dapoer HN

Tongseng Sapi

Bismillahirrahmanirrahim

Selamat idul adha ya teman-teman. Sudah lihat foto-foto shalat idul adha di Semarang yang bercampur antara jama’ah pria dan wanita? Hum, disesalkan ya. Selama ini seringnya aku shalat di lapangan terbuka, tanpa penghalang apapun, dengan mengerahkan panitia yang masih remaja. Selalu rapi. Tapi, kalau terjadi 2 kali lebaran yang berbeda, terpaksa shalat di masjid dekat rumah. Nah, karena masjid itu tahu sendiri ya, terhalang berbagai macam pagar, pohon, selokan, dan meleber ke jalan. Kadang hal seperti itu terjadi, meski nggak parah banget kayak yang jadi viral sekarang. Karena bagian laki-laki kehabisan tempat, mereka cari tempat di mana di situ juga ada ibu-ibu. Aduh sedih. Sepanjang jalan penuh ibu-ibu, bahkan masuk ke halaman rumah tetangga masjid. Sudah tidak mengindahkan kaidah lagi kan? 😦 sad…

SONY DSC

Eh sudah diapakan daging di rumah? Di hari idul adha, kami nggak punya kebiasaan ber’lebaran’. Maksudnya, menu makanan biasa saja. Tapi karena baru dikirimin bakso dari bude, jadi selain masak biasa hari itu masak bakso. Lagipula daging juga baru selesai dipotong (sapi urutan terakhir sih ya) di siang hari. Hari tasyrik berikutnya rikues rawon. Dan hari ini khadimat udah ga kuat nyium bau daging, hihi, jadi aku yang masak.

Sebelumnya aku belum pernah bikin tongseng yang beneran kayak tongseng. Kali ini aku ambil resep dari IG mba @tiyarahmatiya meski aku nggak yakin biasanya tongseng pakai santan nggak ya?

Mohon ijin saya kopas di sini mba, untuk yang mau mencoba resep berikutnya tolong sertakan sumbernya ya (Dengan sedikit perubahan):

Bahan :

  1. 400 gr daging sapi dipotong kecil
  2. 2 batang serai digeprek
  3. 2 batang daun bawang diiris
  4. 1 buah tomat dipotong
  5. 4 butir kapulaga
  6. 6 butir cengkih
  7. 750 ml air
  8. 1 bungkus kecil (65 ml) santan instan
  9. 6 sdm kecap manis
  10. minyak, gula, garam secukupnya

Bahan halus :

  1. 4 butir bawang merah
  2. 3 siung bawang putih
  3. 1 sdm ketumbar sangrai
  4. 5 butir kemiri sangrai
  5. 2 cm kunyit sangrai
  6. 3 cm jahe

Cara membuat :

  1. Panaskan sedikit minyak
  2. Masukkan daung jeruk dan serai
  3. Setelah harum masukkan bumbu halus, matangkan, masukkan daging sapi, aduk rata dan masak sampai daging berubah warna
  4. Tuang air, masukkan cengkih dan kapulaga, aduk rata sampai mendidih
  5. Tuang santan, masak sambil diaduk, masak sampai daging empuk
  6. Masukkan tomat, irisan kobis, dan daun bawang
  7. Angkat, siap saji

Oya, aku memutuskan untuk nggak pakai presto kali ini. Supaya sari dagingnya lebih kerasa. Tapi tantangannya adalah daging bisa kurang empuk. Jadi aku pakai remasan daung pepaya untuk ngempukin, cuma kurang lama. Kalau aku baca sekitar 30-45 menit, nah aku nggak sabaran. Jadi aku lamain proses perebusan di akhir. Sayuran di tongseng biasanya setengah matang, jadi sayur dimasukkan terakhir kali.

SONY DSC

Selamat mencoba ya semoga sukses.

Advertisements
dapoer HN

Kaastengels Premium

Bismillahirrahmanirrahim

SONY DSC

Well siapa sih yang nggak kenal kue kering ini? Di rumahku kuker ini paling banter muncul setahun sekali. Itu pun kalau lagi beli, kalo enggak ya enggak. Karena seringnya kuker ampe jamuran di toples karena nggak tersentuh haha. Ihhh, jorok.

