Ichi is Turning 1

Bismillahirrahmanirrahim

ich

18 Oktober 2016

Wow. 1 tahun yang lalu aku baru merasakan mulesnya orang mau lahiran. Yang membayangkannya pun nggak ngerti bagaimana. Kata orang kayak mau ke belakang, kayak mau menstruasi. Yang jelas aku nggak ada bayangan. Semua ibu sepakat, rasanya nikmat! Meski demikian teteep aja pengen lagi, dan yang belum ngerasain mules (misal SC elektif) pun tetepp aja pengen lahiran normal untuk kelahiran berikutnya. Heran kan?

Nggak terasa, setelah melewati rasanya punya bayi merah, lalu bayi yang mulai cerewet, mulai copycat semua yang orang lakuin. Mulai komunikatif. Semua terasa makin lucu. Meski kadang cape dan kesel, liat muka polosnya berasa gemes dan pengen ngakak lagi.

Pagi-pagi keluarga sudah ngucapin selamat. Dia sih nggak tahu kalau hari itu dia sudah 1 tahun. Memang sudah niat pengen bikin nasi kuning aja untuk bagi-bagi tetangga aja. Kalo kue tart takut berakhir jadi mumi di kulkas karena kami emang kurang hobi krim-krim manis. Tapi berhubung buni berangkat kerja, jadi art baru bisa masak sore hari.

Magrib naskun baru jadi dan dikirim ke tetangga. Mas bayi bangun tidur langsung diajak duduk untuk baca doa bersama. Dia nangis dong. Kaget mungkin pada baca doa bareng-bareng. Setelah selesai nangis, dia duduk di belakang sepiring naskun untuk kepungan dan piringnya sendiri. Mulai cowel-cowel naskun, dicicip, dikasih ke Mimo.

Yang lain makan bareng sepiring, mas bayi makan disuapin pake tangan. Lahap alhamdulillah.

Pas udah kelar, anaknya ART datang buat ngejemput. Eh malah bawa bola baru dan 2 kado dari cucu-cucu ART. Hadehh.. pake ngerepotin kan. Dikasih mobil-mobilan dan kereta-keretaan. Dan berakhir nangis karena dia takut semua kado itu. *lap keringet

Yang jelas Nak, doa bunichi dan ayachi selalu yang terbaik untukmu. Jadi anak penyejuk mata dan hati kami. Dan doa-doa baik yang setiap orangtua selalu ucap untuk anaknya.

Kiss. ***

Terima Kasih Car Seat dan Tragedi Sapu

Bismillahirrahmanirrahim

Car seat. Beberapa ibu pasti memasukkan wish list ini ke persiapan melahirkan. So do I.  Mupeng lah sama car seat dan stroller. Tapi untung diingatkan kalau barang itu tidak akan lama dipakai. Padahal emak baru ini udah siap menghamburkan uang yang tak seberapa. Penyewaan barang bayi menolongku!

Awalnya pajang status BBM : Pinjem bouncer di mana yaa?

<< Bouncer ini sengaja ga beli, siapa tau ada yang kasih tapi ternyata dikasi pas mas bayi sudah gede hihi.

Beberapa teman menjawab Rafa Rental solusinya. Tapi berhubung pengen pinjem bouncer yang ala-ala arteiisss ternyata sedang out lama ga balik-balik akhirnya pake bouncer gendong dewek alias gendong aja sendiri.  Jadi beberapa kali di kemudian hari aku lebih suka pinjem daripada beli barang dan mainan.

Urutan pinjeman untuk mas bayi: stroller, jumperoo, pagar mainan, evamat, push walker. Alhamdulillah semua tepat guna dan tepat waktu. Biasanya kalau mainannya Buni (panggilanku sendiri untukku) angkut ke mobil, mas bayi ngerang minta dibalikin. Begitu juga kalau mainannya dipakai teman sebayanya, dia akan ngejar dan berminat gaplok si pemakai.

