Sewing Pouch (Amateur/Beginner)

Bismillahirrahmanirrahim

Hi, aku kembali.

Karena sudah ngurangi jadwal kerja, pagi otomatis lebih longgar waktunya. Boseeen banget ya ternyata, kalau full kerja capek juga. Akhirnya pagi kupakai untuk berkarya, again. Jahit, as always.

Selain bantal peyang, aku jahit nursery cover model cape (asal sih hehe), plus pouch-nya. Tadinya sih nggak mau nulis di sini, tapi Mba Iya minta tutorial meski aku udah bilang ini kacau banget kalau dibandingin sama yang lain. Makanya aku tulis beginner ya, kalau sekadar nampung barang sih oke aja.

Yang kamu butuhin:

  1. Mesin jahit
  2. Benang
  3. Gunting
  4. Jarum jahit
  5. Kain (aku pakai katun motif dan furing dalaman) semua kain sisa yang aku punya
  6. Flanel (aku pakai perca, karena adanya itu ya.. ga punya yang lebar) ini buat pengganti busa tipis
  7. Resleting meteran dan sleretannya (apa sih itu namanya hahaha)
  8. Kemauan (jiahaha)

Step by step:

pouch1 pouch2

  1. Siapkan kain motif (aku pakai katun twill) dan kain polos untuk dalaman (kalau mau motif boleh juga) berukuran sesukamu, berbentuk persegi panjang. Kamu mau pouch ukuran berapa misal ukuran 44 cm x 30 cm, jangan lupa dikasih space untuk jahit kira2 1 cm tiap sisinya.
  2. Siapkan kain flanel seukuran 44 cm x 30 cm yaa. Kalau punya busa sih pakai busa aja boleh. Aku pakai flanel karena adanya itu, itupun perca jadi dijahit dulu hehe.
  3. Resleting sepanjang 30 cm
  4. Pita atau kain yang sudah dijahit untuk pegangan (aku pakai bekas apa ga tau, itu yang warna cokelat)
  5. Pertama jahit resleting dulu. Belinya kan resleting yang meteran, jadi slider dipasang belakangan. Jahit masing-masing belahan kain dengan resleting yang sudah dilepas, kanan dan kiri. Supaya rapi, jangan lupa lipat bagian kain ke arah dalam supaya flanel tersembunyi.
  6. Setelah resleting terjahit, pasang slider (bagian depan dulu yang dimasukkan, sejajar kanan kiri). Sudah bisa ditutup? Pastikan rapi dan tertutup semua. Nah di bagian ini harusnya ada bottom dan top stop yang dipasang pakai tang, tapi aku pun baru menyadari saat itu dan males belinya, jadi nggak pake begituan. Juga, supaya rapi harusnya pakai kain lagi supaya ujungnya nggak kelihatan.
  7. Setelah resleting terpasang, balik kain. Jahit bagian kanan kiri. Pastikan juga flanel sudah tertutup rapi di dalam lipatan kain ya. Kalau mau gampang sih tinggal jahit saja, tapi suka berudul. Jangan lupa kunci ujung-ujung resleting ya, jahit sekalian.
  8. Supaya pouchnya bisa berdiri, bagian ujung bawah kita jahit ujung-ujungnya. Lihat gambar ya, nanti buat garis seimbang lalu jahit.
  9. Pouch siap dibalik. Daaan siap digunakan untuk sendiri.
  10. Selamat mencoba ya, semoga hasilnya lebih bagus hehe.

Advertisements

My First Tote Bag

Bismillahirrahmanirrahim

Ini udah lama sih bikinnya, lupa nggak dibikin postingannya. Jadi ceritanya, karena punya bahan kanvas gambar kembang-kembang lucu bekas bikin bantalan kursi, aku jadi pengen jahit tas. Ya biasa lah iseng dan sotoy, belajar dari youtube, pinterest dll. Polanya mirip-miripin sama tote bag yang udah dipunyai. Kelupaan nggak dari awal ngejahit dipoto, ya udah seadanya yaa teman-temaaaannn. Kapan hari pengen bikin lagi lah yang lebih rapiihhh.