Kali ini kami berniat nggak beli kuker ala lebaran, dan tiba-tiba aku pengen bikin. Bikin kuker itu cuma pembuktian, bisa nggak sih aku bikin. Karena aku bukan tipe miss baking, alias males banget kalau butuh takaran-takaran gitu. Tapi ini aku pengen banget! Tapi pengen bikin yang premium. Jadi pas nikahan kemarin, aku dibikinin kuker sama tanteku yang punya katering kastengelnya enak banget… lembut dan ngeju banget! Akhirnya di kerjaan aku malah browsing resep! Dulu udah pernah sekali bikin kastengel yang kejunya kraft aja, tapi lupa banget gimana cara bentuk dan rasanya.

Pas lihat di toko, ada macem-macem kastengel. Ada yang 30 an, ada yang sampe 75 ribuan setoples. Kalo liat harganya males belinya, tapi aku mengerti sekarang.. haha bikin kuker tu pegel!

Ini contekan resepku. Tingkiu Mba Ricke.

Ada beberapa masalah yang aku temui.

Aku berusaha patuh pada resep. Bahkan aku beli cetakan kastengel lho. Tapi pas mau dicetak aku dan adikku kesusahan. Ngeprul banget kayak adonan pie. Gimana nih… Garuk-garuk kepala. Akhirnya campurin kuning telor 3 biji ke adonan. Agak bisa dicetak dibanding sebelumnya.

Ternyata, yang aku pikir. Ih enak banget ga usah pake mixer. Cepet. Salaah. Ternyata yang lama adalah nyetaknya (nangis). Udahlah lagi puasa, belum boci, kaki udah kesemutan ke arah hipoglikemi. Jangan sampe gara-gara bikin kastengel puasa batal, haha. Untung si ibu pulang dan lagi ga puasa, jadi mayan lah ada tambahan bantuan. Belom ngovennya pake oven tumpang, lamaaa. Pas ibu suruh nyobain, kok katanya tepungnya kayak nggak matang. Aduuh ini ibu kalo udah ngeluarin kalimat itu bikin gimanaa gitu.

Udah dingin, masukin ke toples, dapet 2 toples, mayan. Bukannya ngaso, aku malah bikin kue kamir karena kepengen pas lihat temen bikin kue itu. Pemborosan banget hari ini. Boros tenaga, boros tepung, boros gas.

SONY DSCBegitu buka, aku langsung nyicip si kastengel. Merem melek makannya. Alamak… ini mah enaaakkk. Hahaha. Asli keju banget. Cuma emang ga sesuai keinginan, tadinya pengen empuk, nah ini udah pake maizena (biar renyah) tapi dikasih telor juga alhasil setengah empuk setengah renyah, hahaha. Tapi bahagia sih udah bikin ini. Cuma kalo suruh bikin lagi gatau deh (nangis) hahaha. Asli, abis tarawih langsung teparrrr!

Kenapa premium? Sebenernya ini nggak premium amat. Premium itu, karena kejunya pakai keju edam dan parmesan, untuk taburannya pake keju cheddar (meski pakenya kraft yang cheddarnya olahan). Terus butternya pake wijsman! Nahlo, makanya harganya bisa selangit. Di Purwokerto ada toko Intisari, jadi kejunya yang kalo sekilo harganya sampe 240 ribuan gitu, dipotong-potong dan dibekukan per beberapa gram. Jadi jatohnya nggak mahal amat. Begitu juga butter wijsmannya udah diplastik kecil-kecil.

Aku penasaran pakai wijsman, jadi beli sepotong kecil. Keju edam (yang potongannya kayak apel) beli 190 gr yang paling kecil, ini merknya jago merah (emas) yang katanya halal. Parmesannya juga merek Anchor yang katanya halal juga, 120 gr. Oya karena butuh mentega 300 gr, jadi aku nambahin pakai palmia margarin + butter yang baunya emang enak, tapi harga ga mahal amat.

dapoer HN

Puding Sutra Leci

Bismillahirrahmanirrahim

Siapa bisa menolak puding? Apalagi yang lembuts… kaaan. Eh, eh, puasa! Hehe. Nggak apa-apa, iman kita harus kuat dong. Nah di sini aku akhirnya mengeksekusi puding sutra ala puyo dengan contek RESEP INI.

