Tongseng Sapi

Bismillahirrahmanirrahim

Selamat idul adha ya teman-teman. Sudah lihat foto-foto shalat idul adha di Semarang yang bercampur antara jama’ah pria dan wanita? Hum, disesalkan ya. Selama ini seringnya aku shalat di lapangan terbuka, tanpa penghalang apapun, dengan mengerahkan panitia yang masih remaja. Selalu rapi. Tapi, kalau terjadi 2 kali lebaran yang berbeda, terpaksa shalat di masjid dekat rumah. Nah, karena masjid itu tahu sendiri ya, terhalang berbagai macam pagar, pohon, selokan, dan meleber ke jalan. Kadang hal seperti itu terjadi, meski nggak parah banget kayak yang jadi viral sekarang. Karena bagian laki-laki kehabisan tempat, mereka cari tempat di mana di situ juga ada ibu-ibu. Aduh sedih. Sepanjang jalan penuh ibu-ibu, bahkan masuk ke halaman rumah tetangga masjid. Sudah tidak mengindahkan kaidah lagi kan? 😦 sad…

SONY DSC

Eh sudah diapakan daging di rumah? Di hari idul adha, kami nggak punya kebiasaan ber’lebaran’. Maksudnya, menu makanan biasa saja. Tapi karena baru dikirimin bakso dari bude, jadi selain masak biasa hari itu masak bakso. Lagipula daging juga baru selesai dipotong (sapi urutan terakhir sih ya) di siang hari. Hari tasyrik berikutnya rikues rawon. Dan hari ini khadimat udah ga kuat nyium bau daging, hihi, jadi aku yang masak.

Sebelumnya aku belum pernah bikin tongseng yang beneran kayak tongseng. Kali ini aku ambil resep dari IG mba @tiyarahmatiya meski aku nggak yakin biasanya tongseng pakai santan nggak ya?

Mohon ijin saya kopas di sini mba, untuk yang mau mencoba resep berikutnya tolong sertakan sumbernya ya (Dengan sedikit perubahan):

Bahan :

  1. 400 gr daging sapi dipotong kecil
  2. 2 batang serai digeprek
  3. 2 batang daun bawang diiris
  4. 1 buah tomat dipotong
  5. 4 butir kapulaga
  6. 6 butir cengkih
  7. 750 ml air
  8. 1 bungkus kecil (65 ml) santan instan
  9. 6 sdm kecap manis
  10. minyak, gula, garam secukupnya

Bahan halus :

  1. 4 butir bawang merah
  2. 3 siung bawang putih
  3. 1 sdm ketumbar sangrai
  4. 5 butir kemiri sangrai
  5. 2 cm kunyit sangrai
  6. 3 cm jahe

Cara membuat :

  1. Panaskan sedikit minyak
  2. Masukkan daung jeruk dan serai
  3. Setelah harum masukkan bumbu halus, matangkan, masukkan daging sapi, aduk rata dan masak sampai daging berubah warna
  4. Tuang air, masukkan cengkih dan kapulaga, aduk rata sampai mendidih
  5. Tuang santan, masak sambil diaduk, masak sampai daging empuk
  6. Masukkan tomat, irisan kobis, dan daun bawang
  7. Angkat, siap saji

Oya, aku memutuskan untuk nggak pakai presto kali ini. Supaya sari dagingnya lebih kerasa. Tapi tantangannya adalah daging bisa kurang empuk. Jadi aku pakai remasan daung pepaya untuk ngempukin, cuma kurang lama. Kalau aku baca sekitar 30-45 menit, nah aku nggak sabaran. Jadi aku lamain proses perebusan di akhir. Sayuran di tongseng biasanya setengah matang, jadi sayur dimasukkan terakhir kali.

SONY DSC

Selamat mencoba ya semoga sukses.

Advertisements

Es Kokal Stroberi

SONY DSC

Bismillahirrahmanirrahim

Tadi pagi di tuksay (tukang sayur kaliii) beli sebungkus kecil kolang-kaling. Kolang-kaling ini kesukaan banget… Kalau kolak pun senengnya makan kolang-kalingnya haha. Malam ini karena nggak ada yang bisa diminum, aku bikin aja minuman dari kolang-kaling ini.