Balik ke judul. Jadi aku pengen lebih mandiri dari sebelumnya, kaliii, kali aja suatu saat pindah ke Luar Negeri kan siapa tahu udah bisa tanpa bantuan. Jadi pinjemlah car seat ini buat bepergian berdua. Selama ini kalau belanja mas bayi ditinggal aja di rumah. Gak ada yang bisa direpotin mangku bayi buat pergi. Pilihan gendong bayi naik motor sementara blacklist karena ga ada ijin resmi dari tetua.

Untungnya dulu ga kebawa nafsu beli car seat karena nggak semua anak nurut duduk di sana dengan anteng. Ketar-ketir juga duit 70 ribu melayang percuma. Alhamdulillah pas dicoba duduk, dia antusias pengen segera jalanin mobil. Meski mukanya begitu nemplok di car seat itu muka nglesa banget, bersandar di belakang dan anteeeng banget.

Dia duduk dengan pemandangan ibunya lewat spion tengah. Percobaan pertama ajak pergi ke gramedia, tante-nya duduk di sebelahnya. Yang mana menurutnya malah gangguin karena si Tante pengennya bersandar di paha montoknya. Alhamdulillah lancar. Tes kedua dijalankan.

Hari ini ada acara AIMI. Sebagai anak baru aku pengen banget datang. Hari ahad adalah hari tanpa ART. Pipo Mimo – Kakek Nenek adalah orang yang jarang banget mau jalan, karena sepanjang weekday kerja. Jadi aku berangkat berdua bayi. Yang aku takutkan kalau di jalan dia reang (yang mana artinya adalah ribut) secara dulu-dulu dia suka begitu. Alhamdulillah lancar mulus, emaknya yang malah tegang di depan.

Eh tragedi belom diceritain. Jadi bayi ini adalah fans berat sapu. Setiap ada sapu dia terobsesi. Tadi dia minta main sapu. Aku cenderung ngebolehin barang yang dia pengen pegang. Jadi aku jagain aja. Eh dia bikin gerakan mendadak dan tiba-tiba nangis sampe ga ada suara lamaa ga bersuara-suara. Aku panik. Kubawa dia ke luar main semprotan. Berhenti tapi nangis lagi. Pipo langsung agak garang, ajak gendong bayi, tapi kuajak lagi dengan dalih mimik. Biasanya dia emang suka kalo nangis gini terus mimik, secara dari tadi kulihat emang dia ngantuk. Sambil mimik kulihatin apa yang bikin dia nangis kok nggak kelihatan apa-apa. Ternyata pas bangun matanya merah 😦 Seharian ini moodnya ga bagus.

Tapi alhamdulillah di acara AIMI dia oke aja. Begitu sampe, kusuapin pisang sama roti tawar karena jam jajan dia ketimpa bobo. Pas kukasih maksi jadi males deh. Jajan sore kutiadakan, akhirnya malem makan lahap banget pake oseng buncis-tahu-ayam-wortel-telor puyuh.

Semakin siang di lokasi, bayi yang bolak-balik minta main keran air akhirnya bosen dan nangis. Jadilah aku pamitan dulu sebelum mendung menggayut berubah menjadi hujan deras. Alhamdulillah bayi mau dan nurut dan senang duduk sendirian di car seat-nya, lalu dia tidur di ayun mobil yang bergoyang.

Sekian. Salam dari kopi, kacang goreng, dan minyak angin.

PS : Mohon maaf bagi para pengurus AIMI Purwokerto yang tadi mau digigit bayi karena menyapa dia yang sedang kesal kebosenan, dia mah gitu.. >,<

Pertama Kali Pergi Berdua Krucil

Bismillahirrahmanirrahim..

Selama ini Ichi hanya main seputaran rumah saja. Warung, rumah tetangga. Haha. Paling jauh ke rumah nenek-neneknya. Hadeh. Emang emaknya anak rumahan, udah gitu mau main ke supermarket aja nggak boleh sama Pipo-Mimo- nya karena takut ketularan penyakit macem-macem. Maklum sampe umur hampir setahun udah 3 kali kena batpil.

Pada akhirnya emaknya udah ngebet bawa si anak ke supermarket, akhirnya dapat ijin. Eh malah dia seneng banget naik troli dan nggak mau berhenti. Malah dia dibeliin labu kabocha nggak boleh jauh-jauh, di samping dia terus sampe mau ditimbang nggak boleh. Nyapa mbak-mbak SPG. Nyapa kakak cewek yang main boneka, diajakin main.