SONY DSC

Sebetulnya aku pengen bikin rasa stroberi, berhubung aku masih punya beberapa butir stroberi. Tapi karena di warung tinggal rasa leci, jadinya aku ganti deh. Ga pake pewarna-pewarnaan, jadi warnanya putih aja gitu haha.

Bahan dan Resep :

  1. Campurkan 1 bungkus Nutrije** rasa leci atau sesukamu. (Kalau mau lebih lembut katanya cukup pakai 8-10 gr jadi kurangi sedikit bubuk jelly nya) dengan 2 sdm maizena, aduk rata
  2. Tuang sedikit susu cair plain (kalau aku sih pakai d**cow yang sudah diencerkan menjadi 1100 cc) aduk sampai tercampur rata tidak menggumpal. Lalu tuang semua susu dan tambahkan gula pasir sesukamu.
  3. Panaskan dengan api sedang, sambil diaduk terus supaya tidak pecah susunya dan tidak berkerak.
  4. Setelah mendidih, tuang di cetakan-cetakan kecil. Karena ini lembuts banget, kalau pakai cetakan besar nggak cuco.
  5. Dinginkan di kulkas.
  6. Siap untuk disantap saat berbuka.

SONY DSC

SONY DSC

Di resep aslinya sih pakai fla, tapi karena nggak ada, ya nggak usah pakai hehe.

dapoer HN

Sup Tulang Sederhana

Bismillahirrahmanirrahim

Bapak : Kamu makan kok pake ikan asin mulu, ga ada gizinya.

2 kali dibilang begitu.

Jadi, sama ibu udah dipesenin masak sop pake potongan daging tulang sapi yang di kulkas. Aku udah nyiapin dagingnya, udah dipresto, tapi tukang sayur ga dateng juga. Tumbenan, kayaknya karena tiap Ahad ga ada yang beli (pada udah ke pasar, atau beli makan sendiri di komplek). Giliran aku butuh beli sayuran malah ga datang, hiks. Tadinya mau batal bikin sop nya, tapi karena laper dan cari makanan yang agak bergizi dan berprotein jadi aku eksekusi aja ala makcemplung berhubung nggak ada bahan makanan di kulkas.

SONY DSC

  1. Pertama, karena daging disarankan tidak dicuci (karena bisa membuat kuman dan kotoran makin menyebar), jadi kita rebus pakai air yang belum mendidih. Begitu mendidih, kita matikan api dan ambil dagingnya. Kotoran dan buih akan tertinggal di air yang kemudian kita buang.
  2. Masukkan daging tulang sapi ke dalam presto dengan air secukupnya, beri garam. Masak hingga 1/2 jam sejak berdesis.
  3. Pindahkan ke dalam panci lain. Beri bawang putih keprek. Merica bubuk. Pala bubuk / sedikit bongkahan pala. Bubuk cengkeh. Garam dan gula.
  4. Beri daun bawang dan seledri. Aku cuma punya dikit, jadi aromanya kurang berasa.
  5. Setelah resap, angkat, taburi bawang goreng. Sajikan selagi hangat. Pakai nasi juga enak.
  6. Mudah banget kan.
  7. Kalau mau kayak sop buntut, tinggal ganti tulang dengan buntut. Sayuran yang disiapkan dalam potongan besar, cemplungin kalau mau makan saja, jadi sayurnya setengah matang. Yummy! 🙂 Sambal kecap jadi penyertanya.

Nggak resepnya, nggak potonya, sederhana banget kan… hehehe. Yang penting kita makan dengan doa dan barakah yaa ^^

dapoer HN

Spicy Crisp Fried Chicken

Bismillahirrahmanirrahim…

SONY DSC

Hari ini rikues masakan ke khadimat tu.. pecel, tempe bacem, kepala ikan patin bumbu merah. Ngurangi goreng lah, si bapak keasikan cemal-cemil yang goreng-goreng mana kolesterol belum normal 😦 Tapi di antara semua makanan itu, nggak ada satu pun makanan kesukaan adikku satu-satunya. Huh. Susah yaaa kalo ada yang ga suka sayur dan ikan-ikan juga milih-milih. Ikan harus goreng, sop kepala gurame paling yang dia mau.