  1. Pertama kolang-kaling dicuci bersih, rebus bersama gula sesuai selera
  2. Iris strawberry (beli di tuksay juga), pilih yang agak kuning karena kecuutt kalau dimakan langsung, masukkan ke panci di atas
  3. Masukkan 2 kuntum teh rosella kering
  4. Tunggu matang, dan air berubah warna kemerahan
  5. Sajikan dengan es

SONY DSC

Selamat mencoba yaa, lumayan kalau buat buka puasa juga ^^ Katanya manfaat kolang-kaling banyak lhooo. Banyak kandungan mineral dan seratnya 😀

Bebek Goreng Presto ala Hj. Slamet

Bismillahirrahmanirrahim…SONY DSC Kemarin tiba-tiba pengeeen banget keong alias kraca alias tutut. Tapi ga dibolehin sama emak, iya sih soalnya jaman sekarang pestisida kan banyak ya, apalagi keong ini seringnya di sawah. Hiks, patah hati. Lalu tiba-tiba kepengen masak bebek goreng (lagi). Sebelum ini pernah lho bikin bebek goreng, cuma kayanya yang ini lebih berhasil dan dagingnya lebih super.

Ibu yang beliin bebeknya di pasar. Bebek super. Harganya seekor 60K. Beli 2 ekor. Begitu aku cuci, alamak… gede banget ini (nyucinya ampe nyicil dan sambil duduk, sambil bersihin lagi bulunya dan karena dagingnya segambreng). Kulitnya tebeeel banget, 2 cm kali haha lebay. Dibandingkan sama bebek yang dulu aku dan bapak beli, kurus yang itu mah. Ini gemuk deh. Dipotongnya kecil, nggak jadi 4 potong/ekor. Tahu kan harga sepotong bebek di warung bebek? Atau seekor bebek goreng? Sekarang udah sekitar 80K an. Ya kalau dibanding bikin sendiri, murah banget kalo bikin sendiri.

Masalahnya hari ini aku harus masak sendiri, gak dibantuin siapa-siapa. Ni jemari masih pegel ngulekin bumbu tadi. Hwahaha. Kenapa sih pengen bikin bebek? Soalnya dari kemaren kangen banget sama bebek Kaleyo. Waktu di Jakarta suka nongkrong di Bebek Kaleyo yang emperan, lumayan murah soalnya. Meski pas di restonya aku kebagian sayap yang kuruuuuuuuuusss banget.

Oya, terakhir makan bebek tuh di SS, 15K sepotong, dan kurus banget.. Hiks. Soalnya aku kalau makan bebek sebenernya nggak cukup sepotong. Adekku malah suka banget sama kulitnya. Jadi kalau bikin sendiri pake bebek super… aihhhhh ini nikmat asoy.

Teman-teman boleh intip resep yang ini ya.  Aku tadi pakai resep ini dikalikan 2 karena bebeknya 2, dan garamnya dibanyakinnnn lagi soalnya nggak pakai penyedap rasa. Soal ngerebusnya aku beda caranya. Kalau di resep kan ungkep biasa ya, kalau aku begitu bumbu halus ditumis, dibalurin ke bebeknya, diemin sebentar, lalu dipresto 1 jam kurang. Lunak tulangnya meski dagingnya nggak hancur. Pas deh. Jadi kalau mau goreng kering bisa banget. Sambalnya aku bikin 2 versi, pakai cabai rawit merah dan cabai hijau. Jadi ada 2 sambal. Meski resepnya sama, sambal korek alias bawang. Cabe rawitnya metik di halaman aja sih, cuma kayaknya kurang banyak jadi kurang pedaaaasssss.

Osengnya aku bikin oseng Mbah Belong, alias tahu-tempe pedas, ini juga cabenya kurang, harusnya 20 biji deh kayanya. Heran mah sekarang kok cabe jadi kurang berasa.

Tempe gorengnya aku bikin pakai resep seadanya. Remix tepung terigu : tepung maizena 1:1 , bumbu halus bawang putih, ketumbar, garam as always. Kasih potongan daun bawang dan cabe hijau. Crunchy!