Bikin ujung tas, kurang rapi dan kurang lebar yak :D

Bikin ujung tas, kurang rapi dan kurang lebar yak 😀

Ilmu yang dibikin selain otodidak adalah kesotoyan. Bagian dalamnya aku kasih furing biar kanvasnya nggak kotor. Lupa moto juga. Furingnya pake satin bekas yang aku punya *hobi ngumpulin kain rongsok.

totebag2

kiri : bikin selempang, kanan : hasil akhir proporsi tas kepanjangan, saku kepanjangan, wkwkwk

Ada yang pernah jahit tas? Ada yang pengen? Searching aja caranya di youtube yaaa… tote bag tutorial, pilih yang paling mudah. Maklum nubi gitu hehe.

Ngomongin soal jahit, dari kecil aku udah suka jahit tangan. Kayaknya sih ibu yang ngajarin. Jadi dulu jaman-jamannya suka main berbih (berbinya berbi plastik yang murah, hehe) kami suruh bikin bajunya sendiri. Aku sama adekku guntingin celana TK – ku, kaos kaki, minta kain perca bekas penjahit buat dijahit tangan bikin baju-bajunya. Gak ada budget beli baju berbi cakep. Berbi asli aja cuma punya 1 hasil si adek ngerengek ngiri kali tetangga pada sampe punya Ken segala hihi. Keinget gitu jalan berdua gandengan beli berbi plastik yang harganya murah meriah di toko kelontong.

Berkat itu, kalau jahit baju bolong, atau kancing lepas, ya bisa lah. Sejak punya mesin jahit, pengen coba. Bapak sama ibu sama-sama bisa pakai mesin jahit, jadi kalau nggak ngerti bisa tanya-tanya. Bisa jahit itu menyenangkan, makanya pengen ahli makainya. Kalau soal bikin pakaian belom bisa ya… bikin pola nya itu susaaahhh kali. Hik. Someday insyaAllah.

Gaun Akad & Walimah

Bismillahirrahmanirrahim

Menentukan model baju yang akan dipakai itu malesin, soalnya ribet, hehe. Udah cari berbagai model, masih aja belum nemu yang sreg. Yang pertama dicari adalah model baju akad. Berdasarkan petunjuk tetua Unyut, hihi, ada tempat jahit yang lumayan dan harga juga nggak mahal. Waktu nikahannya temenku, dia juga bikin di sana dan puas. Harga miring.

Akhirnya berbekal model seadanya, kami ke sana. Bu Mei namanya. Nunggu lama banget sambil lihat-lihat model di majalah, akhirnya sudah memutuskan model. Brokat yang kubeli warnanya putih memplak, bukan putih tulang. Sementara aku belum beli dalemannya, jadi setelah diukur, disuruh beli lagi bahan satin dan tile buat bikin veil.

Kami ke toko Laris Manis, nyari satin yang bagus, bahannya jatuh dan halus, nggak sumuk juga kalau dipakai. Eh.. nggak ada yang warna putih memplak. Akhirnya beli warna putih tulang. Tile dapet yang bagus juga, nggak kasar, tapi lembut, warna putih.

Setelah kubawa lagi, ternyata warnanya bagus juga perpaduannya. Tinggal tunggu jadi 🙂 Semoga memuaskan.

Untuk baju saat walimah. Aku dan ibu beli bahan belakangan. Menentukan model, pengen yang simpel aja. Tadinya pengen bikin sewa perdana, di mana kita jahit di tukang riasnya, bayarnya sekitar 60% dengan model yang kita mau tapi hasil akhir nanti setelah kita pakai, bajunya buat dia. Setelah dipikir lagi, kalau bikin sendiri dengan harga yang sama malah bisa buat sendiri. Makanya bikin yang nggak heboh. Modelnya mirip punya OSD tapi beda warna, dan modif model.

Warnanya dari awal pengen ada sentuhan ungu. Jadi aku beli brokat ungu, sifon ungu, satin abu-abu. Nggak semuanya kualitas pertama kok, cuma nyari yang di tangan rasanya enak, bahannya jatuh, itu aja. Ukurannya juga nggak maksimal. Brokat, kita cari nggak full 3 meter, cuma ambil tepiannya buat ditempel aja di satin abu-abunya.