Padahal, padahal yaa.. dia dulu tuh takut banget ketemu orang baru dan keramaian.

Ada metode namanya Briefing, ada di buku bunda Okina Fitriani. Seorang anak, kadang nggak terprediksi akan cocok dengan suatu tempat atau nggak. Betul nggak. Dia tahu-tahu diajak ke rumah mbah-nya di mana di sana ada speaker keras, ada orang berseliweran yang dia nggak kenal tapi selalu pengen nyapa. Alhasil dia berontak, dan bener-bener parahnya nggak mau sama siapa-siapa kecuali sama ibunya dan tidur karena capek aja. Kejer.

Briefing ini adalah cara kita untuk membantu si anak supaya dia menyiapkan dirinya untuk menghadapi sesuatu yang baru ini. Kita harus ngasih tahu anak, kalau kita mau ajak dia ke mana, mau ngapain, dengan siapa, nggak boleh ngapain.

Temen akrab pulang dari Jakarta dan ngajakin ketemuan di Foodcourt. Bayinya 5 bulan, aku belum pernah ketemuan lagi sejak dia lahiran. Otomatis pengen banget ikutan nongki. Sehari sebelumnya sudah sounding ke Ichi kalau akan dibawa ke foodcourt, ketemu sama temen bunda, Aisyah, Luna. Di sana mau makan. Nggak rewel ya. Blabla.

Bawa bayi itu persiapannya lumayan banyak. Pospak, baju ganti (penting!) kalau perlu baju ganti emaknya haha, tisu kering, tisu basah, cemilan, mainan, makan besar kalau lewat jam makan, gendongan. Setelah makan pagi, bobo, dan mandi akhirnya kami siap. Karena belum ada car seat, nggak bisa berangkat berdua aja tanpa bantuan taksi. Manggil taksi gak nongol juga sampe anaknya bosen.

Akhirnya naik taksi. Khawatir juga sih di dalam taksi bakal rewel. Tapi udah di-briefing. Kami duduk di belakang. Ichi nggak banyak tingkah, tapi nggak rewel dan mulai menikmati di akhir. Setelah turun, kami menuju foodcourt, dan amazingly Ichi enjoy. Dia ketawa-tawa, godain mas-mas waitress, maemnya mau, pengen nyolek (atau nyuwek) adek-adek ceweknya, blabla. Sampai negara es menyerang.

Ichi suka banget sama sedotan dan wadah minum. Kebetulan aku pesen es teh kemasan. Dia suka banget dan harus banget pegang. Pas aku meleng ambil makan, dia numpahin teh dan es es nya ke badan dia. Kejer, tegang, nangis. Aku angkat dari high cair, tapi kakinya ngejang, agak susah juga apalagi dia nangis. Langsung buka celana, berdiriin di bangku, dan dia… godain mas-mas lagi >,< haha. Inilah gunanya bawa baju ganti! Sempet saltum karena salah bawa baju tanpa lengan, aww. Pulangnya naik becak, karena aku pengen kasi pengalaman baru ke bayi gede ini. Dia nggak interest naik becaknya, dia suka lihat kendaraan, tapi tetep ke mainan yang dia baru beli (dibeliin emaknya karena nggak mau beranjak dari tempat mainan – kalau udah gede, kita bisa kasih pengertian ya kalau itu bukan tujuan dia ke sana).

Nah, itu pengalaman kami yang seru. Selanjutnya kami pergi ke tempat lain, berdua saja. Mungkin bagi sebagian mommy itu biasa, haha tapi buatku ini pengalaman baru. Dan akan terus dilakukan.

 

My ‘Piyik’ Label

Bismillahirrahmanirrahim

Lama ga nongkrong di mari. Lama ga mantengin reader. Eh ya ga lama-lama banget sih. Kadang ya disapu juga ini rumah.