SONY DSC

Potongannya kecil-kecil, nggak dibagi 4/ekor

SONY DSC

Tempe goreng crunchy

SONY DSC

Sandingkan dengan oseng Mbah Belong

Gak sabar pengen mengunyah! Jadi maap aja kalo poto-poto pada ga fokus dan over exposure. Hahaha.

SONY DSCKalo kamu suka bebek diapain??

Laksa Ayam

Bismillahirrahmanirrahim

SONY DSC

Kalo engga karena hari terakhir Food Challenge, niatnya sih males masak. Hihi. Kalo makan sih udah ada bikinannya ibu tadi pagi, seadanya aja, oseng sama goreng. Tapi karena bapak lagi GA BOLEH makan yang goreng, aku bikin tahu bacem sama ayam pedas (ga punya bahan makanan khusus buat dimasak 😦 )

Semalem si adek nunjuk Laksa Ayam sebagai makanan yang pengen aku masakin, aku si iya-iya aja. Dia nunjuk di buku Paket Menu Komplet 30 Hari by Mbak Anggraini Citra Kusuma (kado dari temen). Tapi ngomong-ngomong ni buku emang asik banget. Apalagi buat ibu-ibu yang selalu dipusingkan dengan urusan dapur.

SONY DSC

Nah, meski nggak yakin pengen masak atau engga, tapi pas tukang sayur lewat aku ngelengkapin bahan buat bikin laksa. Karena udah lengkap, nggak dieksekusi juga sayang, akhirnya tetep aja bikin buat adek kesayangan (pret).

Karena masaknya siang, biasanya tipe masaknya adalah terburu-buru. Orang udah wangi abis mandi, panas di depan kompor lagi, bau bumbu lagi, haha.

SONY DSC

Betewe ini cara masaknya, simpel banget. Aslinya untuk 10 porsi, aku bikin untuk 4 porsi kecil.

Bahan :

  1. 1 ekor ayam, potong 4 bagian (aku pake 4 potong ayam kampung yang udah diungkep siap goreng karena ga punya stok ayam mentah)
  2. 1 liter air (aku sesuka hatiku)
  3. 1 liter santan encer dari 1 buah kelapa (1 sach santan, ga punya yang asli)
  4. 100 g bihun, rendam air hingga lunak
  5. 100 g tauge, siangi, seduh air panas
  6. 50 g daun kemangi, siangi (kebetulan punya stok)

Bumbu halus :

  1. 10 siung bawang merah (cuma pake 3)
  2. 3 siung bawang putih (pake 2)
  3. 3 butir kemiri (pake 1 butir)
  4. 3 cm kunyit (pake kunyit bubuk)
  5. 1 sdt merica (pake merica panen sendiri)
  6. 2 cm jahe

Bumbu tambahan :

  1. 3 batang serai, memarkan
  2. 2 cm lengkuas, memarkan
  3. 2 lembar daun salam
  4. 2 sdt garam
  5. 1 sdt merica bubuk

Cara membuat :

  1. Masukkan ayam, bumbu halus, serai, lengkuas, dan daun salam ke dalam air. Rebus hingga ayam matang, angkat ayam. Tiriskan. (PS: ayamku ayam udah diungkep, yang udah berbumbu ya. Jadi kaldunya udah pasti ilang banget, makanya aku pake tambahan kaldu ayam secuil oh maafkan aku, biasanya aku ga pake kaldu tambahan apapun)
  2. Rebus kembali kaldu ayam hingga mendidih. Tuang santan dan beri garam merica. Masak hingga mendidih sambil sesekali diaduk agar santan tidak pecah.
  3. Panaskan minyak, goreng ayam hingga kuning kecoklatan, angkat tiriskan, suwir. (Aku skip ini karena ga pengen ayamnya digoreng)
  4. Siapkan bihun, tauge, ayam suir, 5 lembar daun kemangi di mangkuk. Siram dengan kuah santan. Sajikan hangat.

