Kontrol 37 weeks & Kelas EdukASI AIMI Purwokerto

Bismillahirrahmanirrahim

throwback

6 Okt 2015. Sambil ngemil mangga.

Hari ini kakak udah 37 wks lebih. Sabtu kemarin, aku ditemenin Pak babeh ke RS kontrol. Kalo mau dipasin ama sebelumnya sih harusnya hari Selasa, tapi pilihan kendaraan cuma motor karena mobil dipake. Udah ga mau naik motor lagi, hehe. Males.

Nah, pagi jam 9 daftar, udah 20 ke atas antriannya. Emang enakan weekday kalau kontrol, lebih sepi. Biar deh. Hari itu jadwal cek lab juga, jadi langsung ambil sampel darah. Berhubung vena cubiti ku memang kecil dan dalam, jadi perawatnya ga berani ambil dari situ. Dia ambil sampel darah dari punggung tangan, kalau pake jarum yang kecil okelah ini jarumnya kan nggak kayak jarum kupu-kupu jadi ya pecah. Pegel aja sih.

Karena hasil lab jadi 2 jam, dan kebetulan ada tugas periksa calon pegawai jadi pergi dulu ke lokasi. Mayan melelahkan sampai jam 12 meriksa 30-an orang. Setelah selesai langsung balik RS, nggak lama akhirnya dipanggil masuk. Biasa ditanya udah ngerasa apa? Belum dok, hehe. Cek usg, bagus alhamdulillah. Kakak biasa ngumpetin muka pake tangan, tapi bisa lihat bibir ama hidung. Sudah masuk panggul. Denyut jantung janin bagus. Ketuban juga cukup (berhasil juga ya minum kayak onta).

Hasil lab bagus semua, kecuali Hb masih di bawah standar (maaf ya Kak, Buni suka minum teh sama sayurnya kurang.. suplemen apalagi, hiks…) Ditanyain mau lahiran dimana, mau lahiran di sini aja sama dokter. Tapi ngejennya yang pinter yaa! Howaa. Disuruh makin rajin jalan, senam, dan ‘ditengok’ Ayah. Ayah manaa.. ayah belum pulang. Ketar-ketir takut kakak keluar pas Ayah lagi dinas di Lombok >,< Lillahi ta’ala ya..

Besoknya hari Ahad ikutan Kelas Edukasi ASI 1 oleh AIMI Purwokerto. Sebelumnya harusnya September, tapi diundur, bahagia juga karena memang ga bisa hadir pas itu. Meski kali ini peserta nggak banyak, yang penting ilmunya dapet. Materinya lumayan banyak, dan tulang-tulang makin siang makin nyeri karena duduk di kursi kayu hihi.  Kurang 1 lagi yang kelas edukasi ASI 2 tapi nggak tahu bisa nggak, karena mepet HPL. Siapa tahu kakak udah lahir, ya kak?

Oyaa, karena pesertanya dikit, kali ini aku berkesempatan jawab pertanyaan berhadiah kaos lucuu. Aaa, alhamdulillah 🙂

Advertisements

Kontrol 34 Weeks dan Senam Hamil

Throwback

Bismillahirrahmanirrahim

Kali ini aku ke DSOG sendirian lagi, naik motor pula sekalian ke kantor ada perlu. Paginya daftar dulu, dapet nomor 2 wow. Pas dateng lagi juga pas giliran aku masuk. Malah ngobrolin soal gudeg sama dokternya.

Berat badan oke, sekitar 2,4 kg dalam batas normal. Muka ditutupin tangan seperti biasa. Rambut udah kelihatan agak lebat. Air ketuban agak kurang (kurang minum banget emang). Karena hasil fotonya jelek jadi cuma ngeprint usg 1 aja.

Abis itu jalan-jalan ke toko perlengkapan bayi, kepala kakak nyusruk mulu jadi agak nyeri haha.

Pas laporan, ayahnya pengen liat fotonya. Aku bilang aku ga sempat foto. Nggak bisa, kan sendirian. Penasaran banget kan.. makanya temenin ke dokter, Ayaah…

Besoknya ikut senam hamil untuk kedua kalinya. Ada yang nanya aku naik berapa kilo sambil agak nyinyir, ampun dahhh… biarinlah. Senam hamil ini paling berat adalah waktu posisi terlentang. Nggak bisa lama-lama terlentang tapi ini lama banget senam sambil terlentangnya. Sesaaak.

