Staycation* di Grand Kanaya Baturraden

Bismillahirrahmanirrahim

post-1

Sebagai anak rumahan, kami jarang banget pelesir. Bahkan yang dekat sekalipun. Bahkan yang kalau orang jauh-jauh rela datang, kami yang sepelemparan batu pun jarang. Nah, ayah memutuskan mudik karena akan bepergian jauh dan mungkin belum punya agenda untuk pulang sampai akhir tahun. Jadi ayah memutuskan pulang di awal bulan.

Kami berencana berlibur. Karena ayah yang mudik dari ujung Sumatra itu cuma punya 2 malam untuk bersama dengan bunda dan Ichi. Tidak jauh, hanya ke dataran tinggi di kaki gunung Slamet yang jaraknya hanya kurang lebih 30 menit.

Sabtu, 5 Nov 2016.

Semalam ayah sampai. Ichi yang sudah tidur, kebangun sambil senyum malu. Gitu terus, sampai tidur lagi. Ayah masuk angin. Akumulasi kehujanan belakangan ini, bangun kepagian karena harus ke bandara, dan sampe rumah dikasih kopi hehe. Vomit, mules. Muka udah lemes aja. “Yah, kalau gini nggak usah aja besok.” “Jangan dong, udah dibayar.” Jadi buni kerokin aja sama kasih teh pahit. Katanya ini pertama kalinya dikerokin, mengaduh sampai gaduh. Idih ayah, waktu hamil Ichi buni gini juga kalii ampe kirain mau brojol. Ampe pasien lagi periksa divomitin juga. Bolak-balik moncor atas bawah, taunya sembuhnya abis dikerokin (hadeh). Udah, abis kerokan sembuh deh.

Sepanjang hari buni kerja. Ayah benerin pompa sumur. Bunda kondangan ke tempat besties (My Dije Bude Sude) yang selama anggota Chortle nikah selalu hadiroh, maaf banget ya De kami nggak datang lengkap, nggak datang bareng, nggak datang akad. Maafffin dulu padahal sampe bela-belain datang ke nikahanku dan nolak kerjaan keluar kota.

Sorenya kami sekeluarga berangkat ke Baturraden. Mampir dulu ke Pringsewu makan bareng. Seneng banget si Ichi mainan sedotan dan disuapin kentang. Selesai makan, check in di Grand Kanaya Baturraden, hotel baru yang ngehits banget karena pool-nya. Oya kami nggak pake aplikasi, langsung nelpon dan transfer. Untuk biaya menginap per malam 300K weekday, 400K weekend.

Setelah ganti pospak, ganti baju (sibayi risih pake lengan panjang) kami nonton teve dan kruntelan. Seneng banget si kecil itu liat teve yang guedee hihi. Udah selesai, nagih ng-asi dan langsung tepar.

Ahad, 6 November 2016

post-4

post-2

Paginya bayi bangun seperti biasa, jam 6. Jam 7 udah dimandiin padahal biasanya mandi paling cepet jam 8 hihi. Mandi pake shower hangat, udah asal cepet dan nggak pake keramas takut kedinginan. Sebenernya cuaca nggak dingin amat sih. Kamar hotel emang nggak pakai ac karena di dataran tinggi.

post-5

Medang disit ben gak edy*n

7.30 kami sudah siap breakfast. Menu : nasi goreng, nasi + lauk, omelet, bubur manis, susu murni, teh, kopi, buah, roti tawar. Karena lokasi breakfast di samping pool, kami sambil nonton yang pada berenang. Ichi nggak mau kalah, ngiterin tuh kolam tapi nggak pake berenang. Foto-foto aja hhihi.

Niatnya sih mau langsung berangkat ke lokawisata karena ayahnya pengen mengenang masa pacaran (halal) dulu. Tapi Ichi ngantuk akhirnya bobo dulu. Sekalian check out kami nitip koper dan dengan pede jalan menuju lokawisata. Sekadar bayangan, jalanan sepanjang hotel – lokawisata itu sekitar 30 derajat kalau nggak salah kira ya. Jadi ya kalo paham pasti ngojek atau naik angkot dari terminal (kami nggak bawa mobil) haha.

post-3

Ayah gendong bayi belasan kilo, bunda bawa ransel ama lemak. Kaki udah kayak digandulin ama gajah. Berkali-kali berhenti buat minum. Angkot udah nggak mau berhenti, angkot aja susah mau ngerem-nya, gimana kita… Jadi ya sampe lokawisata bercucur keringat dan berkonde semua betisnya. Di sana langsung nongkrongin tukang pecel ama mendoan. Yang sampe mendung menggelayut nggak juga dikirim, akhirnya dibatalin dan memutuskan pulang daripada bayi keujanan repot. (Ini sebenernya pengen dokumentasiin tapi apa daya, ngeluarin hape pun tangan lunglai rasanya *lebay emang)

Turun naik angkot. Pesen taksi buat pulang. Mampir beli makanan. Alhamdulillah sampe rumah juga. Sibayi nempel sama ayahnya, sampe waktunya ayah berangkat lagi ke rantau.

See u soon Pap. Jalan-jalan lagi yaaa.

Plus Minus Hotel Grand Kanaya Baturraden

  1. Dari gerbang ke lobi jauh ya. Kalau jalan lumayan, ga ada transport lain.
  2. Gak ada lift, jadi kalau dapet lantai 3 nggak usah bolak-balik turun.
  3. Gak ada AC dan kulkas. Mungkin karena dataran tinggi ya, meski kemaren nggak dingin-dingin amat, kulkas masih ok sih kalau ada 😀
  4. Breakfast kurang yummy kalau dibandingkan hotel yang tarifnya serupa.
  5. Pemandangan dari kolam renang baguss. Kalau dari kamar sih cuma kelihatan bagian belakang hotel yang lagi dibangun.
  6. Ada taman bermain, ayunan dan jungkat-jungkit. Mayaan buat main sama anak.
  7. Pool-nya, yang jelas, ok banget. Bisa dipakai sama pengunjung luar hotel juga.
  8. Kamarnya bagus bersih rapi. Kamar mandi jugak. Kelengkapan cuma handuk 2 biji, keset, sabun sampo, air mineral, pemanas air, teh kopi gula. Sandal sebenernya butuh banget itu.. dingiiin.

*Artinya liburan tetapi tinggal di rumah atau kita berlibur ke tempat yang jaraknya tidak terlalu jauh dari tempat tinggal. Bisa itu dilakukan di dalam kota atau sedikit ke pinggiran. (Nationalgeographic.co.id)

Tips staycation bawa bayi 1 tahun.

  1. Bawa baju ganti, celana, pospak, kaos kaki, sandal, sabun + sampo (2 in 1), minyak telon, jajan, mainan, gendongan, tisu basah, tisu kering. Handuk sih pakai yang di hotel aja.
  2. Briefing dulu sebelum bepergian
  3. Rencanakan akan makan apa bayi saat bepergian dan stay di hotel
  4. Siap-siap kalau si anak minta titah.

Ada yang mau menambahkan?

Ada yang punya pengalaman serupa?

Advertisements