Psst. Aku tambahin juga pakai kentang ongklok, ternyata enak lho. 😀

Salam Dapoer HN.

Kue Cubit Green Tea ala-ala

Bismillahirrahmanirrahim SONY DSC Hiks. Mengejar matahari. Pagi tadi ga bisa masak, ada kerjaan. Sampe rumah udah jadi semua makanannya. Makanan standar aja, biasa. Tadinya mau lewatin hari ke 4 dari Challenge Foto Masakan/Makanannya. Tapi tiba-tiba pengen bikin kue cubit dengan terburu-buru. Semalem emang udah nyobain bikin, ngasal tapi enak. Sekarang sengaja pake mixer meski telor masih suhu kulkas ;p SONY DSC Resep aku googling sih, salah satunya di sini. Tapi.. aku nggak pake resep pakem :p Tau kan kalo lagi grasa-grusu dan males (penyakiiit). Jadi aku bikin begini.

  1. Mixer 2 telur (harusnya suhu ruangan ya) sama 4 sendok makan gula pasir, sampai putih dan kental
  2. Masukkan 2 sdm margarin cair dan 1 wadah plan butter, 1 sdt vanili
  3. Tuang 1 sachet green tea latte bubuk
  4. Tuang sekitar 1 cup tepung terigu yang diayak
  5. Masukkan 1 sdt baking powder (bagus lagi kasih soda kue, aku ga ada, makanya ga terlalu ngembang)
  6. Cetak di cetakan (aku punyanya cetakan kue lumpur)
  7. Taburi keju parut
  8. Angkat sesuai selera, mau mateng atau mentah

Meski hasilnya kurang maksimal, tapi ini enak… :p Apalagi… kalo setengah mateng! Dan aslinya agak ijo, cuma ga seijo kalo orang-orang pada kasih kitkat greentea, atau bubuk matcha yang asli yaa. SONY DSC

Tumis Cumi Petai

Bismillahirrahmanirrahim

SONY DSC

Sudah sejak kemarin, pengen banget tumis cumi asin campur tomat hijau. Aduh, netes-netes air liur. Apalagi kalau pakai nasi liwet. Argh. Apadaya tukang sayur udah 2 hari ga bawa tomat hijau. Akhirnya seadanya aja. Ini menu untuk buka nanti (kalau ga keabisan 😦 )

Kebetulan ibu kemarin dibawain petai sama temen kantor (pas banget, soalnya beli serantai 3500 an lho). Cumi asinnya dapat di tukang sayur, sebungkusnya 5000 perak. Yuk cek cara masaknya yang nggak butuh waktu 15 menit, sama ngupas-ngupas petainya.

SONY DSC

Cara membuat :

  1. Tumis bawang merah + putih + cabai hijau sampai mewangi sepanjang hari
  2. Cemplungin cumi asin yang sudah dicuci, dan petai yang sudah dikupas (ya masa sama kulitnya)
  3. Beri garam (boleh enggak kalau cuminya masih kerasa asin) sedikit aja, dan gula pasir
  4. Beri air sedikit, dan kecap sak encruuutt
  5. Tumis sampai matang
  6. Tambahkan paprika, tomat, cabai rawit utuh
  7. Taburi daun kemangi
  8. Angkat, selamatkan ke perut anda

Ingat, minum yang banyak, boleh kumur pakai kopi. Kunyah timun sebanyak-banyaknya. Bawa masker kalau perlu, hihi.

Misoa Salmon Saus Tiram

Bismillahirrahmanirrahim

SONY DSC

Tadi pagi pengen nyiapin makanan no kolesterol buat bapak, tapi karena telat nyiapinnya akhirnya nggak kemakan. Masaknya 3 jenis. Tahu bacem, Oseng tahu, Misoa Salmon. Siangnya bikin sop bakso tahu sama lumpia bihun.

Nah untuk misoa salmon ini resepnya asal 😀 Tadinya mau bikin salmon saus aja, tapi karena bentukan salmon fillet nggak bagus (beli di pasar wage, 1 ekor doang 13 ribu kalau nggak salah) jadi aku masukin misoa (masih punya stok sisa) buat nambahin.