Jadi, harus ada yang namanya Lauk Z (namanya Z). Karena kalau ga punya lauk, dia bakalan makan mi instan. Jadi karena dari kemarin agak kepikiran pengen bikin fried chicken, makanya aku eksekusi aja ayam fillet di kulkas. Nyari resep yang sekiranya bahannya ga ribet dan sudah tersedia semua di rumah.

RESEP ASLI SILAHKAN KUNJUNGI LINK INI YA

SONY DSC

Mari kita sesuaikan dengan waktu dan kecukupan bahan. Bikin ini nggak sampai 1 jam. Ringkaas.

Bahan :

  1. Ayam fillet (atau sesukanya)
  2. Bawang putih (bubuk lebih disukai, karena aku nggak ada ya ngulek aja)
  3. Merica
  4. Garam
  5. 1/2 sdt Baking powder
  6. Tepung maizena (harusnya kanji, tapi aku ga ada. Lihat resep lain ada yang pake maizena, yaudah pakai)
  7. Tepung terigu protein tinggi ex: cakra kembar (ga ada, punyanya segitiga biru which is protein sedang)
  8. Chili powder (pakai lada hitam juga bisa deh)
  9. Air es
  10. Saus

As usual… no takaran ya. Untuk yang suka menakar, lihat resep asli 😀

Let’s make it! :

  1. Lumuri ayam dengan campuran bumbu bawang putih + garam + merica, diamkan beberapa menit sampai meresap (kalau mau makin resap, dan sesuai besar ayamnya ya.. sekitar 30 menit dimasukkan ke kulkas)
  2. Siapkan sewadah tepung maizena, sewadah campuran tepung segitiga biru/cakra + garam + baking powder + bawang putih bubuk (aku skip) + bubuk cabai merah, dan sewadah air es
  3. Ambil ayam, gulingkan di tepung maizena, celupkan di air es, gulingkan di campuran tepung protein tinggi, remas-remas, celup air es lagi, gulingkan di campuran tepung… remas-remas sampai kriwil (aku kurang kriwil sebetulnya) boleh diulang berkali-kali
  4. Goreng di minyak panas api sedang sampai terendam. Tanda matang tu sampai warna berubah kecoklatan dan ada buih-buih minyak (blutuk-blutuk)
  5. Angkat, tiriskan, cocol saus.

SONY DSC

Lumayaan kaan. Nggak seribet itu. Alhamdulillah langsung dimakan dan enak… Kalau di luar sana sih banyak yang lebih jago, hihi… Tapi bisa bikin begini ya lumayan deh. Kalian juga pasti suka nongkrong di resto cepat saji cuma sekadar makan ayam goreng tepung pake nasi kan, hihi 😀 Selamat mencoba ya!

dapoer HN

Nugget & Bakso Ayam Gandum

Bismillahirrahmanirrahim

Kemarin Ahad ibu beli ayam giling di pasar. Mumpung ada waktu aku eksekusi hari ini, sesuai bahan-bahan yang ada di kulkas. Awalnya mau bikin nugget aja, tapi males nunggu ngukus lama jadinya separo bahan aku buat bakso aja. Hehe. Kebanyakan resep nugget yang aku lihat pakai roti tawar, alhamdulillah punya roti tawar yang ED hari ini. Tapi ini roti tawar… GANDUM. Hihi. Di rumah yang suka roti tawar gandum cuma aku doang. Aku eksekusi aja deh.

