebagian ngebikin seserahan. Berbekal kotak-kotak yang sudah ada, baik itu beli belum dipake maupun udah pernah dipake (hihi) aku ngajak temenku Unyut untuk berkreasi. Awalnya sih pengen bikin yang keren gitu, begitu liat tutorial nggak mudeng, haha. Jadinya kami berkreasi bebas dah. Ini adalah yang terpenting, seserahan alat shalat. Isinya aku yang beli juga, sebagian seserahan memang diserahkan ke aku supaya nyariin. Sehari dari siang sampai sore cuma dapet 3 biji doang ples pegel encok. Besoknya lagi aku ngelarin sisanya, total sekitar 7 kotak.

SONY DSC

Aku buka di surat ini..

Nah, belakangan ini juga aku lagi suka banget barang-barang etnik yang pakai batik atau ikat. Suka liatnya. Pengen belinya tapi yang bagus harganya juga bagus bangeet. Lagian ga butuh-butuh amat tas baru kan. Tas batik yang kulit sapi, aaw… cakepp, hihi. Karena aku lagi butuh pouch hape, ya sebenernya nggak butuh-butuh amat juga karena udah ada cuma kurang suka. Nyari juga ga ada yang oke. Akhirnya tadi ke toko alat pernak-pernik Satria, beli resleting. Yang aku salah beli. Jadi aku beli resleting yang buat di rok gitu, ukuran 15 cm. Padahal harusnya aku beli yang meteran aja, supaya jahitnya gampang karena lepas satu sama lain. Dulu pernah juga jahit tempat pensil tapi udah lupa cara jahitnya.

Akhirnya aku nyontek pouch yang udah jadi. Ga bisa buu! Soalnya resletingnya salah, hihi. Akhirnya dipakailah cara lain sehingga yang penting bisa dipakai. Kalau merhatiin, ini bahan udah beberapa kali aku pakai. Pertama buat bikin gamis, sisanya kan mau aku jadiin kemeja Mas Bojo tapi aku potong buat bikin sarung bantal dan ini aku potong lagi buat bikin wadah hape. Oya, berhubung aku males beli busa tipis yang buat dalamannya (ga tau beli di mana dan khawatir harus beli banyak) akhirnya aku pakai kain flanel buat empuk-empuk aja. Ya not bad, meski nggak sempurna juga 🙂

SONY DSC

Tanaman Rumahan

Bismillahirrahmanirrahim…

SONY DSC

 

Suka banget kalau ada hijau-hijau di dalam rumah. Taman depan jarang kuurusin sih, hihi. Kasihan banget pada kering, masih belum sering hujan, yang ada panaass pake banget. Jadi taman yang sekotak itu cuma jadi sarana aku buangin biji-bijian. Kalau lagi beruntung, tanaman cabe itu bisa jadi besar dan berbuah banyak kayak yang terakhir. Cabenya bagus, pedes luar biasa. Kemangi yang baru tumbuh juga nggak tahu hasil dari siapa yang nanam. Akunya sih sempat nebar biji kemangi, tapi nggak tahu karena itu atau bukan. Daun bawang udah mati, terakhir sih sempat sering kupakai kalau kehabisan di kulkas. Pandan, lumayan kalau mau bikin bubur-bubur-an.

Nah, tadi kepingin banget masukin sansiviera yang bergerombol banyak di halaman depan. Jadi sekalian aja aku berkebun. Ngebersihin talang air yang dialihfungsi jadi pot. Motongin ranting kering si mawar putih. Ngegemburin tanah. Mindahin kemangi. Nyebar biji cabe rawit sama biji lobak. Apa daya pengetahuan perkebunanku nggak banyak, jadi semua bermodal keberuntungan. Hihi.

Karena pot-pot kecil sudah dipindah ke gudang, jadi nggak banyak pot di taman depan. Lagipula aku kan mau naruh sansiviera ini ke dalam kamar. Jadi aku pakai bekas gelas plastik mineral, bagian bawah aku lubangin. Karena mau aku masukin kamar, nggak mau pakai tanah, kebetulan bapak punya pasir. Bagian paling bawah gelas plastik aku kasih batu api (apa sih batu yang putih itu) terus kasih pasir, atasnya kasih batu lagi. Nah biar cantik, gelas plastiknya aku masukin mug yang nggak kepakai (ini retak pas dikasih air panas pertama kali pakai).