SONY DSC

Caranya gampang :

  1. Tumis (pakai minyak matahari kalau aku, yang penting nggak terlalu banyak minyaknya ya) paprika, bombay, bawang putih, rawit merah sampai harum
  2. Masukkan salmon fillet
  3. Tambahkan garam, saus tiram, saus cabai, lada hitam. Beri air sedikit
  4. Salmonnya matang, bumbu resap. Masukkan misoa.
  5. Done!

Psst ini bukan salmon mahal yang ada di supermarket itu yaa. Sampai sekarang aku belum pernah beli yang begitu, too much. Tapi ini ikan salmon, kata penjual di pasar. Usut punya usut, salmon ini adalah nama lain dari salem. Dalam bahasa inggris, salmon seringkali diterjemahkan dengan salem. Nah, ikan ini tampaknya ikan salem. Jadi mungkin dia adalah ikan SALEMON, haha. Whatever tapi ikan ini enak untuk dimakan. Dan yang jelas masih jauh lebih murah dibandingkan ikan salmon mall itu.

Barongko Pisang

Bismillahirrahmanirrahim

Awalnya nih, pas lihat di Instagram ada yang ngepost jajanan barongko ini. Iseng nyari resepnya kok gampang. Kebetulan punya pisang kepok hasil panenan kebun sendiri. Karena bikin jajanan ini nggak seribet bikin nagasari, jadilah tinggal nyiapin bahan-bahan udah deh voila! Oya, Barongko Pisang ini asalnya dari Bugis, Makassar. Jadi sudah dipastikan, aku sendiri belum pernah makan apalagi buatnya 😀 Tapi ini gampang dan simpel abis.

Aku intip resepnya dari siniTotally copas! Sorry ^^

SONY DSC
Bahan:
10 buah pisang kepok matang (karena pisangnya kecil, aku pakai 12 pisang.
50 gram gula pasir (aku nggak ngukur, cuma kasih 6 sendok munjung gulpas)
1/2 sendok teh garam
1 butir telur, kocok lepas
100 ml santan dari 1/4 butir kelapa
daun pisang untuk membungkus (petik kebun sendirii)

Cara membuat:

  1. Kupas pisang, ambil bagian tengahnya (karena sayang, aku masukin semua sepisang-pisangnya). Haluskan (aku pakai blender).
  2. Campur pisang, gula pasir, garam, telur, dan santan. Aduk rata (pakai blender lagi).
  3. Ambil daun pisang. Sendokkan campuran pisang. Bungkus tum. Semat dengan lidi.
  4. Kukus 25 menit diatas api sedang sampai matang.

Karena bungkusnya nggak besar-besar, bisa jadi 13 bungkus. Nikmati setelah masuk kulkas, enyak (katanya yang aku suruh nyicip) aku sih belum cobain hehe.

SONY DSC

SONY DSC

SONY DSC

 

 

Masakan Hari Ini

Bismillahirrahmanirrahim

Kemarin sore kami sekeluarga ke rumah Eyang, sowan. Sudah lama nggak ditengok, padahal harusnya tiap minggu ke sana. Eyang putri sudah sepuh, kalau diajak tinggal di rumah anak-anaknya selalu menolak, mau jaga rumah. Nah, kami biasanya bawa makanan yang mudah dikunyah sama eyang yang sudah nggak punya gigi, hihi. Tapi ini ceritanya bukan soal makanan itu sih.

Eyang itu orangnya hemat dan teliti, juga mudah mikir. Tapi bersyukur, karena dengan itu juga sampai sekarang masih belum pikun. Suami cuma titip salam karena nggak bisa ikut, iyalah kan jauh. Salamnya : dari cucu mantu yang paling ngganteng (iyalah, belom ada saingannya).

Sampai di rumah, karena siangnya bapak-ibu ada kondangan, otomatis harus nyiapin makanan buat sendiri. Padahal karena ngejar waktu tadi, nggak sempet mampir ke pasar beli sayuran. Alhasil semua isi kulkas dikorekin.

