Pastel Goreng

Spoiler: Jangan dibuka kalo masih puasa, haha 😀

..

..


Bismillahirrahmanirrahim

Sungguh aku jadi penasaraaan~ Dari dulu aku males banget bikin pastel, meski aku suka banget sama jajan satu ini. Mending beli deh. Kalo ada dapet dari snack, pasti dibagi 2 sama adek karena kami sama-sama suka! Makanya tadi karena senggang jadi aku bikin pastel aja, pas bahan ada tinggal nambahin isinya aja.

SONY DSC

Lagi-lagi aku kecele, ternyata bagian susah dari pastel adalah ngegiling, nyetak, dan milin pinggirannya!

Aku pakai resepnya mba Diah Didi, silahkan diintips ya di sana.

Pas mau milin, aku belajar dulu di youtube. Mana salah masuk video, judulnya sih masak bikin pastel eh dia koplak banget ga bisa milin juga. Ah kacauuu.

How to MEMILIN PASTEL. Belajar dulu ya milinnya, haha. Susah deh beneran.

Untuk cetak adonannya aku pakai tutup gelas, jadi bentuknya nggak segede aslinya. Bisa pake tutup toples juga, manfaatkan yang ada aja deh.

Dan aku ingatkan yaa, bikin isiannya ga usah banyak-banyak, dijamin ga bakal abis. Aku aja bikin pake adonan kulit ini, dan isian udah dikurangi banyak tetep aja nyisa hehe. Daripada mubazir kan.. Besok deh kita pikirkan cara untuk menghabiskannya.

Dan, siapa suka pasteeel!

Kalo aku upload link masakan dari blog ini di fb (foto hidden dong daripada seliweran siang-siang), yang paling aku khawatirkan adalah ketahuan Pak Suami. Udahlah dia sendirian di ujung sana, nggak ada istri, nggak ada yang ngurusin. Eh istri di sini bikin makanan mulu. Tapi alhamdulillah doi bisa masak, dan nggak terlalu suka kue-kuean. Meski suka banget makan, ini sih katanya lagi ngerem ngecilin porsi nasi. Banyakin sayur, buah sama karbo kompleks, mudah-mudahaaan istiqomah. Hihi.

Oya tadi ada tante yang nanya dan menganggap aku jago masak. Padahal mah program memasak ini adalah untuk menajamkan kemampuan. Nggak jago, cuma bisa dan lagi belajar biar pinter. Kalo dibilang hasil ga cakep, ga kemakan, kadang juga kejadian. Bahkan lucunya, berkali-kali aku bikin tempe tepung atau mendoan nggak pernah lupa kasih garam, sekalinya pas pertama bikinin suami malah lupa pakai garam. Jadi, sesering apapun kita masak, kadang bisa aja lupa kasih garam, hihi. Dan lagi pas puasa ini, aku nggak pernah nyicipin, cuma pake feeling meski nyicip diperbolehkan. Itu namanya belajar juga kaan, hihi 😀

Awug-awug Tepung Ketan

Bismillahirrahmanirrahim

SONY DSC

Opoooo neh iki. Jadi, ini adalah makanan yang terbuat (ngg) tanpa sengaja. Ini dikarenakan aku beli parutan kelapa terlalu banyak (bayangkaaan, aku beli kelapa parut sejumlah 2 butir abis kupikir bisa bikin nagasari dengan indah jadi harus bikin banyak buat bagi-bagi, tapi aku gagal 😦 jadi ga mau bikin lagi, hahaha. Kebetulan punya tepung ketan bekas si adek bikin mochi es krim.

Sebenernya orang rumah itu nggak banyak makan. Isinya cuma 4, 5 kalo sama rewang (kalo mas suami di rumah, pasti akan menolong banget nih buat ngabisin). Jadi kalau kebanyakan bikin makanan takutnya malah jadi penghuni kulkas doang. Aku sendiri bukan penggemar makanan manis, hihi.

Nah, ini sebenernya resep ala khadimat-ku. Konon ini makanan khas Sunda. Cara bungkusnya pun ada sendiri, tapi karena kami ga bisa bungkusnya jadi asal aja hahaha. Gampil surampil. Ga pake takeran cuma pake feeling hihi.

SONY DSC

  1. Ambil parutan kelapa (belom diperes lho ya)
  2. Masukkan tepung ketan, aduk sampai menyatu (ga terlalu banyak parutan yang menyendiri)
  3. Beri gula dan garam secukupnya (cicipin aja, udah manis belom)
  4. Bungkus pakai daun pisang, di tengahnya beri sisiran gula jawa
  5. Kukus sampai matang
  6. Udah gitu doaaang!

Pis Kopyor tanpa Kopyor

Bismillahirrahmanirrahim

SONY DSC

Spaaam spaam. Kemarin, pengen banget bikin pis kopyor. Tadi kan ke pasar, udah mau beli kelapa muda eh bapaknya ga mau ngerokin. Masa aku suruh bawa sebongkah kelapa muda, ga bisa dicantolin pula di motor. :’) Ga jadi deh. Sepulang dari pasar aku mampir beli roti tawar, siapa tahu bisa bikin besok-besok. Karena jadwal hari ini kan cuma bikin nagasari. Nagasari nya sih niatnya buat kirim-kirim, tapi berhubung nggak cakep ga jadi deh haha.

Yang udah pernah makan pis kopyor pasti bisa membayangkan glezert-glezert adem di tenggorokan. Eh udah tahu pis kopyor belum sih? Makanan ini hits banget waktu aku koas (pertama kali aku tahu ni makanan, sedih ye, telat). Yang jual namanya Bu Gesek (maapin, tapi begitulah terkenalnya karena jualnya nasi lauk gesek). Biasanya mangkal di IBS (Instalasi Bedah Sentral. Jadi kalo ada operator kelaperan, tinggal ke dapur buat jajan, hihi.

