Rekreasi : Jalan-jalan ke Purbasari Riverworld

Bismillahirrahmanirrahim

PicsArt_07-13-09.12.34-01

Siapa ibu yang paling males jalan, lebih seneng ngendon di rumah? Aku yang paling duluan angkat tangan. Karena sebagai Ikatan Anak Rumahan Indonesia, aku paling males jalan-jalan terutama kalau hari libur hehe.

Rencana ini sudah lama banget dipikirkan. Bahkan tadinya mau janjian double date tapi kendala kendaraan belom ada. Qadarullah hari ini ada odong-odong yang nganggur dan bisa dibawa jalan. Ada yang rela nemenin pula, karena berdua aja ke tempat begini oh aku tak sanggup.

Pertama kali aku ke tempat ini adalah saat SD dulu, naik angkot sekelas haha. Bhayangkhan sudah lama banget kan. Nah karena konon sudah jauh lebih besar dan berbeda, jadi aku pengen mengenalkan keanekaragaman hayati pada anak. Kasihan dia jarang main kecuali ibunya free day.

Kami berangkat agak kesiangan, jam setengah sebelas setelah kusiapin segala bekal yang mungkin dibutuhkan. Sampai sana seperti biasa si anak mengkirut, gak mau turun dari gendongan. Tipikal anak ini, agak lama ‘manasinnya’. Kami masuk, mulai ke aquarium yang tentu sudah lebih baik daripada dulu. Banyak ikan-ikan sungai yang fantastis. Piranha ada juga lho. Serem banget lewat depan mereka, semua menghadap ke kami. Baris kayak mau nerkam, hihi.

IMG_20170713_110334-01.jpeg

Selain itu bintangnya adalah Arapaima Gigas yang dulu cuma sebiji doang, sekarang udah kayak kumpulan ikan mas di kolam. Banyak dan gedhaayy. Eh lupa ngasih tahu kalau di sana tadi ramai banget karena banyak yang wisata. Pupus sudah bayanganku wisata-pribadi karena kupikir anak-anak sudah pada sekolah (bhay).

Setelah lihat ikan dan burung, mampir main ayunan sambil nyuapin anak dulu. Kami nggak beli jajan atau minum. Sudah bawa air putih dari rumah. Buat anak, sudah bawa makan, buah, jajan, minum. Komplit. Setelah itu barulah si anak kecil ini mau diajak jalan.

Lihat perahu aku iseng nanya, “Ich mau naik perahu?” “Au.” Wow, dia mau. Okaylah. Kami beli tiketnya yang murah, cuma 3000 per orang buat keliling kolam naik perahu. Mau ngetes si anak juga, dia takut gak, ternyata enggak, masih tetep makan jagung keju meski ga senyum sedikitpun.

Abis itu si anak lebih aktif main naik tangga, dan jalan-jalan sendiri. Eh tapi malah udah waktunya pulang karena pintu keluar sudah di depan, hehe. Pas lihat pelampung bebek dia nunjuk-nunjuk sambil bilang “Bebe Bebe.” Mungkin dia minta, tapi nggak kukasih lah.

Sekian channel travelling with baby kali ini. Hihi. Semoga next bisa bikin judul Berlibur di Malang, dan main ke Batu Secret Zoo 🙂 ciao~

Gamis by @hayalabelle

 

 

Advertisements

Review Viva Matte Lipstick vs Purbasari Matte Lipstick

Hola. Halo. Assalamu’alaikum.

IMG-20170403-WA0016-02.jpeg

Siapa ibu-ibu yang ga suka lipstik? Eh ada sih, tapi sebagian besar pasti punya paling gak 1 lah meski ada yang awet banget ga pernah dioles xixi. Aku sendiri suka lipstik sejak kapan ya.. Mungkin waktu Profesi Dokter, itupun jarang banget makenya. Karena sebelumnya bedakan aja males banget.

Jajan lipstik sempat jadi keasyikan tersendiri buatku. Sempat beli 3 atau 4 lipstik dalam waktu yang sama, karena penisirin sama booming-nya. Tapi setelah nyoba sebiji lip cream, rupanya lipstik masih lebih cocok untukku yang males ribet.

Kali ini aku akan mengulas lipstik matte terbaru dari Viva. Viva itu merk jadul banget kan.. Siapa yang gatau ya kan.. Nah aku penasaran abis ama viva matte nya yang harganya setara ama Purbasari matte yang masih tetep eksis.

IMG_20170403_200318-01.jpeg

Berby jajan lipstik. Itu cuma viva aja punya aku. Jajannya di @ummuaishaart

Dari segi packaging oke sih, warnanya kuning gonjreng. Biasa aja info yang terkandung kayak yang lainnya ya. Simpel.

IMG-20170403-WA0019-01.jpeg

Lipstik yang aku beli ini warna Peach Nectar. Karena aku liatnya cuma di ig padahal mah tokonya dekeet dari tempat praktek. *takut borong yang lainnya hahaha. Jadi ini minta ambilin ama OB.

IMG-20170403-WA0016-01

Mari kita bandingkan dengan Purbasari yang aku punya sebelumnya… Sori ya Purbasari-nya sudah penyok-penyok. Emang karena sudah mau abis jadi aku beli baru lagi.

IMG-20170403-WA0023-01

Viva vs Purbasari

IMG-20170403-WA0011-01

Atas Viva 701, bawah Purbasari 90

IMG-20170403-WA0018-01

Viva Peach Nectar (701) 

Dipulas di bibir, biar coveringnya ok si Viva ini harus pulas berulang kali. Ini kalau bibir item kayak aku ya. Kalau bibir pink si sekali pulas udah cukup banget. Peach Nectar ini cenderung ke oranye (terrnyataa) aku suka sih, meski oranye nya agak dominan.

Dibanding Purbasari, Viva ini lebih light.. Karena kalau Purbasari rasanya cukup ‘nggedibel’ tebel di bibir. Viva gak seberat itu. Lebih lembab.

Warna, dibanding Viva 701 aku lebih suka Purbasari 90. Tapi belum coba shade lain yaaa.. Aku ga mau cuma koleksi shade, jadi penting beli yang dibutuhkan aja.

Purbasari itu cukup transferproof menurutku jadi ga gampang hilang kayak merk lain. Pas aku coba Viva juga sama, awet. Aku coba tempel di gelas, di tangan, ga banyak yang pindah. Mirip-mirip lah.

Minusnya. Purbasari kadang suka ada yang ngegumpal. Jadi kalau dapet yang begitu, potong aja sampai gumpalan terbuang. Viva belum tau si ada yang gumpal gak.

Masalah wadahnya aku lebih suka Viva, bulat dan lebih kokoh.

Repurchase? Yes. InsyaAllah. Baik Viva maupun Purbasari. Karena murah 😍

Ada yang sudah pernah coba ? Kamu lebih suka yang mana?