RESEP

  1. 250 g daging ayam giling
  2. wortel 1 buah, cacah
  3. roti tawar (kupas kulitnya) atau roti tawar gandum rendam air sampai lembek, peras 4 lembar
  4. garam + gula + merica
  5. 3 butir bawang putih haluskan
  6. 2 butir telur, kocok
  7. 2 sdm tepung maizena/tapioka
  8. 2 sdt baking powder
  9. tepung panir/tepung roti

CARA MEMASAK

  1. Campur daging ayam giling, wortel, roti tawar, beri gula+garam+merica+bawang putih. Aduk. Beri telur untuk perekat secukupnya.
  2. Cetak dalam cetakan sesuai selera, masukkan separuh adonan. Cetakan sebelumnya diberi minyak/margarin. Kukus kurang lebih 20 menit (NUGGET)
  3. Separo adonan sisanya kita beri tepung maizena/tapioka, baking powder. Lalu kita cetak bulat (boleh pakai tangan atau sendok) cemplung ke dalam air mendidih. Bila sudah mengapung, angkat. (BAKSO)
  4. Angkat kukusan nugget, potong-potong sesuai selera. Baluri telur kocok dan gulingkan dalam tepung panir. Sisihkan.

BAKSO KUAH

Air rebusan bakso bisa langsung kita buat kuah sop. Tambahkan bawang putih keprek, garam, gula, merica. Potongan daun bawang dan seledri (kebetulan aku nggak ada). Masukkan bakso ayam. Cek rasa. Angkat dan nikmati setelah diberi taburan bawang merah goreng.

SONY DSC
Bakso ayam gandum, diberi cacahan wortel. Cocok untuk anak yang susah makan sayur. Gandumnya lumayan berasa. Baksonya nggak sehalus bakso buatanku sebelumnya, karena campuran gandum, wortel, dan gilingan daging yang berserabut.
SONY DSC
Bakso ayam kuah. Beri pelengkap bila ingin lebih endeusss.

Nugget ayam sudah jadi. Boleh kita masukkan wadah kedap, lalu simpan di frezer. Siap digoreng sewaktu-waktu. Ini mah makanan gampil yang sering dibikin ibu-ibu.

SONY DSC
Nugget siap simpan
SONY DSC
Nggak bohong, ini enak banget. Rasa gandum nggak terlalu berasa. Mirip nugget beneran. Boleh diisi keju kalau pengen lebih nyammnyam.

Akhirnya kesampaian juga bikin nugget sendiri. Adek di rumah suka banget nugget. Dia juga gak suka sayur. Maunya lauk kering doang. Kalau beli nugget di luaran banyak mengandung MSG jelas enak banget tapi kurang sehat ya. Apalagi prosesnya udah panjang banget.

Kalian suka nugget ga? Pasti suka deh. Apalagi cocol saus. Yaaa 😀

dapoer HN

Mie Ayam Ceker Kangkung

Bismillahirrahmanirrahim…SONY DSC

Ini mi ayam keduaku, setelah eksekusi pertama kali dulu banget bisa lihat di blog lama ku yang ini. Tiba-tiba aja sih, pengen bikin. Nggak lagi pengen mi ayam juga. Cuma pengen masak. Jadi rikues bahan-bahan buat dibeli khadimat di warung. Simpel aja bahan-bahannya. Yang jelas penyedap rasa nggak ada di dalamnya. Khadimat (rewang) ku ini dulu suka banget pake msg tapi sejak dilarang sama ibu buat pake begituan, sekarang seleranya ikut kebawa. Jadi lidahnya udah bisa toleransi makanan non msg.

Enaknya memang pakai mi basah ya. Tapi tahu sendiri mi basah jaman sekarang mengkhawatirkan, tahu-tahu dikasih formalin/boraks.. ya sudah pakai mi telor kering aja.

Aku pakai resep yang ini teman, silahkan di klik ya. RESEP MIE AYAM BANGKA

Kebetulan ayamnya cuma ada paha 3 potong sama ceker 3 potong di warung, jadi pakai seadanya aja. Lagian nggak bikin banyak, cuma buat jajan aja hehe. Kalau mau lebih enak, tentu tulang ayamnya dibanyakin dan dimasak lama dengan api kecil supaya keluar semua kaldunya. Dan karena caisim juga abis di warung, aku ganti pakai kangkung. Hihi.

Selain itu sambalnya aku bikin ala-ala mi ayam Kamandaka yang terkenal di sini. Cabe rawit digoreng bareng kacang tanah, di tumbuk kasar campur garam. Ada sensasi kacangnya.