Mau cerita tentang proyek terbaruku. Hmm.. sebenernya ini udah berbulan-bulan sih mikir dan nyiapinnya. Ternyata ga semudah nyeplok telor ya. Ada aja hambatannya. Apa sih hambatannya? Niat kayaknya deh. Abis ngurusin semuanya sendiri. Pesen apa sendiri. Beli apa sendiri. Jadi ya menyesuaikan waktu dan keadaan. Stok ASIP kejar tayang tertolong karena Ichi udah banyak makannya, jadi masih bisa dikasih yang lain dulu.

Pada dasarnya mungkin aku menikmati jualan. Kadang aku iseng jualan juga. Dulu waktu masih kecil aku inget masukin jajanan ke plastik panjang terus dilem pakai lilin buat dijual. Lain waktu minta tolong ART gorengin pisang buat aku jajakan. Aku jajakan tu pisgor baru aja sampe rumah sebelah udah diborong 1 nampan mungkin lebih karena kasihan atau geli. Hehehe.

Terakhir selain jualin barang preloved yang beberapa kali langsung sold begitu pajang di medsos, juga bantu jualin buku temen, eh jual novel sendiri termasuk nggak sih? Ya gitu deh, tapi jualan sebelumnya pasang-surut. Kadang aja pengen, nanti bosen ya udah stop dulu.

Kali ini aku pengen mengenalkan ‘anak ayam’ku yang baru seumur biji jagung (umur berapa tuh) Untuk yang sedang butuh atau buat referensi dulu boleh difollow, di-like dan diintip.  Terima doa teman :))

4-punggawa

SONY DSC

SONY DSC

SONY DSC

Kindly visit Haya La Belle 

5 hal yang sering terlupa saat persiapan melahirkan

Setiap ibu baru, pertama kali hamil pasti masih bingung dan kagok barang apa yang perlu dibeli. Yang akan kutulis ini bukan menggurui, tapi pengalaman pribadi dan teman saat bayi sudah lahir, dan ternyata masih aja ada barang yang terlupa! Mungkin akunya yang kurang baca kali ya hehehe. Tapi yang mau koreksi dan nambahin boleh banget!

  1.  NURSING BUTTERwhich is krim untuk puting lecet. Ini adalah salah satu yang paling penting. Karena banyak banget ibu baru yang selain belum tahu perlekatan, juga bayi kan masih belajar menyusu jadi sebagian besar puting ibu lecet. Ada yang pernah ngalamin rasanya puting lecet dan diisep sama bayi? Nyam. Selain asi yang dioles di puting sampai kering lalu baru ditutup (dan ini nggak ngaruh banyak menurutku) akhirnya aku memutuskan beli krim untuk puting lecet. Berdasar searching aku memutuskan minta dibelikan Palmer Nursing Butter. And.. it works. Alhamdulillah. Begitu juga pada temanku yang aku pinjemin si butter rasa cokelat yang ga perlu dicuci sebelum menyusui itu. Katanya Mantap! 866873
  2. NIPPLE SHIELD : Puting pengganti ini khusus untuk ibu-ibu yang punya puting di bawah rata-rata ya ibu-ibu. Sebetulnya ada sih yang nggak merekomendasikan, ada pilihan menggunakan spuit yang dipotong ujungnya lalu dibalik penyedotnya untuk menyedot puting sebelum menyusui, sakit lhoo. Selain itu juga rajin pumping dan dipompa lebih dulu sebelum menyusui. Tapi tahukah kalian kalau ibu baru rentan baby blues dan stres yaa. Apalagi kalau ASI nya gak sebanjir tetangga instagram. Ini salah satu yang bisa membantu.
  3. MENTAL AYAH BARU : Nggak hanya mental ibu baru yang harus dipersiapkan. Tapi ayah juga. Mereka harus banyak belajar tentang sifat ibu baru, kebutuhan-kebutuhannya, dan harus siaga apabila dibutuhkan. Ayah harus siaga sejak ibu mengalami mulas (kecuali nggak di sisi ya) dan empati pada istrinya. Tahu nggak sih kalau mulasnya ibu mau lahiran itu sakitnya kayak apa? Pernah nonton video di mana ayah – ayah dipakaikan alat supaya dia bisa merasakan apa yang istrinya rasakan saat akan melahirkan? MENYAKITKAN, dan mereka menangis lalu memeluk istrinya. JANGAN malas-malasan mendampingi istri sedang kesakitan, penuhi kebutuhannya, ajak beristigfar. Banyak para ayah mengalami tindakan kekerasan oleh ibu yang akan melahirkan, hehe. Bersyukurlah kalau istri anda tidak demikian. Setelah ibu melahirkan, apresiasi dia, nyatakan bukti cinta ayah, ucapkan terima kasih. Ayah tahu kan kalau banyak darah keluar dari tubuhnya? Perlihatkan rasa terima kasihmu, belai dia, dan tunjukkan kasihmu pada anak kalian itu sangat berharga untuk istrimu yang masih terbaring lelah dan lemah. Saat bayi menangis, sigap menanganinya, mengganti popoknya. Yang butuh banyak tidur kan istri ayah 🙂 Pastikan istri ayah makan makanan yang bergizi yaa, supaya dia tidak seperti zombie. Ayah punya banyak waktu  untuk mengisi perut ^^ Ingat, kalian sudah jadi seorang ayah, yang seharusnya mendahulukan kepentingan anak.
  4. KRIM DIAPER RASH : Nggak semua bayi mengalami ini, tapi kalau sudah mengalami dan kita belum punya persiapan repot jugaa. Contohnya bayi saya diolesin minyak kelapa sama ART karena pengalamannya kalau bayi dikasi VCO jadi muluuuus. Ternyata ruam! Bayangin dong kalau bagian kemaluan lecet dan mengelupas! Ya ampuunn berasa bersalah bangeettt, kirain karena diaper. Untung ada krim diaper rash dari pigeon, beberapa hari oles, mulus lagi dan pakai diaper apapun cocok aja.
  5. MASSAGE PAYUDARA : Masih ada yang mengira kalau pijat payudara sebelum melahirkan tidak boleh, khawatir kontraksi. Padahal ini pentingggg banget untuk kelancaran produksi ASI. Nggak semua ibu langsung penuh PD nya sejak hamil tua lhoo. CEK DI SINI YA. 