Kontrol 24 weeks / 6 bulan

Bismillahirrahmanirrahim

#throwback

Awalnya khawatir nggak ada waktu buat cek pagi, karena sekarang full day kerjanya. Pagi kerja malam kerja (demi berlembar popok). Tapi dengan adanya dukungan keluarga akhirnya bisa terlaksana, hehe. Alhamdulillah ibu lagi kebagian libur sabtu, jadi bisa minta tolong bapak-ibu daftarin dulu sekitar jam 10 lebih ke RS. Jam 12 aku meluncur ke RS. Wah ternyata daftar jam 10 masih terlalu siang karena antrian udah panjang. Dapat nomor 27 sementara baru antrian 21 yang masuk belum dihitung yang daftar di depan datang belakangan.

Berhubung ibu / mimo pengen nengok cucunya ya dibela-belain nunggu lama meski ngomel mulu haha. Biasanya sama adek, biar bisa ngerekam hasil USG sekalian, tapi karena Mimo yang ikut jadi kali ini ga pake rekam-rekam video.

“Ada keluhan apa?”

“Selangkangan sakit Dok.” Haha, udah tahu sih bahasa ini bisa dibantai sama dr. D, Sp.B pas jaman koas dulu.

“Selangkangan? Selangkangan mana?”

“Lipat paha kanan Dok, sampai nggak bisa jalan.” Sebetulnya keluhan ini mereda 1 minggu belakangan, alhamdulillah banget menikmati lipat paha yang nggak sakit. Biasanya tiap habis mandi, bangun tidur, pasti nyeri dan agak susah untuk jalan. Tapi dari kemarin mungkin karena naik motor terus, nyeri lagi dah. Akhirnya memutuskan laporan ke budokter.

“Kok cuma kanan? Minumnya udah banyak belom?”

Gak aku jawab karena aku emang kurang minum, belom banyaaaak banget minumnya.

“Iya dok, kemarin abis baksos juga encok.”

“Kecapekan, tuh senam kayak gambar di belakang?”

“Bukan perenggangan pelvis dok?”

“Orang cuma sebelah kanan aja.”

Lalu cek baby cek. Degdegan, doa banget biar BB babyboo normal. Alhamdulillah dapet foto muka (yang mana pertama kali lihat kok ngerasanya mirip banget bapaknya, tapi setelah kulihat lamaan aku memutuskan dia mirip aku *maksa). Mau potoin ‘tugu’nya lagi katanya dikempit mulu. Tapi setelah ukur-ukur yang lain, alhamdulillah keliatan lagi itu ‘tugu’ di antara 2 paha. BB juga normal, 600an gram, sesuai grafik, bagus. Alhamdulillah, dibawa puasa 10 hari selain BB emaknya ga lebay naiknya (di bulan ini) si adek juga pinter naik BB-nya.

24 wks

Suruh pake korset/pregnancy belt. Udah punya sih, tapi entah kenapa kalo duduk suka neken VU jadi kebelet dan naik-naik ke atas juga kalau jalan jadi malas pake, huhu. Kalau duduk harus disangga bantal. Dan senam kayak di poster itu.

Oya di bulan ini mood swing makin kerasa. Gampang sebel. Kalau di jalan ada yang naik kendaraan ga bener pasti ngomel. Di rumah juga suka banget ngomel. Rhhh.

Beginilah kira-kira senamnya.

Kunjungan Pertama ke DSOG

Bismillahirrahmanirrahim

#throwback

Setelah cek tespek positif, pasti para ibu akan memastikan apakah benar ia hamil? Makanya pertama kali yang kupikirkan adalah ke dokter mana? Ada beberapa pertimbangan. Kalau dokter-dokter yang ngajar waktu koas dulu sih udah tahu karakternya udah gitu suka kasih diskon sejawat, tapi laki semua. Suami menyarankan untuk ke dokter kandungan perempuan. Di kota ini baru ada 2 dokter kandungan perempuan, keduanya belum pernah kutemui (ralat: udah nambah 2 dokter lagi, yeay).

Aku memilih ke dr Y, Sp.OG karena ibuku juga beberapa kali papsmear dengan beliau. Kalau tanya teman, kebanyakan mereka memilih dokter lain. Memang ada beberapa dokter yang terkenal di kota ini, karena ramah terutama, asyik diajak konsultasi, dll. Kalau galak, jutek, cuek, siap-siap ditinggalkan. Nah sayangnya dokter yang asyik ini penggemarnya bejibun dan antriannya super. Kalau nggak punya koneksi ya siap aja sampai jam 12 malem lebih.