SONY DSC SONY DSC SONY DSC

Bikin ini belom mandi, hihi. Males kan kalo masak bau-bau bumbu lagi? Eh udah kelar, keringetan, perutnya udah minta diisi. Alhasil moto aja sampe ditungguin ama si adek yang udah mau makan. Udah gitu SD card yang biasanya aku cek ternyata belom ada di dalamnya. Haha, ya kilat aja deh. Yang paling fokus aku masukin ke sini.

Selamat makan! Aku yakin kalian adalah generasi yang dalam hidup pasti satu kali ada makan mi ayam. Dan buat pemburu mi ayam, pasti punya tempat mi ayam favorit. Ya kaaaaan?

dapoer HN

Bebek Goreng Presto ala Hj. Slamet

Bismillahirrahmanirrahim…SONY DSC Kemarin tiba-tiba pengeeen banget keong alias kraca alias tutut. Tapi ga dibolehin sama emak, iya sih soalnya jaman sekarang pestisida kan banyak ya, apalagi keong ini seringnya di sawah. Hiks, patah hati. Lalu tiba-tiba kepengen masak bebek goreng (lagi). Sebelum ini pernah lho bikin bebek goreng, cuma kayanya yang ini lebih berhasil dan dagingnya lebih super.

Ibu yang beliin bebeknya di pasar. Bebek super. Harganya seekor 60K. Beli 2 ekor. Begitu aku cuci, alamak… gede banget ini (nyucinya ampe nyicil dan sambil duduk, sambil bersihin lagi bulunya dan karena dagingnya segambreng). Kulitnya tebeeel banget, 2 cm kali haha lebay. Dibandingkan sama bebek yang dulu aku dan bapak beli, kurus yang itu mah. Ini gemuk deh. Dipotongnya kecil, nggak jadi 4 potong/ekor. Tahu kan harga sepotong bebek di warung bebek? Atau seekor bebek goreng? Sekarang udah sekitar 80K an. Ya kalau dibanding bikin sendiri, murah banget kalo bikin sendiri.

Masalahnya hari ini aku harus masak sendiri, gak dibantuin siapa-siapa. Ni jemari masih pegel ngulekin bumbu tadi. Hwahaha. Kenapa sih pengen bikin bebek? Soalnya dari kemaren kangen banget sama bebek Kaleyo. Waktu di Jakarta suka nongkrong di Bebek Kaleyo yang emperan, lumayan murah soalnya. Meski pas di restonya aku kebagian sayap yang kuruuuuuuuuusss banget.

Oya, terakhir makan bebek tuh di SS, 15K sepotong, dan kurus banget.. Hiks. Soalnya aku kalau makan bebek sebenernya nggak cukup sepotong. Adekku malah suka banget sama kulitnya. Jadi kalau bikin sendiri pake bebek super… aihhhhh ini nikmat asoy.

Teman-teman boleh intip resep yang ini ya.  Aku tadi pakai resep ini dikalikan 2 karena bebeknya 2, dan garamnya dibanyakinnnn lagi soalnya nggak pakai penyedap rasa. Soal ngerebusnya aku beda caranya. Kalau di resep kan ungkep biasa ya, kalau aku begitu bumbu halus ditumis, dibalurin ke bebeknya, diemin sebentar, lalu dipresto 1 jam kurang. Lunak tulangnya meski dagingnya nggak hancur. Pas deh. Jadi kalau mau goreng kering bisa banget. Sambalnya aku bikin 2 versi, pakai cabai rawit merah dan cabai hijau. Jadi ada 2 sambal. Meski resepnya sama, sambal korek alias bawang. Cabe rawitnya metik di halaman aja sih, cuma kayaknya kurang banyak jadi kurang pedaaaasssss.

Osengnya aku bikin oseng Mbah Belong, alias tahu-tempe pedas, ini juga cabenya kurang, harusnya 20 biji deh kayanya. Heran mah sekarang kok cabe jadi kurang berasa.

Tempe gorengnya aku bikin pakai resep seadanya. Remix tepung terigu : tepung maizena 1:1 , bumbu halus bawang putih, ketumbar, garam as always. Kasih potongan daun bawang dan cabe hijau. Crunchy!

SONY DSC
Potongannya kecil-kecil, nggak dibagi 4/ekor
SONY DSC
Tempe goreng crunchy
SONY DSC
Sandingkan dengan oseng Mbah Belong

Gak sabar pengen mengunyah! Jadi maap aja kalo poto-poto pada ga fokus dan over exposure. Hahaha.