Setelah tanya-tanya, kami dapat rekomendasi Desain dan Rumah Jahit Bhyandha. Di sana ketemu sama Mba Ida. Untuk range harga jahit 1 juta ke atas, sesuai budget bisa, menyesuaikan bahan manik dan batu-batuan yang bakal dipakai. Kami cari yang pertengahan aja. Setelah digambar sketsa baju, mulai diukur. Ditawari bikin selop juga, dengan harga sekitar 250 ribu. Berhubung belum punya, dan agak malas nyari juga, akhirnya ngukur kaki buat bikin selop dengan heels 7 cm. Nggak terlalu tinggi, supaya nggak ngalahin Masnyah 😀

Buat Mas Ibnu, model jasko. Kami beli bahan warna abu-abu yang dekat sama warnaku. Sebelumnya Mas Ibnu diukur sama penjahit langganan dekat rumah, yang garapannya rapi dan pakem. Ngukurnya waktu khitbah, hehe. Soalnya kerjanya jauuh sih. Nah, setelah beli bahan yang pas untuk jasko dan dalemannya, kami tinggal naruh di penjahit Lestari, langganan kami.

14 April 2014

Akhirnya baju akad selesai juga. Sebelumnya sudah pernah fitting. Bukan superoke, tapi cukup bagus, dengan harga wajar.

25 Juni 2014

The photos

This slideshow requires JavaScript.

Simpel banget kan gaun akadnya. Sebenernya di bagian pinggang ada variasinya, tapi nggak kelihatan jelas. Untuk cape pake punya salon, sebenernya payetnya ga matching banget tapi karena masih sama-sama putih jadi kelihatan pas. Apalagi ditambah aksesori bros di dada. Kain tile untuk veil juga beli di toko kain lalu dibordir dan payet. Mayetnya yang agak lama deh.

Para penggemar OSD pasti tahu gaun nikahnya yang dibikin by Irna La Perle untuk walimah utama, warna merah marun yang sederhana tapi bagus. Waktu nonton doi nikah, suka aja ngeliatnya, tanpa kepikiran sebentar lagi juga akan melangsungkan hal serupa. Gaun dalaman lengan kutung dari bahan sifon ungu, jubah dari satin abu diberi ceplok kebaya ungu, di dada ditutup selempang ungu yang dipeniti di bahu, veil abu plisir ungu. Meski jadi di waktu yang sangat mepet dan nggak sesuai janji, tapi hasilnya SUKA banget. Alhamdulillah 😀

Kalau jasko Mas Ib termasuk agak gagal nih, karena dibuatnya nggak sesuai harapan. Harusnya semacam jas, diberi kain kaku di dalamnya tapi ini enggak, jadi terlalu lemas. Karena sudah terlanjur dijahitkan di penjahit biasa, akhirnya dibawa ke desainer dan rumah mode yang bikin bajuku juga untuk dipayet, ditambah kancing yang sesuai juga. Hasilnya kurang oke, karena bagian kerah lupa dikasih kancing sama penjahitnya, jadi kesannya kurang rapi dan kurang gagah rrr.. Haha. Dan salah satu penyebabnya juga karena gak fitting. Padahal jas hitam yang untuk akad itu jahit di penjahit yang sama lhoo. Tapi mungkin karena nggak biasa jahit jasko, jadi hasilnya kurang sip. Harusnya dari awal ditaro di desainer aja kali yaa.

Mulai Stres

Bismillahirrahmanirrahim

5 April 2014

Hari ini diawali dengan memperpanjang SIM A meski masih berlaku sampai Juli, siapa tahu besok sibuk di Puskesmas jadi nggak sempat ngurus. Lanjut ke Bu Mei, ambil jahitan kebaya akad. Ternyata masih dipayet, hiks. Seminggu lagi. Padahal udah penasaran abis. Emang ya, padahal bikinnya udah jauh hari banget.. Harus waspada kalau jahit di bukan desainer yang sering pegang baju nikah. Padahal harus nyari kerudung sama harus nyocokin ke riasnya.

Abis itu beli wadah kontainer buat ngerapiin barang di rumah. Kamar mandi kamar ku lagi di benerin, make up dikit biar ga berantakan amat. Rumah sedikitdikit dirapiin juga.

Lanjut ke ummi collection buat nyari kerudung ibu pas walimah. Wow banget tadi nyoba kebaya ibu muat… emang si ibu menggendut dan baju ga pake fitting, haha. Trus baca blognya Dhyastz.. temen SMA ku, tentang crowdednya dia waktu nyiapin nikah.. jadi mikir.. jgn2 aku masih banyak PR… aaaa tulunggg