Aku nggak suka antri. Apalagi suami jauh di pulau seberang. Jadi aku memutuskan ke dr Y di RS swasta tempat praktek utamanya. Tadinya mau ditemenin ibu, tapi ribet aja secara jadwal kerja kami gak klop. Akhirnya daripada ribet aku berangkat sendiri. Pagi sebelum ke klinik, nulis antrian dulu di depan poli Obsgin di RS. Jam 7 aja udah banyak yang nulis namanya. Terus jam 12 selesai klinik aku langsung ke ATM dan segera meluncur ke RS sampai lupa harus hati-hati bawa motor.

Sampai di sana langsung tensi dan timbang. Lalu daftar, dapat kartu, bayar administrasi dan biaya dokter, lalu menunggu dengan cemas.

Menunggu sendirian, dalam kondisi seperti itu cukup menyedihkan, meski nggak cuma aku sendiri yang tidak ditemani suami. Hehe. Grogi abis deh pokoknya, harap-harap cemas karena aku mengharapkan hasilnya betulan hamil dan kondisinya baik.

Setelah dipanggil,

dr. Y : Gimana? Ada apa?

Aku : Ini… saya sudah terlambat haid.. berapa hari ya….

dr.Y : Ooooo, hamiil?? Yang keberapa?

A : Pertama dok

dr. Y : HPHT ?

A : menyebutkan Hari Pertama Haid Terakhir

dr. Y : Sudah jelas kan tespeknya? Nggak samar? Yuk tiduran di sana. Ini masih 4 mingguan, masih kecil buangeet. Semoga kelihatan ya. (Aku udah serem kalau disuruh tranvaginal USG)

Setelah dr. Y entri data, transducer USG diarahkan ke perut. Tarik napas, hap! Capture.

dr. Y : Tuh, keciiilll.

IMG_20150220_175008

Selesai. Aku senyum-senyum sendiri. Alhamdulillah akhirnya aku bisa lihat kamu.

dr. Y : Umur segini masih rentan keguguran. Nggak boleh kelelahan. Kuku dipotongi. Jangan makanan mentah, pengawet, dll.

Lalu aku cerita kalau dulu iGg toxo pernah +, tapi keputusan cek lagi terserah aku saja katanya. Mau diresepin folavit, aku bilang baru beli untuk 1 bulan, jadi nggak jadi dikasih resep. Ditanya kerjanya apa sambil beliau liat Rekam Medik, “Oalah, dokter to, kok nggak cerita.” Dapet free USG.

Aku senyum aja. Ya, kunjungan pertama cukup menyenangkan. Pulang dari RS aku naik motor pelan-pelan kayak naik keong. Udah gitu memutuskan nggak mau naik motor dulu di TM1. Dan sekarang lagi di rumah aja sementara keluarga lainnya kondangan ke pernikahan sepupu cantikku yang kusayang.

NB: postingan ini draft yang baru keluar, rencananya akan disatukan di ‘menu’ supaya rapi

Kontrol 32 weeks

Bismillahirrahmanirrahim

Wow nggak kerasa sekarang udah bulan 8. Biasanya tepat sebulan di hari sabtu aku kontrol, cuma ini karena nggak ada yang daftarin (karena kalau sabtu masih kerja sampai jam 12) jadi undur sampai hari selasa (udah kosongin jadwal pagi).

Nggak ada yang nemenin dong, naik motor sendiri ke RS karena mobil keluar semua. Nggak masalah, deket inih. Cuma ditanyain aja sama tetangga kok nggak dianterin.

Sampe sana, dokternya masih ada operasi dan lanjut visite. Sebagai teman sejawat harus sabar kalau ada kejadian begini, hehe. Ini sih masih mending cuma 2 jam daripada nungguin dokter yang antrinya lebih panjang.  Selama 2 jam itu diisi dengan makan makanan yang udah dibawa, baca buku, dan bengong. Tensi hari itu 100 jadi kadang agak gleyeng asoy.

Begitu masuk, ditanyain juga, sendirian? Biasanya ada temen, cuma dari kemaren emang sendiri mulu masuknya. Ditanya keluhan, kujawab paling tensi kadang drop sama bengkak. Diceramahin, tiap 2 jam selonjor dong.. pasien ga sampe 100 kan? 300 dok pasien.. udah gitu mana ada tempat selonjor >,<

Adek USG tapi biasa deh mukanya ditutupin ama tangan, lainnya alhamdulillah bagus. Beratnya normal, 2 kiloan. Udah gitu aja sih… Ngobrol dikit terus balik. Janjian makan ayam goreng Tantene yang hits itu sama adek karena udah lapar banget. Pless beli susu kurma dan batagor lembu hihi. Kenyaaanggg.