SONY DSCKalo kamu suka bebek diapain??

dapoer HN, herstory

Mayo Diet Day 1 (Failed)

Bismillahirrahmanirrahim

Ini tanggal 2 Desember, menulis ini untuk draft karena khawatir nggak selesai. Apanya? Diet Mayo! Suka banget yaa ikut-ikutan kalau banyak temennya, hihi. Jadi, beberapa hari ke belakang, makanku agak ga beraturan. Nasi udah mulai banyak lagi, makan malam nasi lagi, sarapan kadang nasi juga. Belom jajanannya yang lemak, MSG, gula, susu. Aaahh.. Jahat banget sama tubuh sendiri.

Akhirnya memutuskan untuk Mayo Diet, tapi ini ke depannya akan disesuaikan. Tujuan utamanya sebenarnya untuk cleansing. Secara, aku termasuk cukup sering migrain terutama kalau capek dan awal period. Jadi aku pikir aku harus mengubah pola makanku.

Kalau lihat katering di instagram, aduh enak-enak banget. Katanya sampe jutaan, nggak ngerti juga. Terus banyak juga yang mulai posting makanan mayo diet mereka. Ada yang berhasil, ada yang enggak. Aku nggak tahu deh bakal berhasil atau enggak. Secara, sejak BBku turun cukup banyak waktu itu, sekarang stagnan melulu. Kalo turun BB itu bonus, yang penting sehat. Karena belakangan, kalo makan makanan asin banget tuh bawaannya ngerii.

Untuk sayur, buah, ikan, dan ayam aku masih punya stok. Jadi belum beli lagi. Tapi hari ini aku beli pelengkap seperti unsalted butter, soya milk tawar, yogurt plain, yakult, merica bubuk, kunyit bubuk.

IMG_20141202_110654

Sarapan : Mangga 1 buah

Makan siang : Kentang rebus, Baked tomato (tomat metik di depan), Labu siam kukus, Wortel parut, Tuna bumbu kuning

RESEP TUNA BUMBU KUNING

Bahan :

  1. 1 potong ikan tuna (Penjualnya sih ngomongnya itu tuna, tapi pas aku cerita ke suami malah ngakak, dia bilang iya itu tuna, tuna kecil alias tongkol. Ya ga tahu juga yaa, haha) dikecrutin jeruk nipis
  2. Bawang putih 1 siung chopped, Bombay 1/2 butir kecil chopped
  3. Kunyit 1 ruas + kemiri 1 butir +cabai merah 1 buah haluskan
  4. Merica / lada hitam
  5. Unsalted Butter
  6. Lengkuas 2 iris + Sereh keprek 1

Cara :

  1. Pakai teflon, panaskan 3 sdt unsalted butter
  2. Tumis bawang2an, bumbu halus sampai wangi
  3. Masukkan ikan
  4. Tambahkan air secukupnya
  5. Taburi lada, masukkan lengkuas dan sereh
  6. Matang, angkat

Seriusan, ini enak.. Karena ikannya udah gurih, jadi nggak berasa tanpa garam 🙂

Makan malam :

  1. Jagung rebus
  2. Telur dadar tauge
  3. Pisang rebus

Mayo Failed

 

3 Desember 2014

Kelihatannya akan berhasil kan? Untuk rasa, nggak ada masalah. Sejak awal diniatkan no rice, no salt, no ice. Tapiii… jam 9 malam udah lemes.. nggak bisa mikir. Bahkan baca novel aja tuh lewat doang. Kayaknya hiponatremi deh, hihi. Boleh nggak sih makan makanan yang tanpa garam tapi di atas jam 6 sore? Nyari jurnal mayo diet kok nggak ada yaa.. nemunya cuma sharing doang.

Minta diukur tensi, karena bagian kepala udah berat dan nggak enak kayak orang kurang darah dan oksigen. TD : 100/60 nggak tahu bener atau engga sih, soalnya yang nensi si bapak. Udah dilarang dari awal sama bapak dan ibu kalo nggak boleh no salt. Hihoo… Pas tau tensinya turun, padahal jarang-jarang tensinya turun segitu, akhirnya suruh batal mayo-mayo-an. Masa iya sih nggak konsumsi natrium sehari doang bisa turun bangeeett. Akhirnya aku menyerah deh, makan buah, minum yakult… Wkwk.