Duhh maaf ya kalau ternyata sudah pada tahu semua, hihihi. Ini semata-mata ditujukan untuk para calon ibu dan ayah supaya nggak kecolongan. Tetap sehat, bahagia, dan kompak dengan suami ya bu. Pak suami, sayangilah istri anda yang sedang hamil berkali lipat 🙂 Supaya dia nggak ngambek dan nggak mau hamil lagi gara-gara nggak diperhatikan, hihi.

 

Nyeri Dada

Bismillahirrahmanirrahim

Lupa tepatnya, tapi hari itu dada kiri terasa nyeri. Tajam, senit-senit. Terutama kalau bergerak, tarik napas dalam, dan batuk. Parahnya lagi aku sedang batuk yang lumayan sering. Hiks banget kan. Karena nggak tahan nyerinya, akhirnya minum pereda nyeri. Gak ada perubahan. Besoknya lebih parah lagi, terutama waktu bangun tidur.

Tetep ya, kalau ngalamin sendiri ya bingung juga. Sementara diagnJadi tosis pribadi adalah muscle spasm di dinding dada. Sampai 2 hari konsumsi pereda nyeri masih belum berkurang. Manalah batuk makin merajalele.. aku lelahh. Waktu aku raba sendiri memang nampaknya aku menemukan lokasi mana yang harus aku kompres dingin.

Di hari ketiga aku mulai mempelajari, karena otot kalok lagi tegang gitu pasti harusnya ada posisi pw ya, kurangi aktivitas yang terlalu berat. Oles-oles yang panas. Alhamdulillah mendingan, dan posisi tidur miring kiri dengan tangan agak maju ke depan adalah posisi batuk yang nyaman tanpa rasa nyeri.

Bisa dibayangkan gak kalo mau batuk, aku belain gegoleran dulu posisi pw daripada merasakan nyeri senut kayak dicium lele (kali). Alhamdulillah sekarang udah sembuh. Jadi teman, sebetulnya nyeri dada kiri tidak hanya karena masalah jantung ya. Banyak sekali yang tersembunyi di dalam situ. Kalau jantung, lebih sering tidak bisa ditentukan pusat nyeri, sering menjalar ke lengan kiri, rahang, punggung, disertai muntah dan keringat berlebih.