Inilah hasilnya:

 

SONY DSC

Ikan gurame tepung saus nanas

Bahan dan Cara :

  1. Ikan gurame fillet (udah lama di kulkas, harus dihabisin) kecrut pake jeruk nipis, bumbui pake bawang putih + garam + merica yang dihaluskan
  2. Ikan di atas, olesin di kocokan telur ayam
  3. Balurkan di atas tepung terigu yang dicampur tepung beras, perbandingan boleh 3:1
  4. Goreng terendam minyak, tiriskan
  5. Tumis bawang putih, bawang merah, bawang bombay
  6. Masukkan tomat merah, saus tomat, saus cabai, tambahkan air, garam, merica, jahe keprek
  7. Masukkan potongan nanas, dan potongan mangga muda (memanfaatkan yang ada)
  8. Masukkan gurameh goreng fillet, campur, aduk rata, angkat..

 

SONY DSC

Sup Misoa

Bahan dan cara:

  1. Tumis bawang putih, merica, garam yang dihaluskan dg sedikit mentega 
  2. Tuang air, tunggu mendidih
  3. Cemplungin wortel, tunggu setengah matang
  4. Masukkan kubis, brokoli, daun bawang, tunggu setengah matang
  5. Koreksi rasa, tambah garam, gula, merica, bubuk pala
  6. Masukkan misoa, tunggu lemas, angkat segera
  7. Taburi bawang goreng

 

SONY DSC

Perkedel Jagung Kemangi

Bahan dan cara :

  1. Kocok telur ayam
  2. Ulek bawang putih, merica, garam
  3. Iris kubis, siapkan jagung pipil, iris daun kemangi
  4. Buat adonan telur ayam + tepung terigu + tepung beras sampai kekentalan yang sesuai, masukkan bumbu halus dan sayuran
  5. Goreng di minyak hingga terendam

 

Maap-maap aja posenya sama semuah.. Biasaa kalo moto makanan beginian ga bisa lama-lama, udah laper 😀

 

Salam Dapoer HN yang acak-acakan

Ayam Kukus Jahe

Bismillahirrahmanirrahim

SONY DSC

Sempat ada perbincangan (ceilah) pengen diet mayo antara aku dan adikku. Secara lemak-lemak tubuh perlu dibasmi. Pengen menetralisir tubuh aja, detox, imbasnya siapa tahu melangsing. Adikku mau-mau aja, asalkan dimasakin, nah lho. Aku masih maju mundur, apakah aku bisa bikin masakan no salt secara beradab dan bisa dimakan? Serta… enak?

Jadi hari ini sedikit tes meski nggak no salt, cuma less aja, dikurangi dikit. Oh yes, dan ini cuma uji coba jadi pakai 2 potong ayam kampung aja.

Resepnya ambil dari sini.

Bahan:
500 g daging paha ayam bagian atas, tanpa tulang
2 siung bawang putih, parut
1/2 cm jahe, parut
1 sdm air jeruk nipis
1 sdm ang ciu/cuka beras, jika suka (nggak pakai karena haram 🙂 )
1 sdm kecap asin (nggak pakai)
2 sdt garam
1 sdt minyak wijen
Taburan:
1 sdt cabai merah bubuk
1 sdt merica hitam bubuk
Pelengkap:
Basi putih
Timun, iris tipis
Jeruk Lemon

Cara membuat:
Aduk dan remas-remas daging ayam dengan bumbu hingga rata. Biarkan terendam minimal 1 jam.
Taruh di dalam mangkuk tahan panas.
Kukus dalam kukusan panas selama 40 menit hingga matang. Angkat daging ayam dan tiriskan.

Penyajian:
Iris-iris daging ayam. Taruh di atas nasi hangat.
Beri sedikit kuahnya, taburi bahan Taburan.
Sajikan dengan Pelengkapnya.

Untuk 4 orang

Hasilnya? Mmm.. tadi sih aku ngemil ayamnya, nggak dimakan pakai nasi.. lumayan sih meski nggak nikmaattt banget. Gurih iya, mungkin harus kutambahin daun kemangi dan tomat biar agak kayak pepes ayam ya. Next time I will.

Tapi aku membayangkan… bagaimana kalau tanpa garaaam?