Aku hampir selalu beli kalo pas dapet dan pas ada di IBS. Abis itu bawa pulang, masukin kulkas, makan pas udah dingin. Ya Allah… bahagia itu sederhana banget.

Harusnya sih di tum pakai daun pisang, cuma karena dia basah jadi suka bleber. Pilihan lain boleh pake aluminium foil inih. Aku kasih cara praktisyong.

  1. Sobek-sobek roti tawar
  2. Tata di wadah aluminium foil
  3. Tuangi santan yang sudah dicampur gula, dan sedikiiit garam (pakai pandan juga boleh)
  4. Kasih potongan pisang di beberapa sisi (enak lagi kalau ditambah nangka dan kelapa muda)
  5. Kukus
  6. Masukin kulkas
  7. Rasakan!

Simpel kan? Di saat hits bread puding, cukup pis kopyor untukku 😀

Soft Nagasari

Bismillahirrahmanirrahim

SONY DSC

Maapin potonya yah yang nggak keren 😀 Jadi begini ceritanya. Kebun pisang kepok yang kami punya sedang berbuah barengan, ada 4 tandan totalnya. Setelah bagi-bagi, digoreng, direbus, dibagi lagi, masih sisa juga. Akhirnya terbitlah keinginan bikin makanan termahsyur ini.

Kalau inget nagasari, ingatan kembali ke masa lampau. Jajanan ini adalah jajanan wajibbb kalau lebaran di rumah eyang. Malam takbiran, aku dan sepupu-sepupu laki-laki perempuan, om yang masih single semua ngumpul bikin ketupat dan bikin nagasari. Adonan udah dibuat sama Ninine (khadimat eyang, udah almarhumah) pakai tungku. Setelah itu kita rame-rame bungkusin di kursi dapur sambil ngobrol. Ah… itu kenangan yang indah bangett… Soalnya eyang kan tertua, jadi tiap kali lebaran, semua keluarga kumpul dan sowan ke situ.

Karena ini kali pertama bikin nagasari, nggak sekeren orang yang udah pengalaman. Terlalu lembek karena ngerebus adonannya kurang lama kayaknya. Takut gosong, haha. Tapi setelah didinginin, masuk kulkas, memadat juga. Ini resep yang paling mudah yang aku temuin. Eh gatau ding kalo ada yang lebih mudah.

Ini resep bu Hesti yang kece. Silahkan diintip ya, mudah sekali. Tapi ingat yaa.. adonan direbus sampai kental banget. Di resep cuma dibilang setengah matang, jadi aku bingung. Ada banyak versi bikin nagasari. Pakai sagu, maizena. Karena resep ini paling simpel, aku pilih deh. (Males repot kannnn)

Maap banget buat temen-temen blogger yang di LN 😦 semoga segera mencicipi nagasari enak!

Combro

Bismillahirrahmanirrahim

SONY DSC

 

 

 

Masih ada 2 bonggol besar singkong hasil oleh-oleh dari ibu mertua. Aduh, bingungnyaa… Diapain yaa? Pengen bikin mata roda, tapi ngebayangin prosesnya yang lumayan ribet, letoy lagi semangat. Mau bikin lemet, sama aja, males bersih-bersih daun pisang (emang pemalaas bangeet ya!). Akhirnya bikin combro aja. Comro atau combro (di banyumas si medoknya ini) sering disebut oncom ing jero artinya oncom di dalam. Tapi seringnya di kota ini, isinya bukan oncom (yang oranye itu) melainkan dage (dage ini ampas kopra, warnanya kehitaman).

Bikinnya hampir 2 jam, sampe ngegorengnya, hihi. Lamanya di mananya? Marutnya, kakaaak! Cuma sebonggol aja yang dibikin, marutnya lama banget. Sampe tangan keparut-parut. Mari kita simak, ini aku bikin bareng khadimat, pake resep doi 😀

Bahan :

  1. 1 buah umbi singkong yang besar, parut
  2. Dage 4 potong (boleh diganti oncom atau tempe)
  3. Kelapa 1/4 buah, parut
  4. Daun bawang iris

Bumbu :

  1. 2 butir bawang putih + kencur 2 ruas + garam + cabai rawit + gula merah + irisan kecil daun kemangi ( untuk isian, dicampur dengan dage)
  2. 4 butir bawang putih + ketumbar + garam (untuk campuran adonan singkong)

Cara :

  1. Haluskan dage dan bumbu isian dage (nomor 1) sisihkan
  2. Parutan singkong, diperas jangan sampai kering, untuk mengurangi airnya saja. Endapkan air perasan
  3. Campur parutan kelapa
  4. Masukkan endapan perasan singkong
  5. Masukkan bumbu adonan singkong (nomor 2), campur rata, tambahkan irisan daun bawang
  6. Bentuk pipih bulat adonan singkong, isikan dengan dage isian yang sudah berbumbu, tutup dan buat bulatan pipih (isiannya aku banyakin, jadi kulitnya nggak tebal)
  7. Goreng tenggelam di minyak panas
  8. Angkat, tiriskan, siap dinikmati dengan kopi di hari hujan (Aaawwww… syedaap!) Rasanya empuk

SONY DSC

 

Adikku yang bukan penggemar combro aja berkali-kali nambah lhoo.. katanya isiannya lembut (ini sih karena nguleknya halus kali yaa?) Buat yang suka manis, isiannya bisa diisi irisan gula jawa, enak looo.. namanya misro 🙂

Selamat mencoba ^^ 

Dapoer HN