Jaga kesehatan ya teman, aktivitas berat boleh tapi ukur kemampuan kita ^^

Instagram

Bismillah

Bisa nulis di blog menurutku adalah anugerah juga. Setelah beberapa waktu lalu hanya posting di instagram, lagi-lagi kebosananku muncul. Bosenan, yes. Terakhir sih aku meninggalkan twitter yang entah jadi apa sekarang, setelah bosen isinya cuma retweet dan iklan. FB juga sesekali aja siapa tau bisa kepo suami, update seminar, dll karena masih banyak pemakainya. Dan instagram yang gampang banget tinggal jepret dan posting.

Lama-lama IG lumayan mempengaruhi. Sekali ngintip yang dagang fossil, di explore nongol semua fossil yang unyu. Sekali ngintip scandinavian house, langsung banyak rumah unyu scandi or shabby yang nongol. Sekali kepo gamis, keluar lagi gamis-gamis cantik lainnya.

Mau nggak mau, manfaat udah makin sedikit dibanding mudharat. Ada duit, liat barang cakep, pengen dibeli. Ada postingan keren, bikin berandai dan kadang lupa bersyukur. Hiks banget ya. Biasanya kalau udah gini mulai cek lagi apa aja yang difollow, dan unfollow yang kira-kira bikin kantong kering atau jiwa kering :p

Salah satu yang lumayan menyebalkan adalah selalu pengen posting kalau ada yang menarik. Candu. Meskipun IG IG gue IG IG lu terserah aja, tapi makjleb-jleb yang waktu nonton kajian.

Ibu-ibu ke taman bawa anaknya main sepeda. Posting status, -Lagi nemenin anak main sepeda.- “Kak, jagain adeknya main.” Si adek jatuh. “Aduh Kak, udah dibilang jagain adeknya.” Posting foto luka si adek. -Aduh, adek jatuh dari sepeda-

Nah. Mateng deh. Meski nggak memungkiri banyak ilmu juga yang bisa didapat kalau mau nyari, misal tentang ASI, MPASI, dll.

Jadi, ada yang anak gaul Instagram juga? Hihi..

 

 

 

Sad News

Bismillah

Hari ini setelah mengurus rujukan BPJS untuk proses membuat kacamata baru, aku mampir ke gramedia. Nggak bawa sibayi karena lagi bobo. Selesai muter gramedia, bawa gembolan, mau pulang, eeh ketemu Bu Lurah waktu KKN dulu. Bu Lurah ini alias Ibu Kepala Desa, asli beneran Kepala Desa bukan istri dari Pak Kepala Desa (dulu kocak banget pas nyari Kepala Desanya ternyata perempuan).

Ya ampun, nyerocos aja ngobrol sama beliau yang emang gaul banget karena masih muda. Dan baru tahu ada kabar duka, dan keluarga yang rumahnya kami tempati dulu waktu KKN. Biyunge alias Simbah yang dulu selalu masakin buat kami, meninggal bulan Mei lalu. Terbayang tempe goreng dan sambalnya. Pagi-pagi Simbah sudah masak di belakang, dan sampai sore adaa aja yang dikerjakan. Hiks. Ternyata bulan meninggalnya sama dengan meninggalnya eyang putri. Al Fatihah. Innalillahi…

Kabar lain adalah bapak kos yang kami tempatin. KKN itu menyenangkan sekali karena kami tinggal di rumah keluarga yang menyenangkan. Itulah kenapa saat selesai KKN aku menangis paling keras, hehe. Bapak kena serangan jantung, masuk ICU dan akhirnya pasang ring. Kabar ini bikin syok juga, secara aku lama nggak sowan tapi beritanya malah begini. Hiks. Sedihdih. Teringat lintasan bahagia kami saat KKN…

Kapan terakhir kalian kembali ke lokasi KKN kalian? 🙂

Lebaran Pertama Sibayi

Bismillahirrahmanirrahim

Akhirnya bisa colongan di klinik ni posting biar gak buluk amat. Mau cerita tentang lebaran pertama sibayi. Mulai dari kebingungan apakah emaknya bisa shalat sementara ada bayi 8 bulan yang masih histeris sama orang banyak asing. Berserah aja akhirnya. Kalau ada stroller mungkin bisa jadi pilihan ya, karena aku rencana nyewa tapi nggak ada yang ready jadi nggak pakai.