SONY DSC

Sansiviera atau nama jahatnya adalah lidah mertua ini bagus banget jadi tanaman rumahan karena punya daya serap polusi paling tinggi di antara tanaman hias lain. Bahkan menurut penelitian dia bisa ngeluarin Oksigen selama 24 jam.. wow.

Sebelum ada si sansiviera, aku udah taruh sirih gading (Rhaphidophora aurea) di meja rias buat seger-seger. Ini sirih juga tumbuh lumayan subur di dinding atas kolam ikan. Apalagi kalau musim hujan, cuma sekarang agak berkurang karena kepanasan.

SONY DSC

Terus nggak sengaja tadi lihat media tanam yang cantik banget, hidrogel. Lagi nyari siapa tahu di kota kecil ini ada jual murah. Cantik bangeeett buat nanam di dalam rumah. Segeerrrr. Bersih juga kalau ditaruh di dalam rumah, ada yang udah pernah coba? 🙂

 

DIY – Pillow Cover

Bismillahirrahmanirrahim

Entah ya, sekarang-sekarang ini suka banget liatin kain-kain. Pengen punya, yang lucu-lucu itu. Warna-warni, shabby. Tapi masih mikir-mikir tingkat kepentingan, kebutuhan, duit. Kalo mau kita bisa pesen kain-kain yang banyak dijual online, ini buat yang tinggal di daerah kecil kayak aku yaa. Kain-kain lucu yang murah jarang banget, makanya pilihannya ya online paling. Dan harus keluar ongkir, jadi untuk sementara, kalau cuma mau nimbun kain ya aku tunda dulu.

Udah gitu, mupengin banget karena sekarang banyak yang jual pillow cover dengan aneka pola. Ada batik, bunga-bunga, ahhh.. lucu banget pokoknyaa. Dari yang harga 45 ribu sampe yang ratusan juga ada. Itu sih kalo liat di instagram. Ntar deh kalo udah punya bantal *ngelirik bantal di rumah yang udah pada kempes.

Berhubung senggang, hari ini pengen nyobain jahit sarung bantal sendiri. Waktu muda dulu, ibu juga jahit sendiri sarung bantal buat mempercantik kursi bambu di ruang tamu *rumah minjem. Warna-warni. Merah, kuning, ijo, udah kayak balon deh. Nah, makanya sekarang pengen nyobain jahit, sebelum punya kain bagusnya, aku pake dulu kain bekas yang aku punya.

Ehem, jadi ini kain adalah kain gagal. Aku beli 3 meteran, niatnya dibikin gamis di penjahit. Tapi rasa ingin tahuku terlalu tinggi *nggak dibarengi sama ilmu yang cukup. Bikin pola nggak bisa, tapi pengen bikin gamis sendiri. Alhasil udah dipotong, nggak tahu harus diapain karena salah potong. Hahaha. Disimpen aja siapa tahu butuh.

Jadi sekarang kain itu aku pakai buat nyoba bikin sarung bantal duduk. Kainnya ini termasuk yang berserat. Bagian depan sama belakangnya nggak beda jauh, jadi yaa entah deh.. Terus kain ini udah pernah aku bikin gamis sama kerudung, enak dipakenya sih, jatuh. Jadi sebenernya kain ini kayaknya nggak cocok buat bikin sarung bantal duduk. Biar aja dah, ini kan lagi uji coba.

Setelah motong pola, pake contoh sarban yang sudah ada, dan dilebihin bagian pinggirnya buat jaga-jaga, mulai jahit dah. Pakai benangnya pun seadanya, karena warna yang serupa kebetulan tinggal dikit jadi dipadu sama warna putih. Dan biar nggak polos banget, aku gabungin sama kain batik sisa bikin gamis (niatnya mau bikin sarimbit lagi, tapi belom… ya sarimbitan sama sarung bantal dah).. Selain itu, karena nggak suka repot, aku bikin sarung bantal yang nggak perlu pake resleting atau kancing dll. Jadi bagian batiknya itu cuma penutup aja. Tinggal dibuka bagian batiknya, nanti tinggal masukin bantalnya. Sebenernya ni bagian batiknya agak terlalu panjang, tapi untungnya masih bisa dimasukin bantal.