Abis ini kembali eat clean aja deh. Sama food combining. Ngurangin garam, gula, lemak. Rutinin olahraga (ini nih yang suliit banget) Ya siiih, kayaknya agak susah nurunin BB nya, tapi demi kesehatan, yang penting organ tubuh bekerja oke. Tapi siapa tahu besok-besok bisa Mayo Diet-an lagi. Makanan ga pake garem juga ternyata bisa enak.

Oya, untuk yang hipertensi, kayaknya ini cocok banget. Soalnya khadimatku sempet hipertensi dan hiperkolesterol, 2 bulan makan less (bukan no) salt, no minyak-minyakan, bisa turun 20 kilo 😀 Pernah denger kalau turun BB dalam waktu lama, naiknya juga bakal lama. Dibanding turun cepet, naiknya bisa cepet juga (fenomena yoyo) dan ini nggak sehat.

Jadii.. keep healthy ya!

dapoer HN

Xihongshi Chao Jidan (Chinese Stir-fried Tomato and Eggs) with Udon

Bismillahirrahmanirrahim

by #kamerahpgw
by #kamerahpgw

“Ada tomat ga?”

“Ada.”

“Telor ada ya.”

“Ada.”

Tiba-tiba si adek nanya begitu. Mau ngapain emang? Ternyata mau bikin masakan yang dulu dia makan di Tiongkok. Namanya seperti yang disebut di atas.. Xihongshi Chao Jidan. Makanan itu dia makan di kantin, tapi dalam bentuk mie yang disiram si orak-arik telur tomat yang berkuah gitu. Makanya dia mau coba bikin. Secara mie yang ada di lemari adalah mie udon kering gitu, makanya dia buat pakai itu.

Untuk resep tanpa kuah bisa dilihat di sini.

Resep dengan kuah.

Nah, berhubung di adek ga sabaran, mie udon yang dia bikin itu belum al dente.. Menurutku masih agak kurang matang, jadi aku rebus lagi ditambah kuah dan sayur-mayur untuk nambah-nambah vitamin.

Resepnya mudah bangett lhoo…

Bahan :

  1. Telur 2 butir
  2. 1 buah bawang putih, keprek
  3.  2 ruas jahe, keprek
  4. 2 buah tomat, potong
  5. garam, merica, gula
  6. minyak untuk menumis

Pelengkap yang aku pakai :

  1. Brokoli, potong sesuai kuntum, rendam air garam
  2. Kubis, iris halus
  3. Lentre / Jagung muda
  4. Daun bawang, iris halus
  5. Saus tiram
  6. Saus tomat dan cabai
  7. Tepung maizena, encerkan

Cara :

  1. Siapkan wajan, tuangkan kocokan telur yang dikocok sampai berbusa, beri garam dan merica, tunggu sekitar 30 – 60 detik, lalu orak-arik.. sisihkan
  2. Tumis bawang putih sampai wangi, masukkan tomat, tunggu melunak
  3. Taburi gula pasir (aslinya, setelah ini tinggal campur telur, lalu angkat) tapi aku bikin kuah, jadi ditambah air semaunya..
  4. Aku tambahin saus tiram, saus tomat dan cabai, masukkan udon ke dalam kuah tomat, masukkan juga sayur-mayur, kalau aku nggak nunggu matang banget… setengah matang, masukkan udon, stir.. aduk-aduk supaya agak meresap..
  5. Beri tepung maizena cair untuk mengentalkan kuah (nggak juga nggak papa)
  6. Angkat, sajikan!

Karena tomatnya nggak banyak dan bukan tomat yang merah sempurna, jadi aku kasi saus sedikit… aslinya sih kalau tomatnya banyak pasti lebih seger. Telurnya juga dibanyakin, tapi ini mah masak secukupnya aja, dan rasanya enyak 😀

Selamat mencoba di dapurmu ^^

Salam,

Dapoer HN