Pagi jam 5 sibayi udah kumandiin. Infonya sih jam 7 mulainya dan ternyata salah pemirsa. Jam setengah 7! Dan kami sampai parkiran di saat shalat kurang 5 menit. Lelarian, buru-buru gelar tiker dan dudukin sibayi di depan samping. Dikasih mainan, eh ternyata dia milih mainan tas emaknya. Alhamdulillah sampai selesai dia nggak ngerengek sama sekali.

Pas dengerin khotbah sambil dikasih cemilan, pas mau selesai baru deh dia ngerasa ngantuk dan makin lapar. Siangnya kami mudik ke rumah suami. Drama pun dimulai. Di rumah mbahnya lagi ada acara kumpul keluarga besar. Sibayi yang nggak familiar sama mbahnya, sama rumahnya, denger suara speaker, ketemu orang baru yang menyapa dia, langsung kejer dan nggak mau lepas dari emaknya.

Yang biasanya kalau emaknya ngapa-ngapain dia mau digendong dan mainan sama ayahnya, ini sama sekali. Bahkan ke wc, mandi, shalat, harus ngikut. Malamnya nangis lagi sampai keluar keringet buanyak, nafasnya pendek-pendek, mingsek-mingsek kesian banget. Tidurnya nggak nyenyak karena panas, maklum daerah pantai.

Besoknya udah bisa senyum-senyum, mandi mood oke. Begitu ditinggal emaknya mandi, nangis lagi. Bahkan denger suara motor, suara kembang api, speaker masjid, dia jadi histeris (dan ini kebawa sampai beberapa hari kemudian). Karena emaknya gak kuat akhirnya minta pulang haha. Di jalan kalau mobil jalan, bayi enak bobo. Begitu macet, dan itu panjaaang dan lama. Bayi bangun, mainan, makan, lama-lama bosen dan mau mulai rewel. Alhamdulillah udah mau kelar macetnya, mobil jalan dia bobo lagi. Entahlah, dia kalo posisi gak enak nggak mau ngasi.

Sampai di rumah, ketemu lagi sama Mimo Piponya tapi masih gampang banget nangis. Bobo kecapekan. Besoknya baru kembali seperti sedia kala. Haha bayii bayii…

Ada cerita menarik tentang mudik?

Mohon maaf lahir batin ya teman.

Bersih-bersih Karang di Gigi

Bismillahirrahmanirrahim

Tiba-tiba pengen nengok timeline wordpress. Sementara sibayi lagi mainan sama ayahnya. Postingan terbaru dari mba Lia, jadi inget cerita hari Sabtu kemarin.

Ayachi (ayahnya Ichi) udah lama nggak perawatan gigi. Pas aku cek giginya memang ada yang perlu dibersihkan. Karena nganter ke klinik, sekalian aja aku daftarin buat periksa dan bersih-bersih gigi. Ikutan masuk, ngobrol sebentar sama drg L. Pas dicek, dokternya heran karena M3 di kanan-kiri atas kok impaksi. Selama ini cuma 2 kali liat yang begitu. Jadi aku ‘pamer’ kalau aku semua Molar 3 nya impaksi. “Oh, jodoh kalau begitu, hehe.” Kata bu drg.

Setelah di-cek, tambalan ok. Cuma bersihin karang gigi. Sementara scaling dimulai, aku kembali ke ruangan buat pumping. Pas udah selesai, pak suami cus ke gramedia. Pulangnya laporan kalau tadi scaling-nya ga bayar, cuma administrasi anggota baru. Ehe! Doi jadi ketagihan, karena di Aceh habisnya sampai tus-tus.. >,<

Ayo scaling gigi, gigi bersih, nafas segar!