Ini hasil nguprek selama 2 jam. Dengan mesin jahit jadul yang entah kenapa kadang macet, padahal udah kukasi minyak *mesin jahit elektrik datanglah padakuuu* Dan tanpa liat tutorial bikin sarung bantal, padahal ADA dan mudah dipahami *baru nyari sekarang, ya ampuun… Aku sertakan link-nya di bawah yaa kalau mau bikin juga…

SONY DSC

Simple envelop pillow cover

DIY Ring Cushion

Bismillahirrahmanirrahim

Agak-agak susah nyari ring cushion yang dekat sini. Atau mungkin aku yang nggak tahu ya.. Jadi waktu nyari di instagram, malah nemu yang keren-keren. Terutama dari luar negeri. Yasudah, niat bikin ini mah.

Sebenernya ada bahan satin yang lagi dijahit baju, cuma kalau nunggu sisanya nggak tahu kapan. Nah, pas kemaren ke tukang jahit ambil baju kebaya bridesmaidnya si Tya, aku bawa sekalian sisanya. Hihi. Jadi tuh bahan hycon-nya tadinya mau kupakai buat gamis bagian bawah, ternyata nggak cukup. Mungkin maksudnya buat furing ya. Tapi berhubung aku pengen gamis, jadi dibeliin sifon sama penjahitnya. Bahan hycon dan lebihan kebaya aku bawa pulang.

Sebenernya masih meriang, dan pengen pergi cari kebutuhan. Cuma karena panas banget di luar, jadi meski belum mandi, aku gunting pola buat bikin cushion. Aku kacau kalau suruh gunting bahan. Ga suka bikin pola. Ga punya penandanya juga. Jadi yaa, berantakan.

Terus mulai jahit-jahit. Apapun seadanya. Benang seadanya. Pita seadanya. Maklum, emang suka numpukin barang-barang sih. Hehe. Alhasil beginilah jadinya… Dari ukuran 23 cm (entahlah kenapa juga bikin segitu) berubah jadi kecill, hihi. Karena nggak rapi-rapi, aku jahit lagi berulang-ulang. Aturan mah ring cushion/pillow gedean yahh.. Gapapa deh. Ini juga nggak tahu nantinya dipakai atau enggak. Tapi seneng aja bisa bikin beginian.

SONY DSC

SONY DSC

 

Sebenernya pengen bikin lagi yang pakai satin polos, cuma keburu males dan keburu waktu. Akhirnya ini juga nggak jadi dipakai karena terlalu rame dan jelek, lagi, hahah.

Card Invitation (with love)

Bismillahirrahmanirrahim

Kenapa harus beda? Kamu kok gitu sih ngebedain undangan? Kayak nggak dianggep nih jadinya.

Bukan gitu.. dari awal aku emang pengen banget ngasih undangan pribadi buat teman dekat. Sempat di “Nggak usah, undangannya masih sisa banyak kok.” sama ortu. Tapi tetep siap sedia model undangan pribadinya. Dan ternyata orang yang diundang membengkak kaan. Kalau bikin undangan lagi, harga udah beda, mepet, dan sebenernya nggak puas juga sama hasilnya.

Akhirnya, aku bikin DIY invitation. Sejak awal pengen bikin undangan yang ‘muda’ dan eye catching tapi berasa ga sopan karena presentase undangan terbanyak kan temen ortu. Yasud.

Kayak apa undangan DIY-nya? Btw ini beneran menguras tenaga, bikin amplop sendiri dong.. penuh perasaan deh pokoknya. Meski sebagaimanapun cantiknya, yang penting kan tanggal walimah, abis itu ga akan disimpen dan dipigurain juga kan. Jadi sederhana lebih baik.

Bahan-bahannya

  • Kertas foto untuk ngeprint undangan
  • Kertas tebal warna ungu (nggak sengaja liat kertas ukuran HVS (legal) warna-warni, pas banget ada yang ungu, jatuh cinta deh 🙂 harganya 400, beli di TokBuk Mutiara)
  • Kertas roti (yang buat alas roti atau apalah, beli yang paling kecil, isi banyak banget cuma 10 ribu, beli di Toko Bahan Kue Intisari)
  • Lem, penggaris, cutter, gunting